Kemenpar Undang Investor Pariwisata Garap Toba

Keindahan alam di Sumatera Utara (Ist)

Kementerian Pariwisata mengundang dan membuka peluang bagi investor pariwisata untuk menggarap potensi di Danau Toba dan Kabupaten Samosir, Sumatera Utara.

Kepala Bidang Investasi Destinasi Pariwisata Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Mugiyanto saat melakukan site visit bersama calon investor di Danau Aek Natonang, Kabupaten Samosir, Senin (29/4/2019) mengatakan, hal itu dilakukan sebagai komitmen untuk memajukan pariwisata Danau Toba dan sekitarnya yang merupakan salah satu destinasi prioritas dari 10 Bali Baru yang dicanangkan pemerintah.

“Upaya yang kami lakukan adalah memfasilitasi dan mempertemukan calon investor dengan pemerintah daerah Kabupaten Samosir, dalam Forum Investasi, pada 29-30 April 2019 di Pulau Samosir, Sumatera Utara,” katanya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Rabu (1/5/2019).

Adapun pertemuan ini dihadiri oleh Kepala Bidang Investasi Destinasi Pariwisata, perwakilan Asisten Deputi Destinasi Regional I Kementerian Pariwisata, Wakil Bupati Kabupaten Samosir, Plt Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Samosir, dan para calon investor potensial.

Wisata di Sumatera Utara akan menarik minat wisatawan (Ist)

Mugiyanto mengatakan, kegiatan ini merupakan bentuk Sinergi Promosi Investasi Pariwisata antara Asdep Investasi Pariwisata, Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata Kementerian Pariwisata dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Samosir, Sumatera Utara.

“Diharapkan kegiatan ini menjadi magnet untuk menarik para investor berinvestasi di sektor pariwisata baik di bidang jasa akomodasi seperti perhotelan, resort, restoran maupun atraksi buatan lainnya, seperti jenis-jenis permainan air. Mengingat di lokasi ini terdapat sebuah danau yg cukup potensial untuk dikembangkan menjadi salah satu wahana permainan air,” ujar Mugiyanto.

Danau Aek Natonang di Pulau Samosir yang ada di dalam Danau Toba menjadi salah satu kawasan yang ditawarkan oleh Pemkab Samosir untuk dikelola oleh investor. Kawasan dengan luas 65 hektare ini rencananya akan dikembangkan sebagai lokasi kebun raya dengan berbagai macam atraksi serta akomodasi.

Khas di Sumatera Utara (Ist)

Untuk saat ini, ada dua calon investor yang menunjukkan ketertarikannya dalam mengembangkan pariwisata di Kabupaten Samosir, yakni PT Sekarmas Nusantara yang merupakan pemilik dan pengelola Merapi Park, Yogyakarta, serta PT Artha Prakarana, Jakarta.

Menurut Leo Rustandi, Direktur Utama PT Artha Prakarana, kawasan Danau Aek Natonang memerlukan pengembangan atraksi untuk menarik minat wisatawan di Kabupaten Samosir.

“Tempatnya bagus, tinggal dipikirkan atraksi apa yang cocok untuk mendatangkan orang lebih banyak, sambil mengembangkan PAD-nya,” katanya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Rabu (1/5/2019).

“Kami memiliki latar belakang pengetahuan soal hotel dan promotor kesenian. Ini akan dikombinasikan sebagai instrumen untuk bisa mendatangkan lebih banyak wisatawan, tapi analisis SWOT-nya harus dibuat sangat terencana,” tambahnya.

Tanggapan positif juga diutarakan pemilik sekaligus pengelola Merapi Park Yogyakarta, Bambang Utomo, yang mengatakan, sektor pariwisata Pulau Samosir masih berpotensi besar untuk dikembangkan.

