Menteri Pariwisata Kunjungi Tiga Restoran Wonderful Indonesia di Paris

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kiri) (Ist)

Dalam lawatannya ke Paris, Perancis Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya berkunjung ke tiga restoran mitra resmi Co-Branding Wonderful Indonesia.

Ketiganya adalah Restoran Djakarta-Bali, Restoran Borneo a Paris, dan 12 Rue de Vaugirard.

Menpar Arief Yahya seusai mencicipi beberapa menu di tiga restoran tersebut mengaku sangat puas. Lantaran 5 ikon kuliner Indonesia disajikan di restoran-restoran tersebut yakni soto, sate, nasi goreng, gado-gado, dan rendang. Dan rasanya menurut dia, sudah sangat Indonesia.

“Saya bangga! Ada orang Indonesia yang gigih, bermental kuat, berani menjadi entrepreneur di Kota Paris dengan membuka restoran masakan dan melestarikan kuliner Indonesia. Melampaui masa-masa sulit di tahun pertama, dan akhirnya berlaba di tahun kedua,” kata Menpar Arief Yahya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Selasa (12/3/2019).

Ia juga menjelaskan, diplomasi makanan, dengan sensasi rasa khas itu bisa menjadi daya penarik yang kuat dalam promosi pariwisata Indonesia.

“Portofolio bisnis pariwisata kita, 60 persen orang datang karena faktor budaya. Dari 60 persen itu, 45 persen uangnya digunakan untuk kuliner dan belanja. Karena itu mencicipi masakan Indonesia itu bisa menjadi teaser atau promosi pembuka sebelum mereka terbang ke Indonesia,” ungkapnya.

Kedua, menurut Menpar Arief Yahya, peran restoran yang dikelola oleh para diaspora itu juga penting. “Dari sisi customers-nya, 95% bahkan lebih, yang datang ke restoran Indonesia itu adalah orang Prancis. Hanya 2-5% saja yang orang Indonesia atau ASEAN. Ini pas dengan sasaran market wisman Eropa,” ungkap Menpar Arief Yahya.

Bukan hanya nilai transaksi dari saat mereka yang datang ke restoran, tetapi juga dari media value yang didapat dari interaksi di media sosial dan website onlinenya. Karena postingan yang dibuat oleh para tamu atau sering disebut “user generated contents” itu lebih dipercaya netizen daripada info resmi dari restorannya.

“Testimoni positif mereka akan sangat kuat menyebar, dan mempengaruhi netizen lain untuk datang dan mencicipi makanan,” ungkap dia.

Ketiga, Menpar Arief Yahya berharap dekorasi, interior dan eksteriornya sekaligus digunakan untuk memperkenalkan Wonderful Indonesia. Minimal semacam papan neon, yang bisa dibranding bersama. Lalu nuansa etnik Indonesia yang khas dan saat masuk sudah serasa berada dalam ambience Indonesia. Misalnya Bali, Jawa, Lombok, Labuan Bajo, Danau Toba, Borneo, dan sebagainya.

“Tinggal diperkuat branding Wonderful Indonesia yang juga sudah mendunia dan semakin kuat. Brand itu memiliki value, dan ketika brand itu dikoneksi, maka akan mengangkat keduanya. Pemerintah akan membantu agar restoran masakan Indonesia di Paris ini untuk semakin maju,” ujar Menpar Arief Yahya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Destinations

Svarna Archipelago

Lindy Ann (tengah) dalam JFW 2015 (Ist) Pencinta fesyen di Indonesia berkumpul lagi di Yogyakarta. Pagelaran Jogja Fashion Week (JFW) 2015 yang merupakan acara tahunan menjadi sarana berkumpulnya pencinta fesyen di Tanah

Travel Operator

Indahnya Morotai Menggoda Wisatawan

Morotai yang indah (Ist) Morotai, pulau di ujung Pasifik di Maluku Utara sudah ditetapkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata. Bahkan sejak masa pemerintahan Presiden SBY, namun tidak banyak bergerak

Travel Operator

Wisman Tertarik ke Banyumas

Ilustrasi wisman ke Indonesia (Ist) Wisatawan mancanegara (wisman) asal kawasan Asia diketahui menyukai Banyumas di Jawa Tengah.  Kabid Dinas Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Dinporabudpar) Kabupaten Banyumas Saptono mengatakan, wisatawan mancanegara

Destinations

Murni Wisata Indonesia Raih Apresiasi di MATTA Fair 2017

Penghargaan untuk Murni Wisata (Ist) Pariwisata Indonesia kini semakin dikenal di dunia. Prestasi membanggakan terus ditorehkan sektor pariwisata negeri ini, termasuk menerima penghargaan di negeri jiran, Malaysia. Murni Wisata, travel

Heritage

Kenova Dukung Kereta Wisata Promosikan Pariwisata Cirebon

Kenova Arundhati penyuka Batik khas Nusantara (Ist) Kenova Arundhati, seorang penyuka budaya Indonesia, utamanya Batik khas Nusantara mendukung upaya manajemen PT Kereta Api Pariwisata untuk membuka layanan wisata untuk wisatawan

Heritage

Kemenpar Garap Wisman di Tiongkok

Menteri Pariwisata Arief Yahya Sukses Imlek 2016 yang ke-2567 di Pulau Dewata, Bali yang banyak dikunjungi wisatawan mancanegara (wisman) asal Tiongkok bukan datang secara tiba-tiba tapi melalui proses marketing panjang