Industri Spa Tanah Air Potensial Menangkan Persaingan Pasar Internasional

Ketua Yayasan Pariwisata Spa Indonesia (YPSI) Trisya Suherman (berdiri) (Ist)

Industri Spa di Tanah Air dianggap memiliki potensi untuk bisa memenangkan persaingan di pasar internasional karena berbagai produk yang dihasilkan telah memenuhi standar global.

Ketua Yayasan Pariwisata Spa Indonesia (YPSI) Trisya Suherman dalam Forum Koordinasi Sertifikasi Usaha Pariwisata di Hotel Sol Marina Tangerang, Banten Senin (22/7/2019) mengatakan, potensial industri spa Indonesia sangat besar termasuk tenaga kerja spa di Tanah Air yang sudah dikenal kualitasnya di berbagai negara.

“Manpower dan rempah-rempah Indonesia salah satu yang luar biasa dan terkenal bersama dengan Thailand, Filipina, Jepang, dan China. Bahkan di berbagai hotel di Maldives, terapis spa banyak yang berasal dari Indonesia,” kata Trisya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Senin (22/7/2019).

Trisya juga mengatakan, YPSI bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata akan menyelenggarakan kegiatan “Spa & Wellness Tourism Award 2019 Indonesia” pada September mendatang bagi pelaku usaha industri spa, profesional spa, dan pemilihan duta spa.

“Salah satu tolak ukur untuk bisa go internasional adalah membuat awards dan pemilihan duta wisata spa. Para pelaku industri dan terapis ini akan merasa bangga saat menerima penghargaan ini dan penghargaan ini sangat subjektif dan tidak bisa diperjualbelikan,” katanya.

Spa & Wellness Tourism Award 2019 Indonesia akan memberikan penghargaan untuk 5 kategori profesi, 17 kategori industri, dan 3 untuk duta spa Indonesia.

Icha, sapaan akrabnya Trisya Suherman juga mengatakan, industri spa di Indonesia masih terkesan negatif terkecuali di Bali. Untuk itu melalui kegiatan ini, pihaknya berharap kesan negatif tentang SPA bisa di ubah dengan tepat

Dalam kesempatan tersebut hadir pula, Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Banten Eneng Nurcahyati, Pembina YPSI Annie Savitri dan 50 pelaku dan industri spa yang ada di Indonesia.

Sementara Annie Savitri mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman dan standarisasi pengelolaan industri di bidang spa. Selain itu untuk meningkatkan kualitas daya saing tenaga kerja bidang terapis spa dan meningkatkan kompetensi sertifikasi dan juga agar para terapis SPA untuk memahami pentingnya profesional dan legalitas.

“Daya saing industri pariwisata ditentukan oleh kualitas industri dan kualitas SDM yang didasarkan pada standar usaha pariwisata dan SDM pariwisata melalui kualifikasi okupansi nasional,” kata Annie.

“Spa ini masuk dalam 13 bidang industri pariwisata. Standar usahanya diatur sesuai dengan Permenparekraf Nomor 24 Tahun 2014 dimana produk spa memiliki 8 standar pengelolaan spa di dalamnya. Ini yang ingin kita ubah citra itu. Dan Indonesia sangat memungkinkan untuk mengekspor terapis ke negara lain,” katanya.

Kepala Dinas Pariwisata Banten Eneng Nurcahyati menambahkan, industri spa ini harus mendapat perhatian penting dari semua pihak, termasuk pemberian kebijakan di pemerintah daerah terutama untuk para pelaku Industri spa di Banten disarankan untuk mengambil kesempatan tersebut.

“Ini untuk pembelajaran, pelaku juga secara kelembagaan disertifikasi dan SDM-nya juga agar memiliki daya saing. Oleh karenanya, dengan pemberian penghargaan maka menjadi terobosan baru untuk mendongkrak kunjungan wisatawan dari sisi ekonomi daerah dengan membuka peluang kerja bagi mayarakat,” kata Eneng.

Selain itu kegiatan ini juga bertujuan dalam rangka berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) untuk siap bersaing dengan tenaga kerja asing. Kompetensi sertifikasi yang dimiliki dapat menjadi bekal secara profesional dan bentuk pengakuan diri.

Menteri Pariwisata Arief Yahya juga mengakui bila Indonesia memiliki potensi SDM yang luar biasa di sektor pariwisata. Terlebih pemerintah tengah mendorong pariwisata menjadi salah satu sektor unggulan Tanah Air.

“Pariwisata kita sedang jadi pembicaraan dunia karena tingkat pertumbuhan, peluang tenaga kerja, dan devisa bagi negara jumlahnya luar biasa signifikan,” kata Menpar Arief Yahya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Tour Package

17 Juta Wisman Tahun 2018, Kemenpar Lakukan Tiga Program Marketing Khusus

Menteri Pariwisata Arief Yahya (tengah) (Ist) Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya mengatakan bahwa dalam mengejar target 17 juta kunjungan mancanegara (wisman) tahun ini, maka Kemenpar melakukan tiga program terobosan, yaitu

Tourism

Perlu Dukungan Menteri Pariwisata untuk Perkembangan Wisata Kopi di Indonesia

Menteri Pariwisata Arief Yahya diharapkan dukungannya untuk mengembangkan wisata kopi Indonesia (Ist) Pelaku bisnis kopi di Indonesia berharap adanya dukungan dari Menteri Pariwisata agar wisata kopi di dalam negeri bisa

Slideshow

MOU PATA Indonesia Chapter dan ASITA Jakarta

President/CEO PATA Indonesia Chapter Poernomo Siswoprasetijo (kiri) bersalaman dengan Ketua Asita Jakarta Hasiyanna S Ashadi

Nature

Kondisi Kerusakan Laut Masih Bisa Diperbaiki

President/CEO PATA Indonesia Poernomo Siswoprasetijo (batik biru) hadir dalam MoU Signing Blue (Ist) Kawasan perairan Indonesia selama ini masih menjadi target utama para pelaku penangkapan ikan secara ilegal (illegal fishing). Kementerian Kelautan

Festival

Ketika Wartawan Pariwisata Belajar Vlog

Asisten Deputi Strategi dan Komunikasi Pemasaran I Deputi Pemasaran I Kemenpar Hariyanto (Ist) Forum Wartawan Pariwisata (Forwapar) bekerja sama dengan Deputi Pemasaran I Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menggelar pelatihan Video Blog

Slideshow

Sembuhkan Susah Tidur dengan Musik Bersama Maya Hasan

Berita Foto: Kaum urban yang hidip di kota-kota besar, seperti Jakarta sering mengalami insomnia atau susah tidur. Bersama Maya Hasan, pemain harpa profesional Indonesia dengan musik bisa menyembuhkan insomnia bagi