Genjot Wisata Halal, NTB Luncurkan Program Pesona Khazanah Ramadhan

IMG-20170504-WA0034

Suasana launching Pesona Khazanah Ramadhan (Ist)

Sebagai daerah yang menyandang predikat destinasi wisata Family Friendly terbaik, Nusa Tenggara Barat (NTB) akan memaksimalkan momen Ramadan yang sudah di depan mata. NTB akan gencar mendorong wisata halal pada bulan Ramadan dengan program Pesona Khazanah Ramadhan di Bumi Seribu Masjid. 
 
Gubernur NTB Tuan Guru Haji (TGH) Muhammad Zainul Majdi mengatakan, pihaknya dengan senang hati mengundang para wisatawan untuk mengisi aktivitas selama Ramadan berwisata yang sarat muatan religi di NTB, khususnya Lombok-Sumbawa.
 
“Alhamdulillah bulan suci Ramadan 1438 H sebentar lagi tiba. Di luar negeri puncak kunjungan terjadi pada bulan suci keagamaan, oleh karena itu kita gagas, kegiatan pariwisata bergerak pada bulan suci Ramadaan. Kalau ingin menikmati wisata di bulan suci ini, datanglah ke Lombok, kalau mau menikmati aneka aktivitas Ramadan, berkunjunglah ke Lombok. Diharapkan Pesona Khazanah Ramadhan di Bumi Seribu Masjid dapat menciptakan wisata spiritual bagi wisatawan yang berkunjung ke NTB,”  kata TGH dalam siaran pers yang diterima patainanews.com belum lama ini.
 
TGH mengungkapkan, program ini dimaksudkan untuk tiga tujuan. Pertama, NTB ingin berkontribusi menciptakan kenyamanan berbangsa dan mendinginkan situasi yang tidak nyaman pasca ketegangan di Pilkada. “Kami di NTB ingin berkontribusi mendinginkan suhu hangat politik. Dengan kegiatan spiritual ini bagaimana situasi lebih nyaman dan ketegangan dikendurkan, agar situasi kebangsaan kita bisa kita tangkap sebagai suatu kenikmatan,” ujar TGH.

Kedua, program Pesona Khazanah Ramadan yang diharapkan dapat meningkatkan produktivitas masyarakat dan ekonomi di NTB saat bulan Ramadan. Sehingga Ramadan yang sebelumnya merupakan low season atau musim sepi untuk wisata diharapkan dapat menjaring banyak wisatawan.
 
“Selama ini Ramadan identik dengan tidak melakukan apapun kecuali darurat. Hal ini menyebabkan layanan publik menurun dan produktivitas mengendor. Kami ingin simbol keagamaan berkolerasi positif dengab masyarakat dan keseluruhan bangsa. Ramadan adalah energi yang besar, kita ingin menunjukkan Ramadan tidak diam tapi banyak gerak agar berkah,” jelas TGH. 
 
Ketiga, lanjut TGH, NTB ingin semakin mengembangkan fasilitas dan segmen wisata halal ini dengan berbagai konten yang menarik. NTB ingin menciptakan inovasi dan kreativitas agar semakin mengukuhkan diri sebagai destinasi wisata halal. 
 
TGB mengungkapkan, di Bulan Ramadan nanti, NTB akan menyuguhkan beragam aktivitas wisata bernuansa yang ramah bagi keluarga. Tidak saja mem-branding makanan maupun fasilitas halal, namun mengisinya dengan aktivitas berwisata yang sarat muatan religi maupun ramah bagi para pelancong keluarga. 
 
“Lombok punya Islamic Center dan banyak site budaya dan religi yang tersebar di berbagai tempat. Ini menarik untuk dikunjungi wisatawan domestik maupun mancanegara yang ingin menikmati indahnya menjalankan ibadah puasa di Pulau Seribu Masjid ini,” ungkap Gubernur yang juga ulama ini. 
 
