Investasi Sektor Pariwisata Melonjak

Dadang Rizky Ratman (kanan) (Ist)

Pengembangan destinasi pariwisata yang dilakukan Kementerian Pariwisata telah mendorong investasi di sektor pariwisata melonjak pesat. Tahun lalu investasi pariwisata mengalami pertumbuhan hingga 31% atau senilai US$1,7 miliar.

Sementara pada tiga bulan petama (Q-1) tahun ini mencapai US$500 juta dari target yang ditetapkan sebesar US$2 miliar. Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata (Deputi PDP) Kementerian Pariwisata Dadang Rizky Ratman mengatakan, ada korelasi antara meningkatnya kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Indonesia dengan meningkatnya kebutuhan investasi pada destinasi wisata favorit wisatawan.

“Investasi di sektor pariwisata masih tertuju pada tiga destinasi utama yaitu Great Bali, Great Jakarta, dan Great Kepri karena destinasi ini yang paling banyak dikunjungi wisman,” kata Dadang Rizky Ratman dalam diskusi dengan wartawan yang tergabung dalam Forum Wartawan Pariwisata (Forwapar) di Hotel Red Top Jakarta, Senin (4/6/2018). 

Dadang Rizky Ratman menjelaskan, meningkatnya investasi pariwisata tersebut terkait pula dengan originasi wisman yang masuk ke Indonesia utamanya dari top 10 pasar wisman yaitu China, Eropa, Singapura, Malaysia, Australia, India, Amerika Serikat, Korsel, Jepang, Filipina, Thailand, Taiwan, Timteng, dan Hongkong.

“Investasi pariwisata tersebut direalisasikan di tiga wilayah atau regional yang menjadi tanggung jawab Deputi PDP,” kata Dadang Rizky dalam siaran pers yang diterima patainanews.com belum lama ini. Dadang Rizky Ratman pada kesempatan itu menjelaskan seputar tren daerah baik di tingkat provinsi, kota dan kabupaten mempunyai semangat tinggi untuk mengembangkan destinasi di daerah mereka.

“Tren ini terlihat dari usulan proyek pengembangan destinasi yang diajukan melalui DAK (Dana Alokasi Khusus) yang mencapai Rp15 triliun, namun kemampuan untuk merealisasikan hanya sekitar Rp500 miliar hingga Rp1 triliun,” kata Dadang Rizky.

Seperti diketahui dalam organisasi baru tupoksi PDP Kemenpar akan lebih fokus pada pengembangan unsur 3 A (Atraksi, Amanitas, dan Aksesibilitas) dalam rangka mendukung visi Kemenpar mendatangkan kunjungan wisman pada tahun ini mentargetkan 17 juta wisman dan akan meningkat menjadi 20 juta wisman pada 2019 mendatang. (Gabriel Bobby)



About author



You might also like

Heritage

Garuda Indonesia Siap Sambut Idul Fitri 1439 H

Direktur Utama Garuda Indonesia Pahala N Mansury tengah menjelaskan mengenai kesiapan Garuda Indonesia Group kepada wartawan Maskapai nasional Garuda Indonesia terus memperkuat capaian tingkat ketepatan wkatu (On Time Performance/OTP) jelang

Slideshow

Ketika Akeyla Dipercaya Ikut Mempromosikan Indonesia

Kain kreasi Akeyla (Ist) Indonesia memang sudah lama dikenal di dunia. Kendati demikian, bukan berarti negeri ini berhenti untuk terus dikenalkan di pentas intenasional sehingga bisa mendorong semakin banyak orang

Hotel

Mencoba Menu Lokal di d’Praya Lombok Hotel

LA Hadi Faishal (kiri mengenakan batik) bersama  Cita Citata tengah menanam pohon di d’Praya Lombok Hotel Berbuka dengan yang manis. Kalimat itu begitu akrab di negeri ini selama Ramadan, termasuk

Slideshow

Pelindo III Siapkan Rp1,7 Triliun Garap Pelabuhan Benoa

President Director Pelindo III Ari Askhara (kedua dari kiri) tengah  memberikan penjelasan (Ist)  Manajemen PT Pelindo III terus berupaya mengembangkan salah satu pelabuhan wisatanya guna mendongkrak kunjungan wisatawan terutama wisatawan kapal

SightSeeing

Melakukan Perjalanan Solo ke Indonesia

Tari Kecak di Bali (www.ninaflynnphotography.com) Indonesia adalah negeri yang indah. Tak salah jika ada yang terpikir untuk melakukan perjalanan sendiri menuju negeri ini sebelum akhir tahun. Mungkin bagi sebagian orang

Investments

Investor Asing Incar Pariwisata Jateng

The Phoenix Hotel Yogyakarta (Ist) Pariwisata Jawa Tengah yang tengah bertumbuh menarik minat investor asing untuk ikut mendukung perkembangannya dengan membangun hotel di sejumlah daerah di provinsi tersebut. Kepala Seksi