Dewan Pers 2016 Jangan Lupakan Media Digital

pers Indonesia

Anggota Dewan Pers periode 2016-2019 (Ist)

Forum Pimpinan Media Digital Indonesia (FPMDI) mengkritisi hasil pemilihan anggota Dewan Pers periode 2016-2019 yang didominasi aktivis dari organisasi berlatar belakang organisasi dari televisi di Indonesia.

Adapun dari sembilan anggota Dewan Pers periode 2016-2019 empat orang sosoknya lebih dikenal sebagai orang-orang TV.

“Silakan masyarakat pers menilai sendiri, apakah sembilan orang itu mewakili track record yang terpilih dari orang-orang yang harusnya diambil dari unsur wartawan, pimpinan perusahaan pers, dan tokoh masyarakat,” papar Ketua FPMDI SS Budi Rahardjo belum lama ini.

Budi memberi contoh nama-nama, seperti Ratna Komala, Imam Wahyudi serta Reva Deddy Utama sudah menjadi ikon Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia. Sedangkan Jimmy Silalahi juga dari unsur televisi lokal.

“Dari sembilan, empat unsur TV-nya demikian kuat,” ujarnya tentang anggota Dewan Pers yang independen. Secara pribadi, Budi masih mempertanyakan apakah pemilihan tersebut mendukung keberagaman di masyarakat, atau keterwakilan unsur organisasi pers dan perusahaan pers.

Yang pasti, dari 18 calon anggota dewan pers, kok, hasilnya cenderung ke orang TV, dibanding tokoh masyarakat, wartawan, pimpinan perusahaan pers, pengacara, dosen atau aktivis. Badan Pekerja Pemilihan Anggota Dewan Pers sudah melakukan tugasnya, dengan mempertimbangkan dinamika pers nasional.

Kiranya pengurus Dewan Pers yang baru bisa menunjukan keterwakilan media digital bahwa sosok yang dipilih bukan kaki tangan konglomerat media dan dipilih oleh organisasi wartawan dan perusahaan pers.

“Silakan buktikan,” ujar Budi. Lebih lanjut, Budi menyebut, seiring perubahan fundamental fungsi Dewan Pers kepentingan dan keragaman kepemilikan media pers digital dipinggirkan.

Saat ini demikian berkembang online yang perlu juga ditata,  perlu mengedepankan independensi pers dari kepentingan ekonomi di daerah.

Jangan hanya memikirkan teknis media TV saja, sementara kini memasuki era konvergensi media, yang harus diperhatikan Dewan Pers di masa datang adalah termasuk media digital.

“Media digital saat ini masih dianggap anak bawang atau anak tiri yang kurang diperhatikan. Sementara realitasnya, media tradisional mulai beralih dan melebarkan pola bisnisnya ke media digital,” ujarnya.

Ketua Forum Pimpinan Media Digital Indonesia ini mengkritisi Dewan Pers, misalnya, untuk web-nya saja sudah ketinggalan jaman. “Contohnya saja, website Dewan Pers tidak up to date data wartawan yang sudah ikut kompetensi atau sertifikasi,” ujarnya tentang www.dewanpers.or.id

Ketua FPMDI ini berharap fungsi Dewan Pers menjadi pelindung kemerdekaan pers, termasuk media digital dan online yang bertanggung jawab.

Dewan Pers yang kerap menjadi penengah atau terkadang menjadi mediator tatkala unsur pers bersinggungan dengan pihak-pihak lain.

Namun, “Terkesan masih belum mau mengurusi dan membantu mencari jalan keluar untuk masalah dan SDM media digital”. Menurutnya, eksistensi media digital perlu diperhitungkan di era saat ini.

Termasuk, Forum Pimpinan Media Digital Indonesia menyoroti Nota Kesepahaman antara Dewan Pers dengan Kepolisian Republik Indonesia yang belum tersosialiasi dengan baik ke masyarakat, pejabat dan aparat kepolisian. (Gabriel Bobby/berbagai sumber)

About author



You might also like

All About Indonesia

Wonderful Indonesia Membanggakan di ITB Berlin 2016

Logo country branding Wonderful Indonesia (Ist) Tampilan booth Phinisi Wonderful Indonesia di Internationale Tourismus Borse (ITB) Berlin 2016 ini agak beda. Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, Paviliun Indonesia Hall 26A No

Indonesiaku

HPN 2017, Menhub Gelontorkan Bantuan ke Maluku

Menhub Budi Karya Sumadi (dasi merah) (Ist) Maluku mulai ‘ketiban’ berkah berkat menjadi tuan rumah perayaan Hari Pers Nasional (HPN) 2017. Kendati HPN 2017 masih dua pekan lagi namun Maluku

Slideshow

Mohon Maaf Ketidaknyamanan Membaca patainanews.com

  PATA Indonesia Chapter, organisasi nirlaba dalam bidang pariwisata yang merupakan induk patainanews.com (Ist) Manajemen, staf dan redaksi patainanews.com mohon maaf sebesar-besarnya kepada masyarakat, khususnya pembaca setia patainanews.com karena sejak

Indonesiaku

Pelindo III Peduli Sesama di Pelabuhan Tanjung Perak

Direktur Utama PT Pelindo III Orias Petrus Moedak (kiri) saat menyerahkan paket sembako gratis. (Ist) Manajemen PT Pelabuhan Indonesia III tak melulu mengejar profit lantaran kembali membagikan paket sembako gratis