TGB menambahkan, pemerintah daerah dan seluruh stakeholder lainnya akan menyiapkan berbagai kegiatan yang mendukung nikmatnya menunaikan ibadah puasa Ramadan sambil berwisata. Dirinya berharap semua pihak dapat berpartisipai dan ikut serta  berkolaborasi saling memperkuat dalam mensukseskan seluruh program dan agenda pembangunan NTB, khususnya mengisi dan memanfaatkan momentum bulan Ramadan untuk memperkuat nilai-nilai religi yang ada ditengah-tengah masyarakat NTB. 
 
Kegiatan Pesona Khazanah Ramadhan 2017 akan dilaksanakan selama sebulan penuh di NTB yang diawali dengan Rembug Republik. Rembug ini membahas tentang permasalahan ketimpangan atau isu-isu nasional yang bertujuan untuk mendapatkan sebuah solusi.
 
Acara Rembuk Republik dilaksanakan dengan tema ‘Memaksimalkan Industri Wisata Halal Indonesia’ yang diisi oleh panelis Kafi Kurnia, Pakar Marketing, Riyanto Sofyan, Ketua Tim Percepatan Pengembangan Pariwisata Halal Kemenpar dan Komisaris Utama Hotel Sofyan, dan Priyadi Abadi, Ketua Indonesian Islamic Travel Communication Forum.
 
Ajakan Gubernur TGB ini disambut positif oleh Association of The Indonesia Tours and Travel Agency (Asita) atau Asosiasi Biro Perjalanan Indonesia Provinsi NTB. Ketua DPD Asita NTB Dewantoro Umbu Joka menilai, Lombok memiliki potensi dalam menggaet wisatawan untuk merasakan suasana berpuasa di sini. Asita NTB juga akan mencoba menawarkan paket khusus Ramadhan kepada wisatawan. 
 
“Asita akan menjual promo paket khusus wisata khusus Ramadan. Kita sudah punya triknya. Paket wisata Ramadan nanti bisa kita masukan tambahan buka puasa dan salat tarawih bersama bagi wisatawan,” ungkap Dewantoro. 
 
Dewantoro mengatakan, Asita NTB sudah berkoordinasi dengan pengurus Kompleks Islamic Center NTB yang kini mulai menjadi salah satu tempat yang wajib disinggahi wisatawan kala bertandang ke Lombok. Dirinya berharap, pengurus Islamic Center NTB menyediakan pemandu wisata guna menjelaskan keberadaan masjid dengan arsitektur yang menawan dan juga sejarah tentang Islam di Lombok.
 
“Paket wisata religi sangat bisa dimaksimalkan meski paket wisata religi belum dibuat terpisah dan masih menjadi satu dengan paket city tour. Harapannya nanti ada juga yang jual pernak-pernak khas Islamic Center NTB sehingga benar-benar menjadi paket religi bagi wisatawan,” pungkas Dewantoro.
 
Menteri Pariwisata Arief Yahya menekankan poin penting mengenai kebersihan di destinasi, karena kebersihan itu sebagian dari iman. “Hanya saja, di level internasional tingkat kebersihan negara kita masih kalah dari negara-negara lain, pengelolaan sampah plastik kita terburuk nomor 2 di dunia, maka harus kita tekankan poin kebersihan ini, di TTCI ranking kebersihan masuk dalam kategori health and hygiene, kita ada di ranking 108 dari 136 sebelumnya,” kat Menpar Arief Yahya. 
 
Namun, Menpar Arief Yahya mengaku gembira Pemprov NTB dan Asita bisa berkolaborasi memanfaatkan momen Bulan Ramadhan untuk menarik wisatawan. Menpar mengungkapkan, dari data-data menunjukkan bahwa dari tahun ke tahun, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) selama Ramadaan mengalami penurunan yang cukup signifikan. Bahkan penurunannya mencapai 50 persen.
 
“Kalau kunjungan wisatawan nusantara (Wisnus) tidak ada masalah. Meski Ramadaan tidak banyak wisnus yang berwisata, namun bakal melonjak pada saat Lebaran. Ini berbeda dengan kunjungan wisman. Saat Ramadan wisman yang berkunjung ke Indonesia turun hingga 50 persen,” ujar Menpar Arief Yahya. 
 
