Garuda Indonesia Hilangkan Komisi Agen Wisata, ASITA Lapor ke Presiden Jokowi

Ketua Dewan Pengurus Pusat ( DPP) Association of the Indonesian Tours & Travel Agencies (ASITA) Asnawi Bahar dan  Nunung Rusmiati, Sekjen DPP ASITA (kanan) (Ist)

Ketua Dewan Pengurus Pusat ( DPP) Association of the Indonesian Tours & Travel Agencies (ASITA) Asnawi Bahar mengatakan bahwa pihaknya telah menulis surat kepada Presiden Jokowi agar membatalkan kebijakan Garuda Indonesia yang menerapkan zero komisi pada BPW yang menjual tiket penerbangannya.

“Garuda Indonesia itu maskapai penerbangan nasional tapi jalan sendiri, tiba-tiba akan menghilangkan komisi agen dan hanya memberikan insentif di akhir periode sehingga kinerja Biro Perjalanan Wisata ( BPW) bisa turun dan mengancam pengembangan pariwisata nasional,”  kata Asnawi di kantor DPP ASITA, Fatmawati, Jakarta Selatan, Selasa (8/1/2019).

Keputusan sepihak yang diambil manajemen Garuda Indonesia sebagai maskapai penerbangan nasional akan melibas 70% usaha BPW di daerah yang merupakan UMKM. Hal ini kontraproduktif dengan program Presiden Jokowi yang justru ingin meningkatkan UMKM.

“Hubungan ASITA dengan Garuda Indonesia ini ibarat pepatah ‘Habis Manis Sepah Dibuang’, padahal selama ini anggota kami yang menjualkan tiketnya. Kami sudah super sabar sejak Garuda Indonesia menurunkan komisi agen dari 5% menjadi 2- 3% hampir dua tahun lalu,” kata Asnawi Bahar dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, (Rabu 9/1/2019).

Sementara Nunung Rusmiati, Sekjen DPP ASITA mengatakan, ketika Garuda Indonesia menurunkan komisi agen dari 5% menjadi 3% pada Mei 2017, bahkan sub-agent hanya hidup dari komisi 2%. Pihaknya juga sudah melayangkan protes dan dijanjikan ada penjelasan alasan-alasannya dan akan dievaluasi.

“Anggota kami terus menunggu penjelasan Garuda Indonesia, tahu-tahu di awal tahun ini malah komisi agen akan dihilangkan. Janji penjelasan komisi turun dari 5% jadi 3% belum pernah diwujudkan malah sekarang akan dihilangkan,” kata Rusmiati.

ASITA  pun mendesak Garuda Indonesia mencabut keputuan itu dan bersikap adil terhadap mitra-mitranya. Sebagai contoh adalah kebijakan sistem top-up dengan insentif yang hanya dapat dilakukan oleh BPW besar. Untuk agent travel yang besar dan mampu top up Rp 400 miliar maka akan mendapat insentif sebesar 8% dari salesnya.

Sementara untuk agent kecil  tak akan pernah mampu mendapat insentif karena yang mampu top-up Rp5 miliar, besaran insentifnya hanya 1%. Upaya menghilangkan komisi akan membunuh usaha anggota ASITA di seluruh Indonesia yang selama ini menjadi mitra dari penjualan tiket Garuda Indonesia sebab mereka yang membesarkan maskapai penerbangan nasional ini.

“Pihak Garuda berjanji hari Kamis, 10 Januari akan dibahas kembali oleh Board of Director. Jika tetap berlaku zero komisi maka kami akan demo besar-besaran karena BUMN itu tidak pro rakyat,”  kata Rusmiati. Asnawi Bahar menyayangkan pejabat maskapai penerbangan nasional ini yang merupakan BUMN ini justru mempersilakan anggota ASITA dengan 150 ribu pekerja untuk melakukan demo menanggapi kebijakan sepihak Garuda Indonesia.

“Di negeri ini rupanya rakyat harus demo dulu baru mendapat perhatian pemerintah. Kami berharap Presiden Jokowi menanggapi surat dari ASITA. Soalnya dengan komisi 2%-3% saja sudah susah hidup malah mau dibunuh bersama,” kata Asnawi Bahar.

Itulah sebabnya, pemerintah dalam hal ini Kementerian Pariwisata, Kementerian Perhubungan dan Kementerian BUMN agar mengkaji ulang kebijakan yang menjadi kontraproduktif untuk menjadikan pariwisata sektor unggulan dan penghasil devisa utama. (Gabriel Bobby)

 

About author



You might also like

Culture

Keberhasilan Pariwisata Hasil Sinergi dan Komitmen Berbagai Pihak

Menteri Pariwisata Arief Yahya (tengah) (Ist) Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menggelar Workshop Matchmaking Calender of Event, Digital Destination, Diaspora Restaurant, with Co-Branding Partners dalam rangka mensinergikan langkah dan menyatukan persepsi antara

Hotel

Presiden Jokowi Dianugerahi Gelar Adat oleh Kesultanan Deli

Presiden Jokowi (ketiga dari kanan) (Ist) Presiden Jokowi menerima gelar Tuanku Sri Indera Utama Junjungan Negeri dari Kesultanan Deli. Penganugerahan gelar ini dihelat di ruang utama Istana Maimoon, Minggu (6

Cuisine

Sultra Tenun Carnaval 2018 Meriah

Sultra Tenun Carnaval 2018 yang merupakan bagian dari Halo Sultra 2018 (Ist) Meski diguyur hujan, Sultra Tenun Carnaval 2018 tetap berlangsung meriah, Selasa (24/4)/2018. Terbukti, warga dan wisatawan tetap antusias

Culture

Arief Yahya Tokoh Berpengaruh 2017 Versi Sindo Weekly

Menteri Pariwisata Arief Yahya bersama Presiden Jokowi (Ist) Tak kan lari gunung dikejar! Kalau sudah menetapkan tujuan, tidak akan ada yang bisa menghalangi untuk sampai ke alamat akhir. Menteri Pariwisata

Cuisine

Ramadan Hikmat di GrandKemang Hotel Jakarta

Datangnya bulan suci Ramadan merupakan suatu kebahagiaan besar bagi umat Islam di seluruh dunia. Beragam kegiatan dilakukan di bulan puasa ini, mulai dari acara berbuka puasa bersama, salat tarawih, hingga

Tourism

Indonesia Banget di Oasis Heritage Restaurant

Appetizer yang ada di Oasis Heritage Restaurant Makan ala rijsttafel yang menjadi ciri khas Oasis Heritage Restaurant. Rijsttafel menjadi menu andalan di restoran yang terletak di Jalan Raden Saleh, Jakarta, ini. Sebenarnya ini