Kemenpar Hasilkan Transaksi Rp117,51 Miliar di Travex ATV 2019

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kanan) (Ist)

Travel Exchange (Travex) yang merupakan rangkaian Asean Tourism Forum (ATF) 2019 sukses dikuti Kementerian Pariwisata. Bertempat di Ha Long Bay Vietnam selama 14-18 Januari 2019, Kemenpar mencatat meraih potensial transaksi mencapai Rp117,51 miliar.

Menempati booth seluas 180 sqm dengan tema konstruksi Kapal Phinisi, Kemenpar memfasilitasi serta mempertemukan industri pariwisata Indonesia dengan pengunjung ATF 2019. Menteri Pariwisata Arief Yahya bersama-sama dengan Dubes RI untuk Republik Sosialis Vietnam Ibnu Hadi juga menyempatkan bertemu industri pariwisata, wawancara media massa, serta mencoba berbagai aktivasi seperti mencicipi Jamu Tradisional dari Mixologist Indonesia.

Industri pariwisata yang difasilitasi di paviliun Indonesia terdiri dari 46 delegates (20 Full-Delegates dengan Online PSA system, 24 Co-Delegates dan 2 Accompanying Person). Mereka berasal dari Bali, Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, dan NTB.

Tujuannya jelas, mempromosikan pariwisata Indonesia dan membangun jejaring melalui potensi kerjasama industri pariwisata antar negara, sejalan dengan upaya mendukung pengembangan industri dalam negeri.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kementerian Pariwisata Rizki Handayani Mustafa di Jakarta, Minggu mengatakan, Travex ATF yang dilaksanakan “B to B Session” dilakukan pada 17-18 Januari 2019 di Paviliun Indonesia.

Pada hari pertama (17/1/2019), tambahnya, total potensial transaksi yang dihasilkan sebesar Rp71,16 miliar (USD 4.975.944) dengan kurs 1 dolar = Rp14.300. “Hasil tersebut diperoleh dari total Appointment sebanyak 414 serta total Pax 36.916,” kata Rizki Handayani Mustafa dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Senin (21/1/2019).

Sedangkan pada hari kedua Travex (18/1/2019), total potensial transaksi yang dihasilkan senilai Rp46,36 miliar (USD 3.241.888) dari total Appointment 244 dan total Pax 23.400.

Berdasarkan hasil transaksi dari industri secara keseluruhan, tercatat total potensial transaksi pada ATF 2019 sebanyak  Rp.117.515.000.000 atau setara USD 8.217.832, dengan kurs 1 USD = Rp14.300. Hal itu dicapai dari total 658 Appointment dengan jumlah pax yang terjual sebanyak 60.316.

Pada tahun ini TRAVEX ATF 2019 digelar selama tiga hari, mulai 16 hingga 18 Januari 2019 dan dihadiri oleh lebih dari 1.500 delegasi internasional dan 400 internasional buyers, serta 100 media internasional.

“Ini adalah upaya untuk melanjutkan program Kemenpar mempromosikan Wonderful Indonesia. Kemenpar rutin mengikuti Travex ATF dan keikutsertaan kali ini adalah untuk mempromosikan sekaligus mempertahankan eksistensi pariwisata Indonesia di dunia khususnya kawasan Asean,” ujar Rizki Handayani.

Selain ‘B to B session’, aktivasi lainnya di Paviliun Indonesia berupa: Pelayanan informasi pariwisata, Coffee and Refreshment Corner, Spa Corner, VR 360 Corner, serta demo “membatik” dan carnival. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Hotel

Tren Global Wisata Muslim Meningkat

Wisatawan asing d melintas di kawasan Pantai Kuta, Lombok Wisata Muslim pada masa kini tidak bisa dipungkiri berkembang pesat lantaran wisata ini menjadi tren global yang tidak bisa lagi dipandang

Slideshow

Democratic Policing Bagus untuk Polri

Buku Democratic Policing (Ist) Prof (Ris) Hermawan Sulistyo menyesalkan pidato Ketua PPAD (Persatuan Purnawiratan Angkatan Darat) Letjen TNI (Pur) Kiki Syahnakri. Pidato di forum PPAD yang dihadiri Menteri Pertahanan, Panglima

Airlines

Pastikan Ikut Sayembara Desain Restoran Nusantara 2017

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kanan) (Ist) Kementerian Pariwisata mengajak arsitek Indonesia untuk ikut Sayembara Desain Restoran Nusantara 2017. Jadi, peluang terbuka untuk desainer rancang bangun interior desain mengikuti sayembara dalam

Slideshow

Kampung Lawas Maspati Lestarikan Kearifan Lokal

Wisatawan berkunjung di Kampung Lawas Maspati (Ist) Budaya Indonesia adalah kunci mempertahankan Bhinneka Tunggal Ika sehingga budaya lokal harus dilestarikan. Dan, itu telah dilakukan Kampung Lawas Maspati yang terletak di

Hotel

Universitas Ciputra Angkat Pamor Batik Banyuwangi

Tari Gandrung Banyuwangi (Ist) Kesuksesan Kampoeng Batik Laweyan hingga Kampoeng Batik Kauman di Solo menginspirasi Universitas Ciputra (UC) Surabaya untuk mengembangkan kampung wisata batik di Banyuwangi. Dalam lima bulan ke

Slideshow

Pariwisata Dunia Menciptakan 421 Juta Pekerjaan

IATA Regional Vice President ASIA Pacific Mr Conrad Clifford dengan Agus Canny, Executive Director PATA Indonesia (kanan) Pariwisata dunia rupanya bisa menciptakan 421 juta pekerjaan, yakni 1 dari 12 pekerjaan secara