100% Pariwisata Dongkrak Devisa Indonesia

Tourism Talks Club di Museum Bank Indonesia

Pariwisata 100 persen diyakini bisa mendongkrak pendapatan devisa Indonesia.

Adapun Presiden Jokowi telah menetapkan pariwisata sebagai salah satu penyumbang devisa negara demi menambah pertumbuhan perekonomian negara.

Hal inilah yang diyakini oleh Bank Indonesia bahwa pariwisata bisa mendongkrak pendapatan devisa negara.

“Saya yakin 100 persen bahwa sektor pariwisata bisa mendongkrak pendapatan devsia negara, sehingga kehadiran pariwisata bisa memperbaiki sektor pendapatan devisa,” tegas Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi DKI Jakarta Hamid Ponco Wibowo usai Tourism Talks Club di Museum Bank Indonesia, Kota Tua Jakarta, Jakarta Barat, Rabu (11/9/2019).

Diakuinya bahwa dalam beberapa tahun terakhir pertumbuhan ekonomi dunia sedang menurun, otomatis pertumbuhan perekonomian secara nasional ikut berpengaruh.

Apalagi Jakarta sebagai ladang utama pendukung dari sisi produksi juga menurun sehingga harus mencari alternative lain, oleh karenanya dirinya sangat menyakini bahwa pariwisata menjadi pilihan untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomian.

“Pariwisata di Indonesia bisa menutupi defisit transaksi berjalan, artinya pariwisata bisa sangat cepat mendatangkan devisa ketimbang dari industri lainnya,” bebernya lagi dalam siatan pers yang diterima patainanews.com.

Hamid Ponco Wibowo mengatakan, pada triwulan II tahun 2019, defisit transaksi berjalan mencapai Rp 8,4 triliun sedangkan neraca pembayaran Indonesia pada triwulan II tahun 2019 mengalami defisit Rp 2,0 triliun.
Otomatis pariwisata menjadi sektor prioritas dengan target devisa yang diperoleh dari 20 juta kunjungan wisatawan mancanegara bisa mencapai USD 17,6 miliar pada 2019. Hasil ini meningkat dari tahun sebelumnya yang hanya mencapai 15,8 juta wisatawan mancanegara.

Apalagi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan II tahun 2019 tercatat sebesar 5,05 persen atau lebih rendah dari pertumbuhan triwulan I tahun 2019 sebesar 5,07 persen. Sementara itu pertumbuhan perekonomian DKI Jakarta dari 6,25 persen pada triwulan I tahun 2019 menjadi 5,71 persen pada triwulan II 2019. Ini diakibatkan perlambatan ekonomi ibu kota bersumber dari melambatnya kegiatan investasi dan ekspor.

“Harus diingat efek pariwisata itu menyebar hingga ke akarnya termasuk sektor ekonomi, pariwisata bisa menyentuh kerajinan, perdagangan, transprotasi, penginapan, kuliner hingga pada bidang jasa. Semakin melebar maupun meningkatkan pariwisata maka secara otomatis sektor ekonomi bisa dirasakan oleh masyarakat,” tambahnya lagi.

Melihat celah inilah, membuat ASITA pun menilai bahwa potensi pariwisata harus segera mungkin digarap dengan serius bukan lagi dianggap sebelah mata sehingga bisa memberikan kontribusi besar dari sisi sektor pariwisata.

Sementara Ketua DPD ASITA DKI Jakarta Hasiyanna S Ashadi memberikan contoh bahwa pariwisata Jakarta menjadi salah satu destinasi yang siap menyumbang devisa yang didukung dari sisi atraksi, aksesibilitas serta amenitas yang memadai selain Bali yang sudah menjadi bench market pariwisata Indonesia.

“Pariwisata di Jakarta memiliki sejumlah destinasi unggulan baik Kota Tua Jakarta, Monas, Ancol yang sudah dikelola dengan baik, belum lagi terdapat Stadion Gelora Bung Karno. Dari sisi akses maka bandara Soekarno-Hatta sudah didukung hampir semua maskapai penerbangan internasional yang masuk ke Jakarta,” urainya lagi.

Oleh karenanya ASITA berkomitmen secara penuh dalam mendukung peningkatan sektor pariwisata. Terlebih, hingga kini anggota ASITA Jakarta mencapai sekitar 1.400 perusahaan yang terdiri dari Biro Perjalanan Wisata (BPW) dan Agen Perjalanan Wisata (APW).

“Dalam perkembangannya core business pelaku usaha tidak semerta terpaku pada indbound atau outbound business saja melainkan semua harus dikerjakan mulai dari domestic, MICE, haji dan umrah, maupun indbound dan outboundnya,” tambahnya.

Dirinya menambahkan bahwa keberadaan era digital maka biro perjalanan juga harus memahami keinginan wisatawan itu sendiri. Pasalnya, tidak semua turis menggunakan handphone dalam mencari data yang diinginkan, ini artinya mereka (wisatawan-red) juga membutuhkan asistensi di suatu destinasi.

“Dan ini bukan bicara penurunan, melainkan jumlah shifting di mana kebanyakan turis berjalan sendiri. Di sini dibutuhkan biro perjalanan atau tour operator harus bisa meng-create atau menggarap market baru yang datang serta membutuhkan kreatifitasnya seperti food komunity dan ini harus digalakkan, apalagi tidak semua turis tahu bahwa Indonesia kaya budaya,” tukasnya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Slideshow

Menteri Pariwisata Berikan Anugerah Pariwisata Halal Terbaik 2016

Anugerah Pariwisata Halal Terbaik 2016 kepada para pemenang Kompetisi Pariwisata Halal Tingkat Nasional (KPHN) 2016 (Ist) Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memberikan penghargaan Anugerah Pariwisata Halal Terbaik 2016 kepada para

Tourism

Mengenang Pesawat T50i Golden Eagle di Lombok

LA Hadi Faishal (kiri) (Ist) Wakil Ketua PHRI NTB LA Hadi Faishal mengaku bersedih dan mengucapkan turut berduka cita terhadap musibah kecelakaan pesawat tempur T50i Golden Eagle di Daerah Istimewa

Airlines

Ketika Wisatawan Tertarik Ngaben di Puri Agung

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kiri) (Ist) Lautan manusia membanjiri seluruh sudut jalan di sekitar Puri Agung Ubud, Gianyar, Bali, Jumat (2/3/2018). Semua antusias menyaksikan Upacara Ngaben terbesar untuk menghormati Anak Agung Niang,

Hotel

Sambut ASIAN GAMES 2018, JAS Siapkan Bus Apron Lower Deck

Adji Gunawan, Direktur Utama JAS Airport Services tengah memberikan sambutan peluncuran 5 armada bus apron lowe deck di Bandara Soekarno-Hatta Penyelenggaraan ASIAN GAMES 2018 sudah di depan mata. Karenanya JAS

All About Indonesia

Ikut Program Tes Akuntan Publik di President University

Logo President University (Ist) President University bekerja sama dengan Ikatan Akuntan Publik Indonesia (IAPI) secara resmi membuka Certified Public Accountant (CPA) Testing Centre di Kampus President University, Cikarang, Selasa (12/4/2016).

Festival

Sultra Tenun Carnaval 2018 Meriah

Sultra Tenun Carnaval 2018 yang merupakan bagian dari Halo Sultra 2018 (Ist) Meski diguyur hujan, Sultra Tenun Carnaval 2018 tetap berlangsung meriah, Selasa (24/4)/2018. Terbukti, warga dan wisatawan tetap antusias