Batik Fractal Bidik Paman Sam

nancy margried

Batik Fractal yang mengandalkan teknologi dan sudah masuk pasar internasional rupanya saat ini tengah fokus untuk melayani permintaan pasar di Kanada.

Tak tanggung-tanggung, Batik Fractal pun akan mengupayakan bisa hadir di banyak negara lantaran batik diminati masyarakat dunia. Ya, Batik Fractal berani masuk pasar internasional, seperti Kanada karena batik ini dikenal memberikan sentuhan inovasi dalam proses desain batik.

Tak hanya itu, Batik Fractal pun juga berusaha memenuhi permintaan untuk ada di pasar Negeri Paman Sam, Amerika Serikat. “Negara yang mau dituju kalau bisa sih ya semuanya. Tapi saat ini sedang fokus di Amerika Serikat dan Kanada,” tutur CEO Batik Fractal Nancy Margried saat dihubungi patainanews.com, Senin (10/8/2015).

Adapun yang menarik dari Batik Fractal bagi para perajin batik adalah bagaimana teknologi dapat membantu pengerjaan batik untuk perajin batik dan meningkatkan kreativitas serta produktivitas mereka.

Nancy, begitu ia biasa disapa, menjelaskan, potensi pasar Batik Fractal sejak 2008 silam sudah menyentuh pasar global. Jadi, lanjutnya, Batik Fractal mulai merambah pasar internasional, tak sebatas hanya ada di pasar dalam negeri saja.

“Namun, untuk mempersiapkan infrastruktur hingga bisa memasarkan produk ke pasar global dengan tersistemasi baru berjalan sejak tahun 2014. Kami bersyukur saat ini produk Batik Fractal sudah memasuki pasar ekspor dengan standar internasional,” paparnya.

Menurut CEO Batik Fractal ini, pihaknya pada tahun 2015 memasang target khusus, yakni menstabilkan dan meningkatkan penjualan ekspor Batik Fractal lantaran semakin banyak permintaan dari luar negeri.

Sementara, lanjutnya, bagi pengguna batik, Batik Fractal akan menghadirikan kreasi-kreasi modern dengan motif-motif baru yang lebih beragam. Nancy mengungkapkan bahwa peminat produk Batik Fractal beragam, mulai dari remaja hingga kalangan dewasa.

“Pada umumnya peminat Batik Fractal adalah pencinta batik yang menginginkan sentuhan motif modern dalam batik,” katanya. Ia mengungkapkan, Batik Fractal akan lebih berkonsentrasi pada pasar ekspor ketimbang pasar dalam negeri.

Nancy mengemukakan, Batik Fractal sangat memperhatikan selera pasar. “Riset terhadap tren, selera pasar, kemampuan membeli, harga jual dan perilaku konsumen adalah riset utama yang kami lakukan untuk menyiapkan produk-produk Batik Fractal sebelum dilempar ke pasar, termasuk ke pasar internasional,” paparnya.

Kelebihan batik selama ini digemari wisatawan asing. Dan, Batik Fractal juga dicari turis asing yang berkunjung ke negeri ini. “Seperti pada sikap wisatawan pada umumnya, mereka tertarik pada batik Indonesia. Namun, khususnya untuk Batik Fractal, mereka tertarik karena adanya sentuhan teknologi dalam karya seni tradisional batik tersebut,” urainya. (Gabriel Bobby)

 

 

 

 

About author



You might also like

Tour Package

Joey Alexander, Pianis Muda Promosikan Indonesia di Pentas Dunia

Joey Alexander (Ist) Lahir di Bali, 25 Juni 2003 silam, pianis Joey Alexander kali pertama berkenalan dengan jazz melalui ayahnya, dimana ia mendengarkan berbagai lagu klasik dari seluruh koleksi ayahnya.

Nature

Madrim Promosikan Pariwisata Jabar ke Mancanegara

Madrim Kusumah Andhini (Ist) Madrim Kusumah Andhini, pengusaha asal Bandung dengan bendera CV Tigamadhiatama serius mempromosikan beragam potensi pariwisata Jawa Barat (Jabar) hingga ke mancanegara. “Etnik Bandung menjadi nama tour

Destinations

Jakarta Tujuan Favorit Wisman

Toko Merah di kawasan Kota Tua Jakarta (Ist) Jakarta memang dikenal macet. Namun, itu tidak membuat wisatawan mancanegara (wisman) membatalkan kunjungan ke Ibukota Republik Indonesia ini. Sebut saja kawasan Kota

Slideshow

Kukar Semakin Diminati Wisatawan

Asdep Pengembangan Komunikasi Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar (tengah) Putu Ngurah memimpin Press Conference Erau Adat Kutai & 4th International Folk Arts Festival (EIFAF) di Gedung Sapta Pesona Kemenpar, Jakarta, Jumat

Heritage

Wonderful Indonesia Dipromosikan di World Culture Festival 2016

Logo ‘Wondeful Indonesia’ (Ist) Indonesia kembali akan berpartisipasi dalam World Culture Festival (WCF) 2016 yang akan berlangsung di New Dehli, India pada 11-13 Maret mendatang. Keikutsertaan Indonesia di event festival

Investments

Tingkatkan Infrastruktur, Turis Asing Datang

Falentina Cotton (tengah) (Ist) Pemerintah dinilai perlu meningkatkan kualitas infrastruktur yang menunjang pariwisata Indonesia sehingga wisatawan asing, termasuk turis dari Tiongkok akan semakin tertarik datang ke negeri ini untuk berlibur.