Menteri Pariwisata Promosikan Kota Semarang Sebagai Destinasi Wisata Berkelas Dunia

Menteri Pariwisata Arief Yahya dengan replika Presiden Jokowi (Ist)

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya semakin gencar mempromosikan Kota Semarang, Jawa Tengah dengan beragam daya tariknya sebagai destinasi wisata berkelas dunia.

Menurut Menpar Arief, Kota Semarang saat ini sudah memiliki banyak atraksi wisata menarik dan memiliki konsep wisata yang Instagramable.

Dalam kunjungan kerja di Kota Semarang pada Sabtu (22/6/2019), Menpar Arief Yahya berkeliling ke Kawasan Kota Lama didampingi oleh pejabat Eselon 1 dan Eselon 2 Kementerian Pariwisata, bersama Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah Sinoeng Noegroho Rachmadi, serta Kepala Disbudpar Kota Semarang Indriyasari.

Menpar Arief tiba di Kawasan Kota Lama Semarang sekitar pukul 09.00 WIB dan langsung menuju Spiegel Resto & Bar untuk melakukan diskusi ringan.

Menteri Pariwisata Arief Yahya di Lawang Sewu (Ist)

Kota Lama Semarang adalah kawasan di Semarang yang menjadi pusat perdagangan pada abad 19-20 silam. Kawasan Kota Lama Semarang disebut juga Outstadt yang memiliki luas sekitar 60 hektare.

“Kota Lama adalah kawasan yang sangat instagrammable. Paling diburu kaum milenial. Di sini banyak sekali bangunan bersejarah,” ujarnya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com pada akhir pekan lalu.

Lokasi lain yang dikunjungi Menpar Arief adalah Gedung Marba yang merupakan peninggalan kolonial Belanda. Gedung yang sudah berusia lebih dari 100 tahun ini sering dijadikan latar belakang untuk pengambilan gambar beberapa film dan iklan.

Menpar Arief sempat melakukan promosi lewat vlog di depan Gedung Marba yang mengajak wisatawan untuk datang ke Kota Semarang.

Selanjutnya, Menpar Arief Yahya juga mengunjungi Gedung Out The Trap, bangunan kuno yang secara fisik berciri khas kan berupa tangga putar dari besi.

Kemudian, dia menuju Taman Srigunting yang menjadi landmark Kota Semarang. Lokasi lain yang disinggahi Menpar Arief Yahya adalah Gereja Blenduk. Gedung ini dibangun masyarakat Belanda pada tahun 1753. Nama blenduk merupakan julukan dari masyarakat sekitar yang artinya kubah.

Salah satu spot foto instagramable yang tidak dilewatkan oleh Menpar Arief adalah Pohon Akar, di mana akar pohon tersebut menempel pada bangunan tua. Terakhir, Menpar Arief Yahya melihat kerajinan di Galery UMKM.

Setelah puas berkeliling Kota Lama, Menpar Arief Yahya langsung menuju destinasi Lawang Sewu. Di Lawang Sewu Menpar Arief Yahya disambut oleh Kasi Industri Pariwisata Dinas Pariwisata Kota Semarang Haryadi, dan Direktur Utama PT KA Pariwisata Totok Suryono.

Lawang Sewu adalah gedung bersejarah yang dulunya merupakan kantor Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Dibangun pada 1904 dan selesai pada 1907 yang terletak di bundaran Tugu Muda. Setelah kemerdekaan, Lawang Sewu dipakai sebagai kantor Djawatan Kereta Api Repoeblik Indonesia (DKARI), atau sekarang dikenal dengan PT Kereta Api Indonesia (KAI).

Masyarakat setempat menyebutnya Lawang Sewu karena bangunan tersebut memiliki pintu yang sangat banyak atau ribuan, meskipun kenyataannya, jumlah pintunya tidak mencapai seribu.

Berkelas Dunia

Menyadari besarnya potensi pariwisata di kawasan Kota Lama, Wakil Walikota Semarang, Hevearita Gunaryanti, meminta dukungan Menpar Arief agar Kota Lama mendapatkan status “World Heritage City”.

Kawasan Kota Lama Semarang, kata Hevearita, saat ini sudah bersih dari bangunan liar dan tidak kumuh lagi. Dengan luas sekitar 60 hektare dan 117 bangunan cagar budaya, saat ini 80 persen bangunan di Kota Lama Semarang sudah direvitalisasi.

“Kami berharap Menpar Arief Yahya bisa membantu menggelar banyak atraksi di Kota Lama sebagai dukungan. Karena kami ingin destinasi Kota Lama menjadi berkelas dunia,” kata Hevearita.

Permintaan itu disambut sangat positif Menteri Pariwisata Arief Yahya. Menurut Menpar Arief, jika ingin menjadikan Kota Lama sebagai destinasi kelas dunia, maka harus menggunakan benchmark profesional yang sudah berkelas dunia. Yang tak kalah penting, lanjut Menpar Arief, perlu dibuat Integrated Tourism Masterplan.

“Buat tim, libatkan Kementerian Pariwisata, kami akan dukung untuk mendapatkan status UNESCO World Heritage,” katanya.

About author



You might also like

Slideshow

Kalyana Leather Handbags Konsisten Memadukan Batik Campur dengan Teknologi Laser

Kalyana Leather Handbags (Ist) Berita Foto: Kalyana Leather Handbags merupakan salah satu produk premium tas lokal berasal dari Jawa Timur. Berdiri sejak 2010 silam, Kalyana Leather handbags konsisten mengeluarkan jenis

Tour Package

BRI Juara 1 Mitra Co Branding Kemenpar

Berita Foto: Direktur Konsumer PT Bank BRI Handayani berpose bersama Menteri Pariwisata Arief Yahya dan mitra co branding Kementerian Pariwisata (Kemenpar) lainnya. Adapun PT Bank BRI menjadi juara 1 sebagai

Festival

Ini 7 Alasan Kenapa Harus Ikut PATA Travel Mart 2016 di ICE

7 Alasan Ikut PATA Travel Mat 2016 (Ist) PATA Travel Mart merupakan event tahunan dari Pacific Asia Travel Association (PATA) yang berupa acara business matching dimana para pengusaha pariwisata (seller)

Heritage

Festival Tanjung Lesung 2015

Festival Tanjung Lesung 2015 (Ist) Festival Tanjung Lesung 2015 yang digelar pada 30-31 Oktober 2015 menampilkan perlombaan baru di dunia. Adalah ‘Bagan Race’ atau balap perahu yang akan menyusuri pantai di

Investments

Menanti Rumah Kita

Nota Kesepahaman Rumah Kita (Ist) PT Pelabuhan Indonesia III (Pelindo III) merespons cepat program Rumah Kita yang digagas oleh Kementerian Perhubungan. Bersama Bulog dan Pelni, Pelindo III merencanakan penyiapan pusat-pusat

Airlines

Pemerintah Kembangkan Desa Wisata

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kanan), bersama Menteri Perdesaan, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo serta Kepala BKPM Thomas Lembong dalam Forum Bisnis dan Investasi yang diselenggarakan oleh Kemendes PDTT