Kejar Wisman Tiongkok, Kemenpar Siapkan Sales Mission

Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran II Regional I (Great China) Vinsensius Jemadu

Kementerian Pariwisata (Kemenpar) akan menggelar rangkaian Sales Mission di Republik Rakyat Tiongkok yang akan dilangsungkan di tiga kota yaitu Hefei, Xi’an dan Beijing pada 11 hingga 14 Juni mendatang. Pasar Tiongkok merupakan salah satu pasar wisman terbesar sehingga Kemenpar terus menggenjot potensi kunjungan wisman Tiongkok.

“Pasar Tiongkok sangat potensial dan menjadi target utama Kemenpar. Tahun 2017 outbound wisatawan Tiongkok mencapai 130 Juta namun hanya 1.6% yang ke Indonesia. Untuk itu kami akan terus menyasar wisatawan Tiongkok,” kata Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran II Nia Niscaya didampingi Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran II Regional I (Great China) Vinsensius Jemadu, Sabtu (9/6/2018).

Pada kegiatan sales mission kali ini, Wonderful Indonesia akan all out dengan membawa delegasi pilihan. Tercatat empat travel agent dan travel online serta dua maskapai penerbangan diboyong dalam sales mission ini. “Target kita bisa menjual 100 pax di tiap kota. Kita juga akan membawa para penari serta musik tradisional Indonesia dalam rangkaian sales mission ini,” ungkap Nia Niscaya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com pada akhir pekan lalu.

Vinsensius Jemadu menjelaskan, sales mission di Kota Hefei akan digelar di Sofitel Jinan Silver Plaza Hotel pada 11 Juni 2018. Sedangkan di kota Xi’an akan digelar di Crown Plaza Shenyang Parkview pada 12 Juni 2018. Untuk sales mission di Beijing akan digelar 14 Juni di New Paris Hotel, Beijing.

Vinsensius menambahkan, potensi pasar untuk wisatawan Tiongkok ke Indonesia masih sangat besar. Apalagi, karakter destinasi di Indonesia sangat disukai wisatawan Tiongkok. Mereka biasanya sangat menikmati keindahan pantai dan alam bawah laut.

Untuk urusan destinasi bawah laut, Indonesia memang rajanya. “Potensi wisata bahari kita luar biasa. Dua per tiga coral dan biodiversity ada di Indonesia. Rugi besar kalau kita tidak bisa meyakinkan wisman untuk menyelami wisata bahari di tanah air,” kata Vinsensius Jemadu.

Akses penerbangan yang semakin baik menjadi modal besar yang dimiliki Indonesia. Apalagi outbound wisatawan Tiongkok mencapai 130 juta orang pada 2017. Mereka menghabiskan budget besar hingga RMB115,29 miliar atau Rp242,109 triliun.

Mengacu data International Luxury Travel Market Asia (ILTMA), wisatawan Tiongkok paling royal berbelanja di pasar global. Kemampuan rata-rata spending mereka mencapai US$1.139 per trip atau setara Rp15,9 juta (Kurs USD1 = Rp13.940).

“Agenda sales mission di Tiongkok semakin diintensifkan. Sebab, target kunjungan mereka di tahun ini juga dimaksimalkan. Selain kemampuan spending dan arus besar outbound-nya, wisatawan Tiongkok di tahun lalu juga menjanjikan,” ujar Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran II Regional I (Great China) Kemenpar, Vinsensius Jemadu.

Menteri Pariwisata Arief Yahya, menilai sales mission ini memiliki fungsi strategis. Selain melakukan branding , juga dapat mengetahui keinginan pasar Tiongkok. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Cuisine

‘Pariwisata Mensejahterakan Masyarakat Indonesia’

Wisata Bahari di Kotabaru, Kalimantan Selatan (Ist) Pariwisata dinilai merupakan sektor yang paling mudah mensejahterakan masyarakat Indonesia. Demikian dikatakan Asisten Deputi Pengembangan Komunikasi Pemasaran Pariwisata Nusantara Kementerian Pariwisata Putu Ngurah

Hotel

‘Bling & Sharing’, Program Amal di Car Free Day

Komunitas ‘Bling & Sharing’ (Ist) Menyambut Hari Kasih Sayang pada Minggu, 14 Februari 2016, sebuah komunitas yang terdiri dari  beberapa humas hotel anggota Himpunan Humas Hotel dan media massa bersama

Airlines

Di Lombok, Menteri Pariwisata Berbagi Semangat Digitalisasi Komunikasi Publik

Menteri Pariwisata Arief Yahya (tengah) (Ist) Menteri Pariwisata Arief Yahya kembali mengajak seluruh elemen masyarakat melompat jauh menuju target menjaring 20 juta wisatawan mancanegara pada 2019 mendatang. Caranya lewat Go

Festival

Mengenal Ulos, Kain Tradisional Batak

Kerri Pandjaitan (kiri) Ulos yang merupakan kain tradisional masyarakat Batak terus berupaya dilestarikan. Karenanya pameran Ulos Hangoluan & Tondi pun digelar di Museum Tekstil Jakarta mulai 19 September lalu hingga

Travel Operator

Mudik ke Indonesia, Obama Keliling Nusantara

Barack Obama (Ist) Presiden AS ke-44 Barack Obama kembali datang ke Bali. Namun, kali ini dia datang untuk berlibur bersama keluarganya. Sama seperti liburan Raja Salman di Bali, Barack Obama juga

SightSeeing

Menariknya Candi Sukuh untuk Wisatawan

Indonesia selama ini dikenal memiliki kebudayaan dan peninggalan seni budaya yang beragam. Mulai dari seni bangunan, kriya, bahasa, norma kehidupan sosial, adat istiadat dan beragam seni budaya yang tak terhitung