Indonesia Dorong Percepatan ASEAN as a Single Destination

AY di singapura

Menteri Pariwisata Arief Yahya menghadiri 20th Meeting of ASEAN Tourism Ministers bersama dengan para Menteri Pariwisata 10 Negara Anggota ASEAN, sebagai bagian dari ASEAN Tourism Forum (ATF) 2017 (Ist)

Tiga strategi korporasi yang selalu menjadi pegangan Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam membangun korporasi untuk menjadi global player, yakni, Competitive, Comparative, dan Collaborative, yang biasa disingkat dengan 3C.

Itu juga yang dijadikan patokan dalam menjalin kerja sama regional bersama negara-negara Asia Tenggara dalam rangkaian ATF 2017, ASEAN Tourism Forum di Singapura pada 16 hingga 20 Januari 2017.

“ASEAN dengan 10 negara itu dikunjungi lebih dari 115,8 juta wisman tahun 2016, naik sekitar 7% dan angkanya terus bertambah. Kita masih kecil, hanya di kisaran 10-12%. Thailand sekitar 30%, Malaysia 25%, Singapura 15%, baru Indonesia, dan negara-negara lainnya seperti Vietnam, Filipina, Brunei, Kamboja, Laos dan Myanmar. Artinya, kita harus berkolaborasi untuk menjadi besar,” kata Arief Yahya dalam 45th Meeting of The ASEAN NTOS dan 20th Meeting of ASEAN Tourism Ministers di Pan Pacific Hotel Singapore itu.

Forum Pariwisata ASEAN ini sangat penting dan strategis bagi Indonesia. Pertama, jika diteropong dari 3S, yakni Size (ukuran), Sustainability (pertumbuhan), Spread (hasil), pariwisata Indonesia masih belum bisa mengalahkan tiga negara, Thailand, Malaysia dan Singapura.

Memang dari sisi growth atau pertumbuhan hanya tertinggal dari Thailand dan Vietnam tapi size dan spread-nya masih harus mengejar Thailand, Malaysia, dan Singapura.

Karena posisinya bukan yang terbesar, maka Indonesia akan lebih diuntungkan bergabung dalam segala joint promotion dan events antarnegara ASEAN, yang menjadi komitmen penting di ATF 2017 itu.

“Inilah implementasi dari collaboration. Masing-masing negara punya kekuatan destinasi tersendiri, punya competitive dan comparative advantage. Ketika beragam kekuatan itu disatukan, maka akan saling mengisi kekurangan, dan menjadi satu, inilah collaboration strategy! Berbagi peran”, ujar Arief Yahya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Kamis (19/1/2017).

Kedua, ITF 2017 ini menjadi penting karena momentumnya juga pas saat golden celebration, 50 tahun memperingati ASEAN. Kalau ASEAN kuat, maju bersama, maka Indonesia sebagai negara dengan jumlah penduduk terbesar, wilayah terluas, destinasi terbanyak, bahari terbaik akan punya opportunity yang lebih besar untuk maju.

“Saya yang me-launcing Visit ASEAN50@ Golden Celebration di ITB Berlin, Jerman 2016 lalu,” sebut Arief Yahya. Ia juga mengingatkan bahwa bisnis pariwisata itu mirip dengan telekomunikasi dan transportasi.

Ada factor season atau musiman, ada peak season dan low season. Dan yang terpenting, ada proximity, atau kedekatan. Baik kedekatan jarak, maupun kedekatan budaya atau kultural.

“Ini terbukti, tahun 2016, 43% wisatawan mancanegara yang masuk ke negara-negara ASEAN itu berasal dari negara-negara anggota ASEAN sendiri. Yang berasal dari ASIA, 36%, seperti China, Jepang, Korea, Hongkong, Taiwan, India, dan lainnya,” jelasnya.

Ketiga, Menpar Arief Yahya melihat proyeksi dan masa depan ASEAN as single destination atau ASEAN sebagai satu destinasi itu sangat menjanjikan.

Seorang CEO selalu melihat proyeksi, bahkan menyebut proyeksi itu jauh lebih penting daripada performance. “Program dan keseriusan menuju capaian di ASEAN@50 ini sangat bagus, agresif, dan connected dengan tiga prioritas yang menjadi concern Kemenpar 2017,” ungkapnya.

