Kemenpar Hasilkan Transaksi Rp117,51 Miliar di Travex ATV 2019

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kanan) (Ist)

Travel Exchange (Travex) yang merupakan rangkaian Asean Tourism Forum (ATF) 2019 sukses dikuti Kementerian Pariwisata. Bertempat di Ha Long Bay Vietnam selama 14-18 Januari 2019, Kemenpar mencatat meraih potensial transaksi mencapai Rp117,51 miliar.

Menempati booth seluas 180 sqm dengan tema konstruksi Kapal Phinisi, Kemenpar memfasilitasi serta mempertemukan industri pariwisata Indonesia dengan pengunjung ATF 2019. Menteri Pariwisata Arief Yahya bersama-sama dengan Dubes RI untuk Republik Sosialis Vietnam Ibnu Hadi juga menyempatkan bertemu industri pariwisata, wawancara media massa, serta mencoba berbagai aktivasi seperti mencicipi Jamu Tradisional dari Mixologist Indonesia.

Industri pariwisata yang difasilitasi di paviliun Indonesia terdiri dari 46 delegates (20 Full-Delegates dengan Online PSA system, 24 Co-Delegates dan 2 Accompanying Person). Mereka berasal dari Bali, Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, dan NTB.

Tujuannya jelas, mempromosikan pariwisata Indonesia dan membangun jejaring melalui potensi kerjasama industri pariwisata antar negara, sejalan dengan upaya mendukung pengembangan industri dalam negeri.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kementerian Pariwisata Rizki Handayani Mustafa di Jakarta, Minggu mengatakan, Travex ATF yang dilaksanakan “B to B Session” dilakukan pada 17-18 Januari 2019 di Paviliun Indonesia.

Pada hari pertama (17/1/2019), tambahnya, total potensial transaksi yang dihasilkan sebesar Rp71,16 miliar (USD 4.975.944) dengan kurs 1 dolar = Rp14.300. “Hasil tersebut diperoleh dari total Appointment sebanyak 414 serta total Pax 36.916,” kata Rizki Handayani Mustafa dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Senin (21/1/2019).

Sedangkan pada hari kedua Travex (18/1/2019), total potensial transaksi yang dihasilkan senilai Rp46,36 miliar (USD 3.241.888) dari total Appointment 244 dan total Pax 23.400.

Berdasarkan hasil transaksi dari industri secara keseluruhan, tercatat total potensial transaksi pada ATF 2019 sebanyak  Rp.117.515.000.000 atau setara USD 8.217.832, dengan kurs 1 USD = Rp14.300. Hal itu dicapai dari total 658 Appointment dengan jumlah pax yang terjual sebanyak 60.316.

Pada tahun ini TRAVEX ATF 2019 digelar selama tiga hari, mulai 16 hingga 18 Januari 2019 dan dihadiri oleh lebih dari 1.500 delegasi internasional dan 400 internasional buyers, serta 100 media internasional.

“Ini adalah upaya untuk melanjutkan program Kemenpar mempromosikan Wonderful Indonesia. Kemenpar rutin mengikuti Travex ATF dan keikutsertaan kali ini adalah untuk mempromosikan sekaligus mempertahankan eksistensi pariwisata Indonesia di dunia khususnya kawasan Asean,” ujar Rizki Handayani.

Selain ‘B to B session’, aktivasi lainnya di Paviliun Indonesia berupa: Pelayanan informasi pariwisata, Coffee and Refreshment Corner, Spa Corner, VR 360 Corner, serta demo “membatik” dan carnival. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Tourism

Cita Rasa Indonesia Semakin Kuat di Oasis Heritage Restaurant

Appetizer yang ada di Oasis Heritage Restaurant Menjadi kebanggaan tentunya kuliner asli Indonesia diminati wisatawan mancanegara. Bahkan, tak hanya sekadar bersantap menu masakan negeri ini, di Oasis Heritage Restaurant tamu

Tour Package

Festival Crossborder Jaring Turis Timor Leste

Festival Crossborder di Atambua (Ist) Indonesia menggelar Festival Crossborder di Atambua untuk menjaring lebih banyak wisatawan mancanegara (wisman) asal Timor Leste sekaligus meningkatkan aktivitas industri pariwisata di kawasan perbatasan. Menteri

Destinations

2016, Lombok Bangun Politeknik Pariwisata

LA Hadi Faishal (Ist) Lombok, Nusa Tenggara Barat akan segera membangun politeknik pariwisata mulai tahun depan. “Ini menandakan keseriusan Kementerian Pariwisata untuk menambah daya gedor pariwisata, khususnya dari sektor tenaga

Travel Operator

Lombok yang tak Kalah dengan Bali

Wisatawan asing di Lombok (Ist) Kunjungan wisatawan mancanegara ke Lombok, Nusa Tenggara Barat terus mengalami kenaikan, khususnya selepas mencetak prestasi yang membanggakan Indonesia, yakni mendapat World’s Best Halal Tourism Destination dan

Heritage

Tanjung Lesung Jadi Saksi Milky Way, Fenomena Alam yang Ditunggu Masyarakat Dunia

Foto: LAPAN Manajemen PT Banten West Java (BWJ), pengelola Tanjung Lesung mengaku bersyukur destinasi wisata Tanjung Lesung bisa menjadi venue saksi fenomena alam yang luar biasa, Milky Way pada Sabtu,

Investments

Creating New Cities, Semangat Anak Bangsa Membangun Kota Baru di Indonesia

SD Darmono, Founder Jababeka Group PT Jababeka Tbk selama ini dikenal menjadi top of mind di bidang Kawasan Industri. Sudah lebih dari 27 tahun perusahaan ini berkiprah membangun negeri sehingga