“Saya kira peluangnya besar karena Pulau Samosir dan sekitarnya yang dikelilingi oleh Danau Toba itu sangat indah sangat eksotik, dan kesempatan untuk mengembangkannya masih luas, karena banyak hamparan lanskap yang indah tapi belum dikerjakan oleh investor dan belum ada pemukiman,” ujarnya.

Sinergi investasi yang dilakukan Kementerian Pariwisata ini diharapkan bisa mempercepat realisasi target 20 juta wisman pada 2019, khususnya target 1 juta wisman di kawasan Danau Toba.

Sementara Wakil Bupati Kabupaten Samosir Juang Sinaga, Selasa (30/4/2019) mengatakan pihak Pemkab menyambut baik kehadiran investor yang ingin berinvestasi di Pulau Samosir, sebagai upaya memajukan pariwisata Danau Toba.

Juang berharap seluruh investor yang akan berinvestasi di Pulau Samosir bisa memperhatikan aspek kelestarian lingkungan dan menjaga muatan lokal di kawasan ini.

“Kami sangat berterima kasih dengan adanya inisiatif dari Kemenpar, kami saling menjemput antara kabupaten dengan Kemenpar. Harapan kami bagi investor yang dibawa Kemenpar sekarang memiliki keseriusan yang benar-benar riil yang akan terjadi di kabupaten ini,” ujar Juang.

Dengan komitmen Pemerintah Daerah Kabupaten Samosir yang tinggi, dan dukungan DAK Fisik Kementerian Pariwisata 2019 sebesar Rp6.717.114.000 dan DAK Non Fisik sebesar Rp913.038.000 serta partisipasi pihak investor, Kementerian Pariwisata yakin Destinasi Danau Aek Natonang akan semakin berkembang.

Bahkan bisa menjadi salah satu daerah tujuan wisata di Kabupaten Samosir, yang diharapkan akan memberikan dampak positif terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat setempat.

Hal ini sesuai dengan amanah UU Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan, bahwa penyelenggaraan kepariwisataan pada prinsipnya memberikan manfaat untuk kesejahteraan masyarakat. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Tourism

Mirfad Shabibi Suka Traveling ke Indonesia Timur

Mirfad Najib Shabibi (Ist) Indonesia kaya akan potensi wisata yang disukai wisatawan Nusantara dan wisatawan mancanegara. Ya, keindahan destinasi Nusantara tersebar dari timur Indonesia hingga ujung barat negeri ini. Direktur

Destinations

Banten Harus Punya Homestay yang Memadai

Wisatawan Nusantara di Tanjung Lesung (Ist) Pemerintah memasang target membangun 20 ribu homestay tahun 2017 dan destinasi wisata yang termasuk 10 Bali baru akan menjadi priortias, seperti Tanjung Lesung di

Heritage

Sumsel Kaya Potensi Air Terjun

Air Terjun Temam di LubukLinggau Sumatera Selatan selama ini menyimpan potensi wisata yang menarik minat wisatawan Nusantara dan turis asing. Menurut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumsel Irene Camelyn Sinaga,

Culture

Murni Wisata di Astindo Fair Promosikan Tanjung Lesung

Fasilitas yang ada di Tanjung Lesung (Ist) Manajemen travel agent, PT Murni Wisata akan mempromosikan potensi pariwisata yang ada di Jakarta dan Tanjung Lesung yang ada di Banten di ajang

World Heritage

Aksi The Golden Route di JFW 2015

Koleksi Lindy Ann di JFW 2015 (Ist) Batik yang merupakan bagian wastra Indonesia rupanya terus dipertahankan banyak orang sebagai kebanggaan akan negeri ini. Dan, batik yang telah secara resmi diakui

Tour Package

Memanfaatkan Digital untuk Menikmati Surga Kecil

Ignatius Anton Prasetyo (Ist) Surga kecil yang jatuh ke bumi itu namanya Indonesia. Patut disyukuri negeri ini dikenal sebagai tanah yang kaya. Ya, alam yang indah, budaya Nusantara yang beragam,