BBTF 2018 Sukses

I Gde Pitana (Ist)

Transaksi Bali and Beyond Travel Fair (BBTF) 2018 menghasilkan kenaikan transaksi yang luar biasa.

Event yang digelar 26 hingga 30 Juni lalu di Bali Nusa Dua Convention Center ini menembus angka US$593,31 juta atau setara dengan Rp7,71 triliun (asumsi kurs USD1 = Rp 13.000).

Deputi Pemasaran I Kementerian Pariwisata I Gde Pitana sangat mengapresiasi capaian transaksi BBTF tahun ini yang mengalami kenaikan luar biasa.

“Capaian BBTF tahun ini sangat fantastis. Rapornya luar biasa. BBTF menjadi bentuk komitmen dari pemerintah untuk terus mendorong pariwisata sebagai leading sector perekonomian. Apalagi, Indonesia banyak memiliki sentral industri pariwisata baru,” kata I Gde Pitana dalam siaran pers yang diterima patainanews.com belum lama ini.

Sementara Wakil Ketua Bidang Seller dan Pemerintahan BBTF 2018 Dwi Nurdayati menjelaskan, nilai transaksi tahun ini adalah potensial transaksi dengan kurs yang ditentukan dalam kontrak dengan seller selama setahun.

“Transaksi tahun ini bagus. Untuk nilai kurs ditentukan menurut sistem kontrak dengan seller selama setahun. Ini untuk menyikapi pergerakan nilai tukar terhadap dollar Amerika,” kata Dwi Nurdayati.

Rapor positif transaksi BBTF 2018 tidak lepas dari kenaikan statistik antar lini. Apalagi, program ini juga mengalami kenaikan jumlah pembeli hingga 60,8% dibandingkan tahun 2017 lalu.

Jumlah itu juga berbanding lurus dengan kenaikan 28,2% penjualnya. “Tahun ini menjadi momentum luar biasa untuk BBTF. Sebab rapor positif merata di semua lini,” kata Dwi.

Adapun BBTF 2018 melibatkan total 320 pembeli dari 40 negara dan total 241 seller berasal dari Timor Leste, Thailand, Kamboja, Uzbekistan, dan tentunya Indonesia sebagai tuan rumah.

Seller  berasal dari operator hotel bintang lima, serta agen perjalanan dan perwakilan kabupaten/kota. Untun koneksi internasional telah bergabung Vietnam dan Uni Emirat Arab.

“BBTF juga menyumbang jumlah kunjungan wisatawan yang besar. Sebarannya cukup merata, termasuk porsi ideal dari domestik,” kata I Gde Pitana.

BBTF 2018 menghasilkan potensi jumlah wisatawan hingga 494.425 kunjungan. Sebanyak 38.480 potensi wisatawan telah dibukukan dari 57 buyer BBTF dan sisanya adalah wisman.

Jumlah potensi kunjungan wisman terbesar berasal dari West/Eastern Europe sebanyak 133.750 dari 61 buyer.

Porsi besar lainnya dimiliki negara ASEAN dengan potensi 69.690 kunjungan. Progress positif dari BBTF 2018 mendapat pujian dari Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya.

Menpar Arief berharap BBTF mendapat support karena dapat memberikan lebih banyak kesejahteraan bagi masyarakat.

“Apa yang diraih oleh BBTF ini luar biasa. Support harus terus diberikan. Harapannya, agar program ini terus berkembang dan bisa memberikan banyak kesejahteraan bagi masyarakat,” kata Menpar Arief.

Sukses besar BBTF 2018 tidak lepas dari konsep kinerja pentahelix  yang dikembangkan. Ada kolaborasi solid sektor perhotelan, operator tur/agen perjalanan, organisasi pariwista, MICE, dan lainnya.

Ada juga perusahaan teknologi perjalanan plus perwakilan dari perusahaan perjalanan. Soliditas tersebut disempurnakan dengan support penuh Kemenpar.

Teknologi memang memegang peranan vital dalam sukses industri pariwisata. Konsep ini diterapkan BBTF 2018 melalui sistem registrasi, database hingga aplikasi cloud.

Hal ini memudahkan semua peserta BBTF melakukan transaksi bisnis sesuai dengan keinginan masing-masing.

Sistem ini bahkan bisa didorong untuk menyaring dan menentukan segmen pasar pada masa mendatang. (Gabriel Bobby)



About author



You might also like

Heritage

Pelesir di Yogyakarta

Turis Asing Naik Becak di Yogyakarta (Ist) Pulang ke kotamu Ada setangkup haru dalam rindu Masih seperti dulu Tiap sudut menyapaku bersahabat, penuh selaksa makna Terhanyut aku akan nostalgi Saat

Investments

Cara Cerdas SD Darmono

Dalam bisnis, ketepatan waktu merupakan hal penting bagi kelancaran bisnis. Di Jakarta, kendala dalam urusan waktu yang dihadapi adalah kemacetan. Diprediksi dalam 10 tahun kedepan Jakarta meski akan berkurang, namun

Travel Operator

HELICITY Ikut Promosikan Wonderful Indonesia

CEO Whitesky Aviation Denon Prawiraatmadja (kedua dari kiri) tengah menandatangani MoU co-branding dengan Kementerian Pariwisata (Ist) PT Whitesky Aviation melalui HELICITY ikut menandatangani memorandum of understanding (MoU) dengan Kementerian Pariwisata

Tourism

Kopi Indonesia Berkibar di Eropa

Madrim Kusumah Andhini (Ist) Indonesia diminati wisatawan asing tak hanya sebatas keindahan alam saja, namun kekayaan kuliner negeri ini juga membuat lidah warga dunia ingin terus mencoba yang khas Nusantara.

Destinations

Bersama Pasangan, Bulan Madu di Tanjung Lesung

Tanjung Lesung (Ist) Menikmati bulan madu tentunya menjadi momen berharga bagi pasangan pengantin baru. Karenanya tak perlu bingung memilih destinasi wisata untuk menikmati bulan madu bersama pasangan terkasih. Jika biasanya

World Heritage

Promosikan Wisata, KRI Dewaruci tiba di Lombok

logo PT Pelindo III (Ist) Kapal legendaris, KRI Dewaruci sandar di PT Pelindo III Lembar, Nusa Tenggara Barat di Dermaga Nusantara II pada Senin (12/9/2016) . Kapal yang telah mengelilingi