Banggai Brothers Gelar Banggai International Tuna Fishing Tournament 2019

Jumpa pers Banggai International Tuna Fishing Tournament (BITFT) 2019 (Ist)

Turnamen mancing kelas dunia Banggai International Tuna Fishing Tournament (BITFT) 2019 yang akan digelar di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, pada 27-29 September 2019 menawarkan jackpot Rp100 juta sebagai daya tarik peserta dan wisatawan.

Ketua Tim Percepatan Pengembangan Wisata Bahari Kemenpar Indroyono Soesilo dalam Peluncuran dan Konferensi Pers BITFT 2019 yang diselenggarakan di Gedung Sapta Pesona, Jakarta pada Senin (24/6/2019) mengatakan, turnamen ini diharapkan akan diikuti ratusan peserta dari berbagai negara.

“Sejauh ini peserta yang telah mendaftar yaitu dari Indonesiaa, Malaysia, dan Timor Leste,” ujarnya. Ia berharap akan ada banyak peserta dari negara lain menyusul termasuk dari Singapura, Australia, Prancis, Jepang, dan lainnya.

Lebih lanjut, Indroyono menyatakan, kegiatan ini akan masuk dalam kalender International Game Fishing Association (IGFA) sebagai otoritas yang mencatat rekor pemancingan internasional dari berbagai kategori jenis ikan sehingga direncanakan akan ada peninjauan langsung dari utusan IGFA.

“Kami ingin meningkatkan devisa dari marine tourism yang nilainya tujuh kali lipat dari wisata biasa atau leisure yang rata-rata hanya 1.100 dolar AS perorang perkunjungan,” kata Indroyono.

Menurutnya, saat ini kegiatan wisata memancing memang belum mendapatkan prioritas dalam pengembangan destinasi wisata serta publikasi sebagaimana produk wisata bahari lainnya, seperti diving, cruise, surfing, dan yacht yang dianggap berhasil memberikan sumbangan besar terhadap devisa negara.

“Event ini kami harapkan bisa mendorong popularitas wisata memancing, karena datang dari daerah dan mempunyai ciri khas,” kata Indroyono.

Adapun Kabupaten Banggai telah beberapa kali menjadi tuan rumah penyelenggaraan turnamen mancing tingkat internasional.

Di kalangan wisatawan mancing dunia, perairan Banggai dikenal sebagai destinasi wisata mancing kelas dunia karena terdapat banyak ikan eksotis seperti Banggai Cardinal Fish. Selain itu, perairan Banggai juga masuk dalam jalur migrasi ikan tuna dari kawasan Samudera Pasifik ke Samudera Hindia.

Senada dengan Indroyono, Wakil Bupati Banggai Mustar Labolo menyampaikan antusiasme menyambut turnamen ini.

“Harapan kami dengan turnamen ini, kunjungan wisatawan ke Banggai, baik dari dalam maupun luar negeri akan semakin banyak. Kami juga berharap turnamen ini bisa menjadi acara rutin tahunan,” kata Mustar.

Untuk perlombaan ini, Banggai menyediakan total hadiah Rp500 juta. Pemenang akan dipilih berdasarkan berat hasil pancingan, dari juara pertama hingga juara keempat. Dengan kategori lomba minimal ikan yang ditimbang hingga 5 kg.

Disamping ikan tuna, ada 10 spesies ikan lain yang akan dinilai sebagai tangkapan yakni Marline, Kuwe, Eskola, Lemadang, Kerapu, Kakap, Barakuda, Tenggiri, Pelayaran, dan Ambarjack. Panitia pun menyediakan lima kapal nelayan untuk dipakai peserta, tetapi pemancing dibolehkan jika ingin membawa kapal sendiri.

Dalam kompetisi memancing ini semua aturan turnamen mengikuti aturan IGFA.

Selain perlombaan reguler, akan ada pula hadiah jackpot sebesar Rp100 juta bagi yang berhasil menangkap ikan tuna sirip kuning di atas 100 kg.

Hadir dalam acara peluncuran BITFT 2019 diantaranya Safri Burhanudin (Deputi Bidang Koordinasi SDM, Iptek, dan Budaya Maritim Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Mustar Labolo (Wakil Bupati Banggai), Asep D Muhammad (Wakil Ketua Tim Percepatan Pengembangan Wisata Bahari), Kosmas (Asisten Deputi Bidang Olahraga, Seni dan Budaya Maritim Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman) dan Alexander Reyaan (Asisten Deputi Pengembangan Wisata Alam dan Buatan Kementerian Pariwisata). (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Nature

Menyusuri Keindahan Tebing Karaton

Pemandangan hijau lebatnya hutan belantara Tahura Djuanda yang sangat indah (Christabell) Indonesia adalah negeri yang dikenal kaya akan beragam destinasi wisata yang menarik minat wisatawan untuk traveling keliling Nusantara. Ya,

Tourism

ICE Optimistis Indonesia Jadi Wisata Utama Dunia

Presiden Director Deutsche Messe Venue Operations selaku pengelola ICE Aage Hansen (kedua dari kiri) berfoto bersama Menteri Pariwisata Arief Yahya didampingi jajaran Kementerian Pariwisata dan manajemen ICE (Ist) Manajemen ICE

Heritage

Mempromosikan Destinasi Wisata Jakarta Lewat Lenong Denes

Pementasan Lenong Lenong Denes ‘Putri Kembang Ronce’ (Ist) Pariwisata Indonesia selama ini tak bisa dipisahkan dari budaya khas Nusantara dan kearifan lokal lantaran wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia tak hanya

Culture

Citilink Terbangkan 500 Wisman Tiongkok ke Kepri

Citilink terbangkan turis Tiongkok ke Kepri (Ist) Salah satu poin Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) IV Kementerian Pariwisata (Kemenpar), 6-7 Desember 2016 di Jakarta adalah air connectivity. Membangun akses menuju Indonesia

SightSeeing

Asian Games 2018, Kemenpar Incar Wisatawan Tiongkok Kunjungi Indonesia

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kedua dari kiri) (Ist) Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya meluncurkan Voting Atlet Favorit dan Lomba Video #PesonaAsianGames 2018 di lobi utama Gedung Sapta Pesona, kantor Kementerian

Slideshow

Jangan Lupa Regatta Pork Festival

Regatta Pork Fedtival (Ist) Bagi wisatawan penikmat sajian berbahan pork, jangan lewatkan festival kuliner bertema Hawaian and Pork yang akan digelar pada 10 hingga 13 Mei mendatang pukul 10.00 hingga