2017, Wisman akan Semakin Banyak Mendarat di Bandara Internasional Husein Sastranegara

Paket-Wisata-Dusun-Bambu

Destinasi wisata di kawasan Bandung Utara (Ist)

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengucapkan terima kasih atas support PT Angkasa Pura II, yang mulai 6 Januari 2017 mulai mengoperasikan Terminal Baru penerbangan internasional di Bandara Husein Sastranegara, Bandung.

Terminal baru itu seluas 6.297 m2 mampu menampung 1 juta penumpang pesawat setiap tahun. Adapun sebelumnya, 6 April 2016 di Bandara Husein Sastranegara juga telah dioperasikan Terminal Baru untuk penerbangan domestik.

“Di pariwisata, rumus pengembangan destinasi itu 3A, Atraksi, Akses dan Amenitas. Bandara adalah salah satu implementasi dari Akses, memperluas dan mempermudah akses menuju destinasi tersebut. Nah, 75% akses wisman masuk ke tanah itu melalui udara. Karena pembangunan fasilitas airport yang lebih luas, lebih nyaman, lebih bagus, itu akan mendukung tourism di tanah air,” kata Arief Yahya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Rabu (11/1/2017).

Kini, Bandara Internasional Husein Sastranegara sudah memiliki kapasitas total 3,4 juta penumpang per tahun atau jauh lebih besar dibandingkan dengan sebelumnya yang hanya 600.000 penumpang per tahun.

Director Operation & Engineering PT Angkasa Pura II Djoko Murjatmodjo juga mengucapkan terima kasih atas dukungan dan doa dari seluruh pihak sehingga soft operation terminal internasional baru Bandara Husein Sastranegara dapat berjalan lancar.

“Kami optimistis terminal baru ini akan mampu menarik minat maskapai untuk membuka rute internasional guna mendukung pertumbuhan pariwisata di Jawa Barat khususnya Bandung, serta Indonesia secara umum yakni seirama dengan target Kementerian Pariwisata di tahun 2017 yakni 15 juta Wisman,” jelas Djoko.

Lebih lanjut Djoko mengatakan, dari sisi fasilitas pelayanan, terminal baru ini memiliki 10 counter check-in untuk penerbangan internasional dan sistem penanganan bagasi Automatic Baggage Conveyor terbaru.

”Ini semua untuk mempermudah dan meningkatkan pelayanan serta mempercepat pengambilan bagasi kepada pengguna jasa bandara,” ujar Djoko.

PT Angkasa Pura II (Persero) telah berkoordinasi dan melakukan simulasi uji coba terminal internasional baru ini dua minggu sebelum dilakukannya soft operation bersama dengan berbagai stakeholder bandara seperti maskapai, Imigrasi, Bea Cukai, dan Karantina guna memastikan kelancaran pada saat pengoperasian dalam rangka soft operation ini.

Terminal internasional baru ini mengusung konsep eco-airport yang modern dengan perpaduan citarasa budaya lokal, yaitu konsep arsitektur bentuk atap terdiri dari atap Julang Ngapak provinsi Jawa Barat.

Desain interior keseluruhan terminal pun juga mendapat sentuhan khusus dari Walikota Bandung Ridwan Kamil sehingga meningkatkan estetika bandara kebanggaan Ibukota Bandung.

Fasilitas pelayanan juga ditingkatkan sesuai dengan standar Skytrax antara lain seperti disediakannya nursery room, quiet room, free charging terminal, free internet & wifi, serta fasilitas penyandang disabilitas.Selain itu dari sisi estetika seni, PT Angkasa Pura II (Persero) juga bekerja sama dengan seniman Nyoman Nuarte untuk menempatkan beberapa karya seni patung khas Indonesia yang ditempatkan di gallery terminal internasional.

Total investasi yang dikeluarkan PT Angkasa Pura II (Persero) untuk pembangunan terminal baru domestik dan internasional serta fasilitas di Bandara Internasional Husein Sastranegara adalah Rp 177 miliar yang seluruh pendanaannya pembangunan tersebut menggunakan kas internal korporasi.

