21 Sifat Baik Manusia Diwujudkan dalam Batik

batik GKR
GKBRAy Paku Alam dengan beberapa batik hasil karyanya yang motifnya diambil dari naskah kuno milik Puro Pakualaman, Yogyakarta (Ist)
21 rahasia kehidupan Puro Pakualaman terkuak. Yang membuka tabir rahasia adalah GKBRAy Paku Alam dalam pertemuannya dengan  Panitia ‘Langenastran Batik & Bathok Night (BBN)’ KRT Radya Wisraya Sumartoyo dan AM Putut Prabantoro, di Puro Pakualaman, Sabtu (24/9/2016).
Sebagian rahasia kehidupan itu akan dibeberkan untuk publik dalam ‘Batik & Bathok Night’ yang diselenggarakan warga Langenastran pada Sabtu, 15 Oktober mendatang.
Adapun warga dan sesepuh masyarakat mendeklarasikan Langenastran sebagai Kampung Wisata Budaya. Menurut GKBRAy Paku Alam, Puro Pakualam memiliki 21 rahasia kehidupan yang termuat dalam ajaran Sestradi.
Ajaran tersebut memuat kaidah hidup sebagai pemimpin dan hidup dalam masyarakat yang senantiasa harus dihormati oleh para kerabat dan juga manusia.
 
“Ajaran Sestradi itu berasal dari mendiang eyang Paku Alam Pertama yang berisi tentang keseimbangan perilaku 21 sifat manusia yang baik dan buruk. 21 sifat yang baik harus dilaksanakan dan 21 sifat yang buruk harus dihindari. Keseimbangan hidup dan perilaku baru tercapai jika, ke 21 masing-masing sifat dilaksanakan dan senantiasa diingat dalam perjalanan hidup seorang manusia, “ ungkap GKBRAy Paku Alam dalam siaran pers yang diterima patainanews.com pada akhir pekan lalu.
 
Ke-21 sifat baik itu adalah Ngadeg, Sabar, Sokur, Narimo, Suro, Manteb, Temen, Suci, Enget, Srana, Ikhtiar, Prawira, Dibya, Suarjana, Bener, Guno, Kuat, Nalar, Gemi, Yitno dan Taberi.
Sementara 21 sifat buruk yang harus dihindari adalah Ladak, Lancang, Lantab, Lolos, Lepas kendali, Lantang, Dengki, Langar, Lengus , Leson , Lemer, Lamur, Lusuh, Lukar,  Langsar, Luwas, Lumuh, , Lumpur, Larat, Ngelajok , Lenggak, diduk dan Lenggul.
 
Karena merupakan ajaran luhur yang harus dipelihara, ajaran Sestradi yang  tertulis dalam naskah-naskah kuno milik Puro Pakualaman, oleh GKBRAy Paku Alam kemudian dituangkan dan diwujudkan dalam bentuk batik.
Motif-motif batik yang saat ini dibuat oleh the first lady Puro Pakualaman itu hampir seluruhnya berasal dari motif-motif yang tertulis dalam naskah-naskah kuno.
 
“Saya baru secara serius belajar batik tahun 2011. Namun belajar batik bagi saya tidak hanya sekedar bisa membatik tetapi sebagai realisasi mengemban amanah para leluhur dengan tujuan memvisualisasikan ilustrasi yang ada dalam naskah kuno menjadi batik dengan pengerjaan sekitar 3 hingga 6 bulan per kain. Detail dan kerumitan itulah yang menyebabkan mengapa satu motif kain batin harus dikerjakan demikian lama. Paling rendah harga sebuah batik Puro Pakualam yang biasa berharga Rp25 juta,” ujar GKBRAy Paku Alam.
Penerima award dari Yayasan Batik Indonesia pada 2013 ini menambahkan, motif asli batik Yogyakarta ada empat yakni ceplok, titik, parang dan semenan.
Dari masing-masing motif utama itu kemudian dibuat berbagai diversifikasi (turunan) yang kemudian banyak dikenal dalam tradisi busana batik Yogyakarta.
 
“Ajaran kepemimpinan Asthabrata yang terdapat dalam naskah kuno di Puro, juga dituangkan dalam motif batik. Jadi, apa yang saya lakukan merupakan pemeliharaan warisan luhur naskah-naskah kuno yang ada di Pakualaman, melestarikan dan memelihara budaya serta menyosialisasikan filosofi ajaran leluhur dengan media batik,” ujar GKBRAy Pakualam, yang akan menjadi narasumber pada Yogyakarta Batik Binalle pada Oktober mendatang. (Gabriel Bobby)
 

About author



You might also like

Heritage

Stakeholders Dialogue, Simpul Penggerak Pelabuhan dan Daya Saing Wisata Daerah

Narasumber Stakeholders Dialogue (Ist) Sebagai pintu gerbang perekonomian Jawa Timur dan kawasan timur Indonesia (KTI), Pelabuhan Tanjung Perak memiliki peran strategis dalam menciptakan benchmark pelayanan jasa kepelabuhanan yang prima. Tidak

Hotel

Bus Wonderful Indonesia Keliling Perancis

Bus Wonderful Indonesia keliling Perancis (Ist) Promosi Indonesia pada September tidak akan berhenti di acara TOP RESA. Mulai 26 hingga 30 September 2016, VITO bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata akan

Travel Operator

Menteri Pariwisata Ajak Promosikan Destinasi Wisata Nusantara Instagramable

Menteri Pariwisata Arief Yahya (Ist) Menteri Pariwisata Arief Yahya mengajak wisatawan Nusantara untuk ikut mempromosikan destinasi wisata yang tersebar di Tanah Air yang Instagramable sehingga destinasi wisata tersebut semakin dikenal

World Heritage

Empat Wisman Menikmati Kereta Wisata Priority ke Yogyakarta

President Director PT KA Pariwisata Totok Suryono (kedua dari kanan) didampingi direksi lainnya dalam press conference kereta wisata kelas Priority (Ist) Empat wisatawan mancanegara (wisman) diketahui ikut serta dalam perjalanan

Heritage

Hari Batik Nasional, Batik Fractal Memimpin Votes di ISIF

Nancy Margried (Ist) Hari Batik Nasional sepertinya membawa berkah bagi Batik Fractal. Hingga siang ini, Batik Fractal memimpin perolehan voting dalam ajang ISIF Award (Information Society Innovation Fund) untuk menjadi

SightSeeing

Pesona Lejja di Soppeng yang Menarik Turis Jepang

Wisata air panas alam Lejja di Soppeng dikunjungi wisatawan domestik (Ist) Kabupaten Soppeng yang ada di Sulawesi Selatan punya segudang potensi pariwisata dan budaya yang diminati wisatawan Nusantara maupun turis