Tiga top three yang menjadi fokus Menpar Arief Yahya selama 2017 adalah air connectivity, untuk memenuhi seats capacity, melalui airline dan airport, yang tahun 2017 ini kurang 4 juta seats.

Lalu homestay desa wisata, untuk meng-cover amenitas di setiap destinasi prioritas. Dan, go digital, yakni menggunakan digital untuk branding, advertising dan selling di media.

Lalu, digital di manajemen information system dengan M-17 war room. Dan, membangun platform digital market place dengan ITX Indonesia Tourism Xchange.

Di Ministrial Meeting yang dipimpin oleh tuan rumah, S Iswaran, Minister for Trade and Industry Singapore menyebut bahwa statement Menpar Arief Yahya itu adalah kuncinya.

Terutama joint marketing, digital marketing, promosi melalui linking website www.Indonesia.travel dan www.visitasean50.com, serta melalui media sosial.

“Peran Indonesia sangat penting di Visit ASEAN@50 ini,” sebut S Iswaran. Di forum yang dihadiri semua menteri di ASEAN yang membawahi pariwisata itu, Arief Yahya menyampatkan 3 poin penting.

Pertama, Indonesia mengucapkan terima kasih kepada tuan rumah Singapura, yang menyiapkan ATF 2017 dengan baik. Kedua, Indonesia ikut berpartisipasi aktif men-support ASEAN as single destination, dan sudah dilakukan sejak 2016 lalu.

Bahkan, yang melauncing program visit ASEAN@50 itu di ITB Berlin adalah Menpar Arief Yahya, lalu diikuti dengan berbagai promosi di hampir semua booth Wonderful Indonesia di banyak travel market dunia dipresentasikan di setiap pertemuan internasional.

Indonesia juga sudah menyetor, mengusulkan 5 event festival yang bisa dipromosikan di negara-negara ASEAN, diantaranya Bali Art Festival, Asmat Cultural Festival di Papu, Singkawang Cap Go Meh Festival di Kalbar, Danau Toba Festival di Sumatera Utara, dan Jember Fashion Carnival.

Indonesia juga sudah mempromosikan Visit ASEAN@50 di berbagai platform, dari online dan offline. “Kami juga sudah melakukan Famtrip The Most Unforgettable Travel Experience untuk mendorong percepatan ASEAN as a single destination,” katanya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Culture

Akses ke Danau Toba Dipermudah untuk Wisatawan

Danau Toba (Ist) Angin segar datang dari Danau Toba Sumatera Utara. Tidak lama lagi, diperkirakan akhir tahun ini, tol dari Medan-Kuala Namu ke Tebing Tinggi sudah bisa dilewati. Tentunya itu

Tour Package

Program Destinasi Wisata Religi Berbasis Masjid

Peluncuran Program Destinasi Wisata Religi Berbasis Masjid di Indonesia (Ist) Wakil Presiden Jusuf Kalla meresmikan peluncuran Program Destinasi Wisata Religi Berbasis Masjid di Indonesia di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta

Travel Operator

Patung Garuda, Ikon Baru Bandara Soekarno-Hatta yang Bakal Menarik Wisman

Bandara Soekarno-Hatta (Ist) Bandara Internasional Soekarno-Hatta akan segera memiliki ikon baru. Selain Patung Proklamator, juga akan ada Patung Garuda pada Agustus mendatang. Dan, patung terbaru ini direncanakan bisa menarik minat

Indonesiaku

Perhatian Arief Yahya Meningkatkan Kunjungan Wisman ke NTB

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kiri belakang) menyaksikan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara PATA Indonesia Chapter dengan Pemerintah Provinsi NTB  Adanya perhatian khusus dari Menteri Pariwisata Arief Yahya terhadap pariwisata di

Airlines

Project Kemanusiaan Mengantar EXO Travel Raih PATA Gold Awards 2016

PATA Gold Awards 2016 (Ist) EXO Travel Group yang berkantor pusat di Thailand dalam penyelenggaraan PATA Travel Mart 2016 di venue Indonesia Convention Exhibition (ICE) di BSD City, Banten pada

SightSeeing

Capa Resort Maumere Hadir di Flores

Keindahan Teluk Maumere (Ist) Manajemen PT Petrada Widya Radhasa memperkenalkan sebuah resor pantai butik baru dengan standar pelayanan internasional di Maumere, Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT). “Nama resort ini Capa