Bandara Internasional Husein Sastranegara saat ini melayani 40 penerbangan internasional per minggu dan 64 penerbangan domestik per hari.

Maskapai penerbangan yang telah membuka penerbangan dari dan ke Bandara Internasional Husein Sastranegara adalah AirAsia, Lion Air, Citilink, Kalstar, Nam Air, Xpress Air, Wings Air, Malindo Air dan Silk Air.

Minat wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Jawa Barat memang semakin hari semakin meningkat. Buktinya, pada tahun 2016 yang lalu Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Barat Bachdi R mengatakan, pihaknya mencatat kedatangan tamu mancanegara melalui Bandara Husein Sastranegara pada Agustus 2016 sebanyak 12.500 orang, atau mengalami peningkatan sebesar 32,23% dibandingkan Juli 2016 yang tercatat sebanyak 9.453 orang.

Wisman yang datang melalui Pelabuhan Muarajati Cirebon seluruhnya adalah para crew kapal hanya 46 orang pada Juli 2016, menjadi 163 orang pada Agustus 2016 atau naik sebesar 254,35%.

“Wisman terbanyak yang datang ke Jawa Barat berkebangsaan Malaysia dan Singapura,” katanya di Kantor BPS Jawa Barat, Senin (25/10/2016).

Tercatat, pada Agustus 2016, wisman berkebangsaan Malaysia yang datang melalui Bandara Husein Sastranegara sebanyak 8.218 orang. Jumlah ini naik 56,50% dibandingkan Juli 2016 yang mencapai 5.251 orang.

Wisman asal Singapura tercatat 1.979 orang pada Agustus 2016, naik 33,45 % dibandingkan Juli 2016 yang mencapai kunjungan 1.483 orang.

Secara total jumlah wisman yang berkunjung ke Jawa Barat pada Agustus 2016 sebanyak 12.663 orang mengalami peningkatan 33,31% dibandingkan Juli 2016 yang tercatat 9.453 orang.

“Selain wisman asal Malaysia dan Singapura, wisman berkewarganegaraan Filipina, Jepang, Korea Selatan, India dan Saudi Arabia juga mengalami peningkatan,” bebernya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Tourism

Solo Great Sale Kaya Pagelaran Budaya

Falentina Cotton, Ketua Ikatan Koko Cici Jakarta (kedua dari kiri) berpose bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam Launching Solo Great Sale 2016 di Jakarta, Selasa

Travel Operator

Kuliner Indonesia Dipromosikan di Paris

Kuliner Indonesia (Ist) Festival Gastronomi Indonesia yang pertama pada 2017 di Paris merupakan inisiatif dari VITO Perancis kolaborasi dengan AGI (Akademi Gastronomi Indonesia). Adapun tujuannya untuk memperkenalkan dan mempromosikan kekayaan

Tourism

Salahgunakan Bebas Visa, Turis tak Kebal Hukum

Penandatanganan MoU antara Kemenpar dengan Kemenkumham di Ruang Rapat Menteri Pariwisata Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Jakarta (19/7/2016) (Ist) Kebijakan bebas visa untuk wisatawan 169 negara masuk ke Indonesia mendapat

Destinations

Kunjungan Turis Malaysia akan Meningkat ke Lombok

Presiden Jokowi didampingi Menteri Pariwsata Arief Yahya (mengenakan Batik) (Ist) Sikap tegas yang disampaikan Presiden Jokowi saat peresmian Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata, Jumat 20 Oktober 2017 itu disambut gembira.

Slideshow

Mencoba Menu Lokal di d’Praya Lombok Hotel

LA Hadi Faishal (kiri mengenakan batik) bersama  Cita Citata tengah menanam pohon di d’Praya Lombok Hotel Berbuka dengan yang manis. Kalimat itu begitu akrab di negeri ini selama Ramadan, termasuk

Tourism

Pelindo III Kembangkan Wisata Bahari Indonesia

  Djarwo Surjanto (Ist) Manajemen PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III menyatakan komitmen penuh ikut mengembangkan potensi pariwisata nasional, termasuk wisata bahari sehingga ikut serta mendukung pemerintah mengembangkan pariwisata negeri ini