Dukung Gerakan Nasional Non Tunai, Pelindo III Terapkan e-Port

Peluncuran Kartu e-Port Pelindo III

Peluncuran  Kartu e-Port PT Pelindo III (Ist)

PT Pelabuhan Indonesia III menggandeng Bank Mandiri mengimplementasikan layanan transaksi non tunai (uang elektronik) untuk memudahkan dan mempercepat proses bisnis di pelabuhan.

Sinergi kedua BUMN tersebut tertuang dalam perjanjian kerja sama tentang implementasi sistem pembayaran elektronis pra bayar yang ditandatangani Direktur Keuangan Pelindo III Saefudin Noer dan Director of Digital Banking and Technology Bank Mandiri Rico Usthavia Frans yang disaksikan perwakilan dari Bank Indonesia di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Rabu (31/8/2016).

Pelindo III juga meluncurkan Kartu e-Port untuk layanan berbagai pembayaran non tunai bagi pengguna jasa dan karyawan Pelindo III.

Aktivasi penggunaan Kartu e-Port dimulai secara simbolis dengan menggunakan Kartu E-Port tersebut sebagai alat pembayaran non-tunai pada mesin di gerbang masuk Terminal Jamrud di pelabuhan terbesar kedua di Indonesia tersebut.

Sebelumnya, pengguna jasa yang mengakses gerbang tersebut masih membayar secara tunai. Saefudin Noer mengungkapkan, konsep e-Port merupakan transformasi layanan Pelindo III pada sistem digital dan online (dalam jaringan) tanpa dibatasi ruang dan waktu.

Dalam mempelopori e-Port tersebut, Pelindo III akan berafiliasi dan berintegrasi dengan berbagai pihak yang terkait pada bisnis kepelabuhanan.

“Sinergi ini merupakan langkah nyata Pelindo III dan Bank Mandiri, sebagai badan usaha milik negara, dalam mendukung Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT) yang dicanangkan Bank Indonesia. Melalui layanan ini, Pelindo III juga mendorong insan kepelabuhanan mewujudkancash-less society (komunitas yang meminimalisasi transaksi tunai) sehingga Pelabuhan Tanjung Perak dapat menjadi pelopor e-Port di Indonesia,” kata Saefudin Noer dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Rabu (31/8/2016).

Data Financial Inclusion Index menunjukkan bahwa tingkat pemanfaatan masyarakat Indonesia terhadap layanan jasa perbankan dan lembaga keuangan masih rendah yakni kurang dari 20 persen.

Karenanya Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan terus mendorong penggunaan uang elektronik dengan memperkuat empat aspek utama sistem pembayaran, yakni keamanan, efisiensi, perluasan akses, dan perindungan konsumen.

Kartu e-Port, lanjut Saefudin, merupakan salah satu langkah Pelindo III dalam mendukung peningkatan penggunaan layanan perbankan di Tanah Air.

Dengan inovasi e-port yang saat ini bekerja sama dengan Bank Mandiri, pengguna jasa tidak perlu lagi melakukan pembayaran pas masuk pelabuhan secara tunai, namun media transaksi pembayaran digantikan dengan kartu dari bank mandiri yang dapat diisi ulang melalui merchant Bank Mandiri dan sudah tersedia di berbagai tempat.

Implementasi e-Port dilakukan mulai dari mentransformasikan sistem teknologi informasi dan komunikasi untuk proses bisnis di operasional dan back office dengan dukungan aplikasi SAP yang berlaku internasional.

Kemudian juga mendukung pemberlakuan sistem tunggal pengurusan dokumen pelayaran (Inaportnet) dan Indonesia National Single Windows yang digagas oleh Kementerian Perhubungan untuk memberikan kepastian bisnis bagi agen pelayaran dan mengefisienkan kinerja logistik nasional.

Rico Usthavia Frans menambahkan, layanan e-money ini merupakan salah satu bentuk dukungan Bank Mandiri dalam mendorongng peningkatan kinerja Pelindo III.

Selain e-money, Bank Mandiri juga telah mendukung Pelindo III berupa penyediaan fasilitas derivative line untuk transaksi lindung nilai dengan nilai plafon sebesar 40 juta dolar AS sejak tahun 2015, transaksi valuta asing, pinjaman sindikasi yang melibatkan Bank BRI dan BNI.

“Kami juga memberikan layanan Mandiri Cash Management untuk memudahkan Pelindo III dalam melakukan transaksi keuangan. Bank Mandiri berharap, layanan perbankan yang telah diberikan dapat mendukung Pelindo III dalam mengembangkan bisnis kepelabuhan sehingga mampu mendorong peningkatan pertumbuhan ekonomi nasional,” ujar Rico.

Lebih lanjut Saefudin Noer menegaskan, penerapan berbagai transaksi non tunai pada proses bisnis dapat meningkatkan transparansi dan akuntabilitas Pelindo III yang selalu menerapkan aspek Good Corporate Governance (GCG). Manfaat lainnya, transaksi bisnis berlangsung lebih cepat dan semakin tinggi transaksi non tunai, biaya handling untuk pengelolaan uang tunai menjadi lebih efisien,” tambah Saefudin lagi. (Gabriel Bobby)



About author



You might also like

Slideshow

Novel Ada Cinta Di Bangku SMA

Novel Ada Cinta Di Bangku SMA di Purwakarta (Ist) Pagi itu, Senin (16/4/2018) di Hey-Ho Kafe, senyum merekah tertuju lensa kamera, ‘Anak-Anak Muda’ Purwakarta tengah foto bersama sembari memajangkan buku

Cuisine

Pemerintah Serius Garap Turis Australia

Logo Woderful Indonesia (Ist) Indonesia turut serta dalam pameran Routes Asia 2018 yang digelar di Kota Brisbane, Australia sebagai upaya mempromosikan Wonderful Indonesia sekaligus menambah seat capacity dan memperluas rute

Nature

2018, Pemerintah Gelar 100 Event untuk Kejar 17 Juta Wisman

Menteri Pariwisata Arief Yahya memimpin press conference Rakornas ke-3 Kemenpar (Ist) Pemerintah mencanangkan 17 juta wisatawan mancanegara (wisman) berkunjung ke Indonesia pada 2018 mendatang. Karenanya Kementerian Pariwisata pun menyiapkan beragam

Cuisine

Peserta Mancanegara Antusias Ikut International Musi Triboatton 2016

Sumatera Selatan siap sambut International Musi Triboatton 2016 dengan beragam lomba (Ist) Kegiatan sport tourism International Musi Triboatton 2016 bakal segera digelar. Ajang tahunan yang mempertandingkan olahraga dayung, yakni rafting,

Tourism

PRibuMI Menembus Pasar Dunia

Produk PRibuMI… (Ist) Sebagai produk buatan anak negeri, PRibuMI…sepertinya telah diterima pasar dunia lantaran produk-produknya sudah diminati sejumlah negara. Dan, menjadi kebanggaan sebab produk PRibuMI…rupanya disukai penggemar fesyen luar negeri.

Tourism

Kereta Wisata Priority Jakarta ke Bandung Banyak Peminat

Wisatawan menikmati layanan kereta wisata (Ist) Manajemen PT Kereta Api Pariwisata mengaku gembira mengetahui begitu tinggi minat masyarakat Indonesia yang tertarik untuk menikmati layanan kereta wisata kelas Priority yang menyatu