Industri Spa Tanah Air Potensial Menangkan Persaingan Pasar Internasional

Ketua Yayasan Pariwisata Spa Indonesia (YPSI) Trisya Suherman (berdiri) (Ist)

Industri Spa di Tanah Air dianggap memiliki potensi untuk bisa memenangkan persaingan di pasar internasional karena berbagai produk yang dihasilkan telah memenuhi standar global.

Ketua Yayasan Pariwisata Spa Indonesia (YPSI) Trisya Suherman dalam Forum Koordinasi Sertifikasi Usaha Pariwisata di Hotel Sol Marina Tangerang, Banten Senin (22/7/2019) mengatakan, potensial industri spa Indonesia sangat besar termasuk tenaga kerja spa di Tanah Air yang sudah dikenal kualitasnya di berbagai negara.

“Manpower dan rempah-rempah Indonesia salah satu yang luar biasa dan terkenal bersama dengan Thailand, Filipina, Jepang, dan China. Bahkan di berbagai hotel di Maldives, terapis spa banyak yang berasal dari Indonesia,” kata Trisya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Senin (22/7/2019).

Trisya juga mengatakan, YPSI bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata akan menyelenggarakan kegiatan “Spa & Wellness Tourism Award 2019 Indonesia” pada September mendatang bagi pelaku usaha industri spa, profesional spa, dan pemilihan duta spa.

“Salah satu tolak ukur untuk bisa go internasional adalah membuat awards dan pemilihan duta wisata spa. Para pelaku industri dan terapis ini akan merasa bangga saat menerima penghargaan ini dan penghargaan ini sangat subjektif dan tidak bisa diperjualbelikan,” katanya.

Spa & Wellness Tourism Award 2019 Indonesia akan memberikan penghargaan untuk 5 kategori profesi, 17 kategori industri, dan 3 untuk duta spa Indonesia.

Icha, sapaan akrabnya Trisya Suherman juga mengatakan, industri spa di Indonesia masih terkesan negatif terkecuali di Bali. Untuk itu melalui kegiatan ini, pihaknya berharap kesan negatif tentang SPA bisa di ubah dengan tepat

Dalam kesempatan tersebut hadir pula, Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Banten Eneng Nurcahyati, Pembina YPSI Annie Savitri dan 50 pelaku dan industri spa yang ada di Indonesia.

Sementara Annie Savitri mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman dan standarisasi pengelolaan industri di bidang spa. Selain itu untuk meningkatkan kualitas daya saing tenaga kerja bidang terapis spa dan meningkatkan kompetensi sertifikasi dan juga agar para terapis SPA untuk memahami pentingnya profesional dan legalitas.

“Daya saing industri pariwisata ditentukan oleh kualitas industri dan kualitas SDM yang didasarkan pada standar usaha pariwisata dan SDM pariwisata melalui kualifikasi okupansi nasional,” kata Annie.

“Spa ini masuk dalam 13 bidang industri pariwisata. Standar usahanya diatur sesuai dengan Permenparekraf Nomor 24 Tahun 2014 dimana produk spa memiliki 8 standar pengelolaan spa di dalamnya. Ini yang ingin kita ubah citra itu. Dan Indonesia sangat memungkinkan untuk mengekspor terapis ke negara lain,” katanya.

Kepala Dinas Pariwisata Banten Eneng Nurcahyati menambahkan, industri spa ini harus mendapat perhatian penting dari semua pihak, termasuk pemberian kebijakan di pemerintah daerah terutama untuk para pelaku Industri spa di Banten disarankan untuk mengambil kesempatan tersebut.

“Ini untuk pembelajaran, pelaku juga secara kelembagaan disertifikasi dan SDM-nya juga agar memiliki daya saing. Oleh karenanya, dengan pemberian penghargaan maka menjadi terobosan baru untuk mendongkrak kunjungan wisatawan dari sisi ekonomi daerah dengan membuka peluang kerja bagi mayarakat,” kata Eneng.

Selain itu kegiatan ini juga bertujuan dalam rangka berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) untuk siap bersaing dengan tenaga kerja asing. Kompetensi sertifikasi yang dimiliki dapat menjadi bekal secara profesional dan bentuk pengakuan diri.

Menteri Pariwisata Arief Yahya juga mengakui bila Indonesia memiliki potensi SDM yang luar biasa di sektor pariwisata. Terlebih pemerintah tengah mendorong pariwisata menjadi salah satu sektor unggulan Tanah Air.

“Pariwisata kita sedang jadi pembicaraan dunia karena tingkat pertumbuhan, peluang tenaga kerja, dan devisa bagi negara jumlahnya luar biasa signifikan,” kata Menpar Arief Yahya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Tourism

Banten Andalkan Tanjung Lesung Memikat Wisman

Direktur Utama PT Banten West Java (BWJ) Poernomo Siswoprasetijo (kiri), Staf Ahli Menteri Pariwisata Bidang Multikultural Esthy Reko Astuty, dan Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Banten Eneng Nurcahyari (kedua dari kanan) Banten

Culture

Yogyakarta Banjir Wisatawan Libur Panjang

Ilustrasi di Kalibiru, Yogyakarta (Ist) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) meski hanya satu persen dikunjungi wisatawan mancanegara, tetap saja disebut sebagai Kota Pariwisata, Kota Pendidikan, dan Kota Budaya. Sebagai kota pariwisata,

Indonesiaku

Silaturahmi Pembentukan Dai Muda Betawi

Suasana silaturahmi Dai Betawi (Ist) Silaturahmi dan pembentukan Dai-Dai Muda Betawi, Kamis 5 juli 2018 di RM Bebek Dower Ragunan, Jakarta Selatan dihadiri sejumlah tokoh, yakni Ketua BAMUS DPD Jaksel

Slideshow

Setu Babakan Lengkapi Kepulauan Seribu Destinasi Wisata di Jakarta

Narasumber yang hadir, termasuk Halimah Munawir Anwar (hijab kuning) (Ist) Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan di Jagakarsa, Jakarta Selatan saat ini bisa melengkapi Kepulauan Seribu sebagai destinasi wisata yang bisa

Tourism

Maybank Ikut Promosikan Pariwisata Nusantara

‘Lebih Dekat dengan Airlines’ serta buka puasa bersama dengan anggota ASTINDO (Ist) Maybank Indonesia ternyata sudah lama berkecimpung dalam industri pariwisata Nusantara. Hal tersebut disampaikan Muzzammil, Vice President Cash &

Nature

Segera ke Kotabaru, Kunjungi Lima Destinasi Unggulan

Menariknya wisata bahari di Samber Gelap, Kotabaru (Ist) Destinasi Kotabaru di Kalimantan Selatan identik dengan wisata bahari. Hal tersebut dibuktikan dengan sejumlah destinasi menarik yang bisa mengundang wisatawan, termasuk turis