Merajut Kebhinekaan dengan Bebunyian Dawai Nusantara

WhatsApp Image 2017-09-26 at 18.01.39

Festival Dawai Nusantara ke-2 (Foto: Johanes Antock dari Museum Musik Indonesia)

Membaca Indonesia dalam konteks sekarang hendaknya dilihat dengan geliat kebudayaan diantaranya munculnya banyak ruang estetika yang saling bersinergi diantara dengan musik.

Musik dimana elemen dasarnya adalah bunyi, tentunya sangat efektif dan strategis dalam meresonansikan entitas keIndonesiaan. Adapun idiom-idiom dari musik yang berbasis budaya lokal diantaranya alat musik berupa Dawai, yakni instrumen musik yang berbasis senar, kawat dimainkan dipetik, gesek, serta dipukul.

Gathering penggiat Dawai dari beberapa daerah di Indonesia melalui Festival Dawai Nusantara yang ketiga ini diikuti Azis Franklin delegasi dari Malang, Etlabora Poni delegasi dari Subang Jawa Barat, Ali Gardy delegasi dari Situbondo, Nama penyaji grup Nusa Tuak dari NTT, Nama penyaji personal/Ganzer Lana Sasandois ,delegasi NTT/Yogyakarta, Nama penyaji grup Joko Porong delegasi Surabaya, Nama penyaji personal Gregorius Argo delegasi dari Kalbar, Nama penyaji Miho Bawakng, delegasi dari Yogyakarta, Nama penyaji grup TOPA delegasi Tenggarong Kaltim, Nama penyaji personal Syech Razie delegasi Jakarta, Nama penyaji Mustafa Daood n Friends delegasi Amerika Serikat, nama penyaji grup Unen-Unen rengel delegasi dari Tuban, Nama penyaji SAUNG SWARA, pak Meng project delegasi dari Salatiga , dan SriMara dari Surakarta.

Harapan pada agenda Festival Dawai Nusantara ke-3 ini, yaitu melalui bebunyian dawai bisa memberikan kontribusi untuk merajut simpul-simpul keberagaman bangsa ini menjadi sebuah entitas yang kaya akan potensi budaya dengan tetap berpegang pada citra dan rasa bangsa ini sebagai bangsa yang bermartabat melalui ranah kebudayaan di mata dunia.

Mengenai waktu, berbeda dengan tahun sebelumnya, yaitu hanya digelar satu hari saja karena di tahun ketiga ini tim Dawai Nusantara ingin fokus menyajikan ragam bunyi dawai dengan porsi yang cukup. “Tempat kami memilih di gedung Kesenian Gajayana Malang, dimana gedung tersebut mempunyai banyak rekam jejak aktivitas kesenian di kota Malang, serta kami juga ingin mendukung ruang data musik ,dimana di gedung tersebut juga terdapat Museum Musik Indonesia sebagai ruang pusat data rekam jejak hasil karya musik-musik anak bangsa. Melalui momentum ini diharapkan ini menjadi kesadaran bersama bahwa musik dalam hal ini tidak hanya selesai dalam ranah pertunjukan serta hasil bunyinya saja tapi musik sebagai media penyeimbang menuju bangsa yang bermartabat,” papar Redy Eko Prastyo, Penggagas Festival Dawai Nusantara dalam siaran pers yang diterima patainanews.com pada akhir pekan lalu.

Ia mengatakan, Festival Dawai Nusantara ketiga akan digelar pada Jumat, 20 Oktober 2017. di Gedung Kesenian Gajayana Malang, Jawa Timur. (Gabriel Bobby)

 



About author



You might also like

Slideshow

Wisatawan Australia Suka Lampung

Launching Lampung Krakatau Festival 2017 (Ist) Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyampaikan apresiasi terhadap peningkatan kunjungan wisatawan  yang meningkat ke Lampung. Menurut Menteri Pariwisata Arief Yahya, jumlah wisatawan yang berkunjung

Culture

Presiden Jokowi Minta Promosi Wisata Sumba Dikelola Modern

Presiden Jokowi di Sumba Barat Daya, NTT (Ist) Presiden Jokowi menikmati langsung keunikan budaya di Sumba Barat Daya saat menghadiri Parade Kuda Sandelwood dan Festival Tenun Ikat Sumba 2017 di

Nature

Race on The Paradise

  Race on The Paradise Be there on 3-4 October 2015 At Tanjung Lesung Bike Park – Banten        

Travel Operator

Jepang sedang ‘Hijrah’ Menjadi Negara Pariwisata, Pembelajaran bagi Sulawesi Utara dan Indonesia

Monumen Yesus Memberkati di Manado (Ist) Jepang yang selama ini dikenal sebagai negara dengan industri otomotif dan electronik termaju di dunia diketahui sedang beralih menjadi ‘a truly tourism-oriented nation. Setelah

Nature

World On Sale

Launching & Event Presentation Astindo Jakarta Travel Fair 2016 (Ist) Seiring dengan membaiknya perekonomian Indonesia pada semester kedua tahun ini serta sebagai sarana mempersiapkan musim liburan akhir tahun maupun tahun

Culture

Menanti Emirates Terbang ke Lombok

Wisatawan mancanegara di Pantai Kuta, Lombok  Kalau tidak punya background pebisnis, tidak mudah bernegosiasi dengan petinggi Emirates Airlines! Apalagi ‘mendikte’ maskapai penerbangan milik Uni Emirat Arab yang bermarkas di Dubai