Jika IATA Siap, Travel Agent Dukung Penggunaan Rupiah

ninik lg nih

Peraturan BI No 17/3/2015 mengenai kewajiban penggunaan Rupiah di wilayah NKRI, termasuk penggunaan mata uang negeri ini di industri travel agent sepertinya belum bisa sepenuhnya diterima semua pengusaha travel agent yang tergabung dalam ASTINDO dan ASITA.

Alasannya adalah menunggu kesiapan IATA selaku principal travel agent yang belum sepenuhnya bisa mengakomodasi harga tiket penerbangan dalam Rupiah. “Kami selaku pelaku industri travel agent mendukung sepenuhnya kebijakan BI tersebut, namun kami menghadapi kendala sehubungan dengan kebijakan IATA,” tutur Ninik Irawan, Direktur PT Murni Wisata Mandiri ketika dihubungi patainanews.com, Senin (29/6/2015).

Karenanya, lanjut Ninik, dirinya pun melayangkan surat untuk pihak Bank Indonesia yang ditujukan kepada Kepala Departemen Kebijakan dan Pengawasan Sistem Pembayaran Eni V Panggabean mengenai implementasi kewajiban penggunaan Rupiah di industri travel agent.

“Dalam pertemuan dengan IATA, Rabu, 24 Juni 2015 pihak IATA menetapkan aturan sebagai berikut, yakni harga di sistem reservasi (GDS) masih menggunakan US$ yang kemudian dikonversi kedalam Rupiah dengan menggunakan ROE ICER (IATA Consolidated Exchange Rate). Dan, exchange rate tersebut dapat berubah secara harian,” urai Ninik.

Tak hanya itu, lanjutnya, untuk penerbitan tiket diatas Rp100 juta, sistem belum biasa mengakomodasi harga dalam Rupiah hingga 15 Desember mendatang, yang menurut konfirmasi dari pihak IATA, travel agent diminta melakukan penerbitan tiket ini di kantor penerbangan terkait.

“Dengan kebijakan tersebut, harga tiket akan berubah secara harian yang menunjukkan belum siapnya IATA dalam menetapkan mata uang Rupiah, masih diterapkannya dual currency sehingga hal ini dapat menghambat proses kerja dan pelayanan kepada konsumen kami,” paparnya.

Ninik pun mengajukan permohonan kepada Bank Indonesia dengan mengacu Pasal 16 Peraturan BI No 17/3/PBI/2015 untuk dapat menunda penerapan kebijakan penggunaan mata uang Rupiah pada industri travel agent sampai semua pihak yang terkait siap.

“Sementara menunggu kesiapan IATA, kami memohon agar diberikan persetujuan untuk bisa menggunakan mata uang US$ (dual currency),” ucapnya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Cuisine

Wedang Coklat Ala Chef Chitra

Wedang Coklat ala Chef Chitra (Ist) Wedang selama ini dikenal identik sebagai minuman tradisional khas Indonesia, khususnya dari tanah Jawa. Minuman ini pas diminum saat udara dingin lantaran dianggap bisa

Cuisine

Lidah Rendang, Nikmat Saat Ramadan

Ramadan memang bulan penuh berkah. Dan, bulan puasa memang mendatangkan rezeki bagi masyarakat penyuka kuliner lantaran hadir varian kuliner baru yang mengundang selera selama Ramadan. Dan, Chef Chrysansia Chitra pun

Tourism

Menanti ASITA Indonesia Travel Mart

Hasiyanna S Ashadi, Ketua ASITA Jakarta (Ist) Penyelenggaraan ASITA Jakarta Travel Mart (AJTM) 2017 diharapkan bisa ikut mempromosikan pariwisata Indonesia sehingga memberikan dampak positif terhadap jumlah kunjungan wisatawan mancanegara sebanyak

Tourism

Astindo Hadiri Sosialisasi Aplikasi Penyelenggaraaan Sistem Elektronik

Ninik Irawan (kanan) (Ist) Asosiasi Perusahaan Penjual Tiket Penerbangan (Astindo) memenuhi undangan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) untuk mengikuti Rapat Sosialisasi Aplikasi Penyelenggaraan Sistem Elektronik. Adapun rapat tersebut dilakukan pada

World Heritage

Danau Toba Siap Sambut Wisatawan

Sales Mission Danau Toba di Semarang (Ist) Sebagai tindak lanjut penyelenggaraan Sales Mission Danau Toba yang telah digelar di tiga kota, yaitu Yogyakarta, Surabaya dan Semarang, Danau Toba pun bersiap

Airlines

Garuda Indonesia Dicintai Warga Dunia

Garuda Indonesia (Ist) Skytrax, konsultan yang rutin menganalisa ulasan dan peringkat maskapai penerbangan belum lama ini telah mengumumkan 80 perusahaan penerbangan yang paling dicintai di dunia. Menariknya posisi Garuda Indonesia