Menurutnya, wisman dari negara-negara dengan penduduk muslim terbanyak seperti Malaysia, Timur Tengah dan sebagainya tidak berwisata saat Ramadan maupun Lebaran. Oleh sebab itu Kementerian Pariwisata akan membantu NTB dalam melakukan promosi besar-besaran ke negara-negara yang tidak sensitif terhadap Ramadan.

Hal ini dilakukan agar dalam situasi low season masih ada wisman dari negara lain yang berkunjung ke Indonesia. “Kami melakukan promosi besar-besaran ke luar negeri. Kita siasati ini agar jumlah kunjungan wisman ke Indonesia tidak jatuh. Saat bulan puasa, turis dari Malaysia agak turun karena orang Malaysia mirip dengan Indonesia ketika puasa tidak mau travelling, oleh karenanya harus ada penggantinya,” kata Menpar Arief Yahya.
 
Salah satu pengganti yang diharapkan Menpar Arief Yahya adalah dari Timur Tengah dan Eropa. Di Timur Tengah, Dubai menjadi sasaran empuk menggaet wisatawan datang ke Indonesia. “Jika saya mengejar Dubai itu karena penduduknya 2,6 juta dan penduduk asli hanya sekitar tujuh persen. Yang saya kejar sesungguhnya adalah orang yang ada di Dubai, yang tidak sensitif terhadap puasa,” tukas Menpar Arief Yahya. 
 
Dalam peluncuran Pesona Khazanah Ramadhan, juga dihadiri oleh Ketua DPRD NTB H Umar Said, Deputi Bidang Pengembangan Pariwisata Mancanegara I Gde Pitana, dan Ketua Tim Percepatan Pengembangan Pariwisata Halal Sofyan Riyanto, serta Head of Corporate Communication Martha Tilaar Group Palupi Chandrarini. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Slideshow

PWI Bantu Pemerintah Promosikan Indonesia ke Korsel

Benteng Kuto Besak (BKB) di Palembang, Sumatera Selatan (Ist) Sudah tiga tahun terakhir Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) dan Asosiasi Wartawan Korea Selatan (JAK) melakukan kegiatan saling kunjung mengunjungi. Program persahabatan

Tour Package

Ke Surabaya, Pastikan ke Kampung Lawas Maspati

Berita Foto: Wisatawan asing menikmati destinasi wisata Kampung Lawas Maspati (Ist) Surabaya di Jawa Timur adalah kota besar yang penuh warna. Dan, Surabaya pun telah menjelma menjadi kota modern. Namun,

World Heritage

Wonderful Indonesia Beach Festival 2017 Bakal Hebohkan Melbourne

Wonderful Indonesia (Ist) Bulan pertama di tahun 2017, Kementerian Pariwisata (Kemenpar) langsung tancap gas. Kementerian dibawah komando Arief Yahya itu rencananya akan memperkuat dan memelihara branding Wonderful Indonesia di Negeri

Airlines

Geliat Joglosemar Jadi Daya Tarik Hotel

Menikmati Kalibiru, Yogyakarta (Ist) Jaringan hotel internasional di Indonesia terus bertumbuh, ibarat cendawan di musim hujan.     Salah satunya Premier Inn, operator asal Inggris, melebarkan sayapnya ke Yogyakarta.  

Culture

Juli 2016, Presiden Jokowi akan Menghadiri Puncak Festival Teluk Maumere

Presiden Jokowi (kemeja putih) direncanakan hadir dalam puncak acara Festival Teluk Maumere 2016 (ist) Pemerintah daerah Sikka, Flores, Nusa Tenggara Timur merencanakan menggelar Maumere Underwater Photography pada Juli 2016 mendatang

Airlines

Indonesia Jadi The Most Beautiful Diving Destination 2016

Pesona wisata bahari di Samber Gelap, Kotabaru, Kalimantan Selatan (Ist) Prestasi membanggakan Indonesia meraih penghargaan internasional dalam perhelatan Diving and Resort Travel Expo (DRT) 2016 di Taipei Flora Expo Dome,