Meneg BUMN dan KPK perlu bahas PT Nindya Karya

WhatsApp Image 2018-04-16 at 10.07.44

Tito Hananta Kusuma (Ist)

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memblokir rekening PT Nindya Karya senilai Rp44 miliar dalam kasus dugaan korupsi proyek pembangunan dermaga di Pelabuhan bebas Sabang, Aceh. KPK sebelumnya telah menetapkan PT Nindya Karya (BUMN) sebagai Tersangka Korporasi kasus dugaan korupsi korporasi dalam pembangunan di kawasan Pelabuhan Sabang.

Menurut Tito Hananta Kusuma, Ketua Forum Advokat Spesialis Tipikor (www.pengacarakorupsi.com) Meneg BUMN perlu berdiskusi dengan KPK mengenai status PT Nindya Karya karena untuk kali pertama dalam sejarah, BUMN dinyatakan sebagai Tersangka Korporasi oleh KPK, hal ini bisa jadi akan berlanjut kepada BUMN lainnya yang mengerjakan proyek pemerintah yang rentan terhadap korupsi.

Tito diketahui memegang lebih dari 20 terdakwa di KPK. Adapun KPK perlu memberikan penjelasan kepada publik mengenai status PT Nindya Karya nantinya, apakah PT ini akan dibubarkan dan dilikuidasi. Tito melanjutkan analisanya, atau apakah PT Nindya Karya justru hanya akan diadili secara formalitas saja, jadi PT Nindya Karya diadili kemudian dihukum dijatuhi denda namun perusahaan masih berlanjut.

Kalau itu yang terjadi, terdapat kemungkinan untuk restukturisasi, jadi kalau misalnya PT Nindya Karya ini diadili dan divonis hukuman denda, kemudian namanya perusahaan diganti dengan nama baru dan perusahaan ini tetap eksis.

Hal-hal ini yang harus dibahas Meneg BUMN oleh KPK karena potensi resiko terjadinya BUMN yang dijadikan tersangka oleh KPK sangat besar dan menyangkut nasib ribuan pegawai BUMN. Seperti diketahui, Tito Hananta yang dikenal sering menangani kasus di KPK juga mengatakan bahwa perlu dibahas adanya asas Ne Bis In Idem dimana Tersangka Perseorangan seperti direksi atau manager sudah diadili terlebih dahulu namun yang terjadi sekarang adalah Korporasinya yang dinyatakan sebagai korporasi, apakah ini tidak melanggar asas Ne Bis In Idem?, dimana sudah ada perkara yang sama dengan proyek yang sama sudah diadili dan dan dihukum tapi kemudian Korporasinya juga diadili?.

KPK juga harus menjelaskan kepada publik apakah kedepan yang diadili itu hanya korporasinya saja atau orangnya juga.Publik perlu tahu apa yang menjadi visi dan misi KPK dalam menetapkan Tersangka Korporasi. “Meneg BUMN harus pro aktif berdiskusi dengan KPK dalam hal ini karena ini menyangkut nasib BUMN lainnya tutur Tito Hananta yang juga dikenal sebagai Dosen BINUS itu dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Senin (16/4/2018). (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Cuisine

Medali Kehormatan untuk Chef William Wongso di Paris

Chef William Wongso (Ist) Chef William Wongso mendapat Medali Kehormatan (Medaille d’Honneur) dari Academie du Pain Indonesia di Paris, Perancis menjadi satu-satunya orang Indonesia yang menjadi member Elite de la

Nature

Bos Jababeka Tertarik Investasi di Ende untuk Kembangkan Pariwisata

Ende di Flores yang begitu indah (Ist) Pendiri dan Chairman PT Jababeka Tbk SD Darmono mengunjungi Kabupaten Ende, Flores dalam rangka peluncuran buku ‘Building A Ship While Sailing’ di Universitas

Cuisine

Pastikan Dukung Indonesia Menangkan Wisata Halal Dunia

Menangkan Indonesia dalam wisata halal dunia (Ist)  Satu hari lagi, Menteri Pariwisata Arief Yahya mengajak masyarakat Indonesia ikut memenangkan wisata halal dunia. Kali ini Arief Yahya to the point. “Tinggal satu

Culture

JAS, AP I Sinergi Tangani Ekspor 60 Ribu Ekor Domba ke Malaysia

PT Jasa Angkasa Semesta (JAS) dan PT Angkasa Pura I sinergi dukung peningkatan ekspor Indonesia ke Malaysia (Ist) JAS Airport Services selesai menangani pengiriman perdana ternak domba potong yang diekspor

SightSeeing

Kembangkan Wisata Bahari RI, Pelindo III Buat Marina di Pantai Boom

Manajemen PT Pelindo III mendukung pemerintah kabupaten (Pemkab) Banyuwangi untuk mengelola kawasan wisata di Pantai Boom dengan menandatangani kerja sama dengan pemerintah daerah di ujung timur Pulau Jawa itu. “Prinsipnya

World Heritage

Jelang Ramadan 1439 H, JungleLand Gandeng Blue Bird

Amelia Nasution, Marketing Director PT Blue Bird (kiri) dan Darsono, Direktur PT Jungleland Asia Manajemen PT Jungleland Asia menyambut Ramadan 1439 H menggandeng Blue Bird Group untuk meningkatkan kunjungan wisatawan