Menikmati dan Merawat Wisata Bahari

wwf dgn pata

President/CEO PATA Indonesia Chapter Poernomo Siswoprasetijo (batik biru) menjadi narasumber dalam acara WWF Indonesia (Ist)

Wisata bahari di Nusantara rupanya beragam. Tak hanya sebatas diving, snorkeling, dan lainnya namun juga penting untuk memerhatikan kelestarian alam di berbagai destinasi wisata bahari yang tersebar di negeri ini, mulai dari kawasan timur Indonesia hingga barat sebab negeri ini termasuk dalam wilayah Segitiga Karang yang memiliki potensi wisata bahari yang potensial yang bisa menarik minat wisatawan, termasuk turis asing berkunjung ke Indonesia.

Wisata bahari di Indonesia semakin berkembang, dan wisata bahari juga menjadi andalan pemerintah merealisasikan target Presiden Jokowi untuk bisa mendatangkan 20 juta wisatawan mancanegara ke negeri ini hingga 2019 mendatang.

Kini muncul kegiatan dengan minat khusus pada bahari. Kendati demikian tanpa disadari dalam setiap kegiatan pariwisata, termasuk wisata bahari berpeluang menimbulkan dampak negatif, antara lain kenaikan volume sampah, polusi, kerusakan terumbu karang, stres pada spesies, dan konflik kepemilikan lahan.

Adapun pariwisata bahari yang bertanggung jawab (Responsible Marine Tourism) merupakan konsep yang mendorong setiap wisatawan dan pelaku industri pariwisata untuk menimbang, mencermati, berkomitmen, serta mengambil langkah nyata mengurangi jejak-jejak negatif aktivitas pariwisata bahari yang dilakukan dengan tujuan mendukung gerakan konservasi di Indonesia.

“Hal yang mendasari praktik pariwisata bahari yang bertanggung jawab ini adalah dengan menempatkan prinsip keseimbangan dalam pengelolaan sumber daya alam, pengelolaan bisnis, dan kesetaraan manfaat bagi masyarakat lokal,” papar CEO WWF Indonesia Efransjah pada peluncuran Living Blue Planet Report dan penandatanganan Nota Kesepahaman Signing Blue di Jakarta, Rabu (16/9/2015).

Sebagai upaya mendukung kegiatan pariwisata bahari yang bertanggung jawab (Responsible Marine Tourism), maka WWF Indonesia melakukan inisiatif Signing Blue. Inisiatif Signing Blue ini merupakan upaya WWF Indonesia melestarikan potensi kelautan Indonesia yang telah rusak agar tidak bertambah parah sekaligus mengajak masyarakat untuk turut berpartisipasi dalam menjaga kelestarian bahari Indonesia.

Kegiatan ini melibatkan para pelaku kepariwisataan  mulai dari wisatawan dan penyedia layanan pariwisata untuk menerapkan pariwisata bahari yang mendukung gerakan konservasi di Indonesia. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

SightSeeing

Pelindo III Serius Majukan Pariwisata Indonesia

Logo PT Pelindo III (Ist) Manajemen PT Pelabuhan Indonesia III memunyai komitmen yang tinggi untuk ikut serta memajukan pariwisata nasional. Karenanya BUMN kepelabuhanan ini serius dalam mengembangkan pariwisata Indonesia dengan

Travel Operator

Garuda Layani Singapura-Medan Genjot Wisman

Pesawat Garuda Indonesia (Ist) Setelah sempat diberhentikan pada 2002, manajemen PT Garuda Indonesia memutuskan kembali membuka rute Singapura-Medan terhitung mulai esok (Selasa, 14/6/2016). Untuk awal, maskapai penerbangan pelat merah tersebut

SightSeeing

Motif Batik Lampung yang Menggoda Wisatawan

Motif Batik Lampung (Ist)  Lampung selama ini tak hanya dikenal sebagai destinasi wisata yang memikat wisatawan sebab Lampung juga memiliki pesona batik yang menggoda traveler. Kain khas tradisional asal Lampung,

Airlines

2019, Pemerintah Optimistis 20 Juta Wisatawan Mancanegara Tercapai

Indonesia berjaya dalam World Halal Travel Awards 2015 diharapkan bisa meningkatkan kunjungan wisatawan asing (Ist) Pemerintah mengaku tetap optimistis bisa merealisasikan target Presiden Jokowi mendatangkan 20 juta wisatawan mancanegara (wisman)

Tour Package

Turis Asing ke Indonesia tak Melihat Kalender Event

Asyiknya keliling Solo dengan Sepur Kluthuk Jaladara (Ist) Upaya pemerintah daerah (Pemda) untuk memperkenalkan dan menjual keunggulan destinasi wisata yang ada di daerah masing-masing memang pantas diberikan apresiasi. Kendati demikian,

Nature

Kapal Pesiar Singgah di Pelabuhan Tanjung Emas

Kapal pesiar MV Caledonian Sky (Ist) Kapal pesiar MV Caledonian Sky merupakan kapal kesepuluh yang singgah di Pelabuhan Tanjung Emas di tahun 2016. Kapal tersebut mengangkut 104 penumpang dan merapat