Dukung HPN 2017, Kemenpar Gelar Pameran dengan Dua Tema Berkelas

hpn 2017

Logo HPN 2017 (Ist)

Hari Pers Nasional (HPN) 2017 yang akan dilaksanakan di Ambon, Maluku pada 4 Februari hingga 10 Februari mendatang sepertinya akan semakin bertambah meriah.

Itu setelah Kementerian Pariwisata (Kemenpar) akan mendukung acara tersebut dengan menggelar dua pameran sekaligus yang akan dilaksanakan pada 5 hingga 9 Februari 2017 di Lokasi HPN tepatnya Lapangan Merdeka, Ambon.

”Kami akan menggelar dua pameran dengan tema yang berbeda. Poin utamanya adalah mendukung pekaksanaan Hari Pers Nasional agar semakin bermanfaat bagi semua pihak dan memiliki value yang tinggi untuk pariwisata Indonesia. Karena ini adalah acara besar, yang juga pasti akan berdampak besar,” ujar Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Wisata Nusantara Esthy Reko Astuti dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Senin (30/1/2017).

Esthy menjelaskan, pameran-pameran tersebut hasil kerja dari Asdep Strategi Pemasaran Pariwisata Nusantara dan Asdep Segmen Bisnis Pemerintah Kemenpar.

Pameran pertama, Kementerian di bawah komando Arief Yahya itu akan menyiapkan booth menarik dengan ukuran 3 X 12 Meter dan mengusung tema Pameran Summa Orientale 500 Tahun Perjalanan Jalur Rempah.

”Tema ini sangat legendaris di Ambon, dan sudah sangat mengakar yakni Jalur Rempah. Kita akan mengangkat Jalur Rempah ini sebagai daya tarik pariwisata. Tujuannya jelas untuk mengetahui secara singkat sejarah perdagangan rempah di Indonesia dan tentunya untuk memperkenalkan potensi pariwisata di Maluku,” ujar dia.

Untuk isi pamerannya, imbuh Esthy, Kemenpar siap akan membuat puas para pengunjung HPN yang akan dihadiri oleh banyak petinggi media tersebut.

Pameran nantinya akan diisi peta pelayaran jalur rempah, Patung Portugis, Image Biota Laut, Perjanjian Breda, Dokumentasi Rempah-Rempah Maluku dan Video Jalur Rempah.

Untuk pameran yang kedua, Kementerian yang brandingnya sukses menyalip Amazing Thailand dan Trully Asia Malaysia itu akan menyiapkan booth 3x 6 meter di tempat dan waktu yang sama. 

Kata Esthy, pameran tersebut rencananya akan mengusung branding Tanah Air terkait 10 Bali Baru alias mengusung tema Pameran Promosi 10 Destinasi Prioritas Pariwisata Nusantara.

Seperti diketahui, Menpar Arief Yahya mencetuskan 10 Bali Baru yang akan menjadi destinasi kelas dunia yang layak dikunjungi Wisatawan Mancanegara maupun Wisatawan Nusantara. Ke-10 Bali baru itu adalah Danau Toba (Sumut), Belitung (Babel), Tanjung Lesung (Banten), Kepulauan Seribu (DKI Jakarta), Candi Borobudur (Jateng), Gunung Bromo (Jatim), Mandalika Lombok (NTB), Pulau Komodo (NTT), Taman Nasional Wakatobi (Sulawesi Tenggara), dan Morotai (Maluku Utara). Ke-10 Bali Baru ini akan ditebarkan pesonanya di HPN 2017.

Bagi Arief Yahya, kerja sama pentahelix yang meliputi 5 unsur itu tidak bisa diremehkan. Yakni Academician, Business, Community, Government, dan Media Massa.

“Kelimanya harus tampil dalam satu barisan, satu tujuan, memajukan pariwisata, dengan konsep pentahelix” jelas Arief Yahya.

Kata Esthy, yang akan diperlihatkan kepada pengujung diantaranya adalah Infografis 10 Destinasi Prioritas, pemutaran video promosi pariwisata 10 destinasi prioritas, pembagian suvenir Wonderful Indonesia atau Pesona Indonesia dan juga tablet untuk membuka web indonesia.travel sebagai official web resmi yang lengkap milik Kementerian di bawah komando Arief Yahya itu.

”Selain terus mempromosikan 10 Bali Baru, kami akan menggenjot optimalisasi target pasar wisata jalur rempah di HPN ini. Karena sudah bukan rahasia lagi bahwa negara kita memiliki kekayaan sumber daya alam dan budaya yang telah mendunia. Dan salah satu kekayaan itu adalah rempah-rempah yang tidak dimiliki bangsa lain. Sejarah peradaban bangsa Indonesia pada masa lalu telah mencatat bahwa rempah telah menjadi bagian penting dalam pembentukan peradaban dunia. Dan ini yang ingin kami angkat untuk Pariwisata Indonesia,”tandasnya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Cuisine

‘Sabang adalah Destinasi Wisata Bahari Dunia’

Ketua Tim Percepatan Pengembangan Wisata Bahari Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Dwisuryo Indroyono Soesilo (tengah) Sabang Marine Festival (SMF) 2018 dipastikan diikuti sebanyak 22 kapal yacht dari mancanegara. Event tersebut berlangsung di

Festival

Candi Muara Takus Diminati Wisman

Menteri Pariwisata Arief Yahya dan Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman (tengah) meluncurkan Calender of Event Riau 2016 (Ist) Riau memang tengah gencar mempromosikan potensi pariwisata. Selain destinasi wisata, Bumi Lancang Kuning juga memiliki

Culture

WPC Pastikan Ikut PATA Travel Mart 2017

PATA Travel Mart 2017 (Ist) Womanpreneur Community (WPC) memastikan ikut berpartisipasi dalam PATA Travel Mart 2017 di Makau. Adapun penyelenggaraan PATA Travel Travel Mart 2017 dimulai dari 13 hingga 15

Heritage

Mengelola Destinasi Wisata Bahari Indonesia, Mengembalikan Kejayaan Bangsa Maritim

Segera ikut PATA Travel Mart 2016 (Ist) Negeri ini sudah lama dikenal sebagai bangsa maritim yang besar. Tak heran jika kemudian tercipta lagu legendaris berjudul ‘Nenek Moyangku Seorang Pelaut’ sehingga

World Heritage

Kereta Wisata Serius Kembangkan Joglosemar, 20 September ke Surabaya

Kereta wisata Priority (Ist) Manajemen PT Kereta Api Pariwisata memastikan mulai 20 September mendatang kereta wisata Priority resmi ke Surabaya, Jawa Timut lewat Semarang, Jawa Tengah. Hal tersebut dikatakan President

Slideshow

Jailolo Juga Dilewati GMT 2016

Ilustrasi GMT 2016 di Indonesia (Ist) Kawasan Indonesia timur bisa dibilang beruntung lantaran banyak dilewati gerhana matahari total (GMT) 2016. Fenomena alam langka yang akan terjadi pada 9 Maret mendatang