Kapolri Copot Oknum Polisi yang Menendang Ibu di Babel

Muara Karta (Ist)

Seorang oknum polisi Ajun Komisaris Besar Polisi Yusuf dicopot dari jabatannya setelah melakukan aksi penendangan serta pemukulan terhadap dua orang ibu dan seorang anak di minimarket Bangka Belitung (Babel).

Adapun AKBP Yusuf sebelumnya menjabat sebagai Kepala Subdirektorat Kilas Direktorat Pengamanan Objek Vital (Ditpamobvit) Polda Bangka Belitung. Aksi Yusuf tersebut terekam dalam sebuah video yang kini viral di media sosial.

Dalam rekaman itu Yusuf terlihat beberapa kali menendang seorang ibu paruh baya yang duduk bersimpuh. Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Mohammad Iqbal mengatakan, pencopotan Yusuf dilakukan setelah aksi tersebut diketahui oleh Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

Menurutnya, Tito marah karena aksi Yusuf tidak sejalan dengan upaya menghilangkan arogansi kekuasaan dan menekan kekerasan eksesif yang dilakukan anggota Polri. “Kapolri marah dan mencopot AKBP Y hari ini juga. AKBP Y tidak mencerminkan polisi yang Promoter (Profesional, Modern, dan Terpercaya),” kata Iqbal.

Ia pun menegaskan aksi Yusuf tidak mencerminkan sosok pelindung, pelayan, dan pengayom masyarakat. Yusuf kini telah dimutasi dari jabatannya ke perwira menengah di Pelayanan Markas (Yanma) Polda Babel berdasarkan Surat Telegram Kapolda Babel Nomor ST/1786/VII/2018 tertanggal 13 Juli 2018.

Jabatannya akan diisi oleh AKBP Steyvanus Saparsono. Sementara pengacara Muara Karta ketika dihubungi wartawan, Jumat (13/7/2108) menuturkan, apa yang dilakukan oknum polisi AKBP Yusuf tu jelas-jelas perbuatan pelanggaran hukum dengan penganiayaan yang diatur dalam pasal 351 KUHPidana Bab XX tentang penganiayaan, terlebih dilakukan oleh seorang Perwira Oknum Kepolisian,

Jadi, lanjutnya, jika Kapolri Tito menindak tegas oknum tersebut dengan memecatnya itu sudah sesuai dengan peraturan disiplin kepolisian. “Namun proses hukumnya harus berjalan agar semua masyarakat melihat bahwa Kapolri Tito Karnavian akan menindak siapa saja anggota kepolisian yang main hakim sendiri harus menerima hukuman seperti yang dilakukan oleh Kapolri Tito dalam kasus yang terjadi di Bangka pada 11 Juli 2018,” paparnya. (Gabriel Bobby)

 

About author



You might also like

Tourism

2016 Traveling Keliling Indonesia

Diving, wisata bahari di Tanjung Lesung (Ist) Kendati krisis global, ancaman terorisme, dan masih timbul segudang pertanyaan mengenai keselamatan penerbangan menjadi pertimbangan banyak orang untuk tidak bepergian jauh lagi. Banyak

Tour Package

WPC akan Ikut PATA Travel Mart 2017

Irma Sustika (Ist) Pameran pariwisata internasional, PATA Travel Mart 2017 akan digelar di Makau. Dan, Womanpreneuer Community (WPC) mendapat kesempatan untuk ikut PATA Travel Mart yang digelar pada 13 hingga

Nature

Oktober, Ada Festival Danau Sentarum 2018

Jumpa pers FDS 2018 (Ist) Staf Ahli Menteri Pariwisata Bidang Multikultural Esthy Reko Astuti bersama Bupati Kapuas Hulu AM Nasir meluncurkan Festival Danau Sentarum 2018 di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, kantor

Airlines

INACA Pertanyakan Kriteria Penilaian Media Asing

M Arif Wibowo (kanan) (Ist) Ketua Umum asosiasi perusahaan penerbangan nasional Indonesia atau Indonesia National Air Carrier Association (INACA) M Arif Wibowo akhirnya angkat suara mengenai penilaian media massa asing

Indonesiaku

Memberikan Perhatian untuk Sesama yang Membutuhkan

Kegiatan sosial untuk anak-anak yatim piatu  Yayasan Muslimin daerah Pasar Senen, Jakarta (Ist)  Mengusung tema ‘Little Sparks for Them’, Aston at Kuningan Suites bekerja sama dengan Mercedes-Benz Club Indonesia menggelar

Nature

Presiden Jokowi akan Ikut Karnaval Kemerdekaan Pesona Parahyangan

Jumpa pers karnaval Kemerdekaan Pesona Parahyangan (Ist) Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memimpin jumpa pers rencana penyelenggaraan ‘Karnaval Kemerdekaan Pesona Parahyangan’ di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, Kementerian