Mitigasi Pariwisata Tunggu Tanggap Darurat Selesai

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman (Menkomar) Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Pariwisata Arief Yahya (Ist)

Pemerintah terus mengupayakan penangan terbaik bagi korban gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah yang terjadi pada Jumat (28/9/2018) lalu. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman (Menkomar) Luhut Binsar Pandjaitan memastikan mulai Selasa (2/10/2018) alat berat dan personel TNI sudah mulai masuk ke Palu untuk membantu pengamanan dan evakuasi korban.

“Alat berat perhari ini sudah masuk. Dan juga didukung oleh 1.300 Kostrad personel untuk membantu pengamanan di Palu. Lalu listrik juga sebagian sudah hidup, komunikasi juga sudah mulai membaik. Presiden Jokowi juga sudah memerintahkan, cukup banyak yang ditawarkan dan dalam waktu dua hari kedepannya,” ujar Menkomar Luhut Binsar Pandjaitan di Jakarta.

Dari sektor pariwisata, Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya telah menyiapkan langkah-langkah untuk penanganan sektor pariwisata di Palu, Sulawesi Tengah dan sekitarnya. Namun saat ini Kemenpar masih menunggu proses evakuasi dan tanggap darurat yang dilakukan pemerintah.

“Untuk pariwisata memang belum kita mulai, saat ini masih dalam masa tanggap darurat di Palu dan sampai saat ini masih mengutamakan proses evakuasi,” ujar Menpar Arief Yahya, Senin (1/10/2018). Saat ini Kemenpar melalui Tourism Crisis Center (TCC) terus melakukan monitoring dan mengumpulkan data.

Tidak hanya terhadap tiga faktor utama pariwisata, yakni amenitas, atraksi dan aksesibilitas, tapi juga wisatawan. Menpar Arief Yahya mengatakan, telah mengirim tim untuk melakukan pendataan dan mengkonfirmasi terkait keberadaan wisatawan yang ada di Palu.

“Sampai saat ini (fokus penanganan) masih untuk evakuasi, kalau semua sudah stabil baru akan kembali ke pariwisata. Kita akan lakukan seperti yang kita lakukan di (penanganan pasca gempa) Bali dan Lombok,” ujar Menpar Arief Yahya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Selasa (2/10/2018) .

Saat proses pemulihan pariwisata sudah bisa dimulai, maka Kemenpar akan fokus pada penanganan sumber daya manusia setelah itu penataan destinasi yang terdampak serta pemasaran atau promosi. Termasuk menyiapkan dana pemulihan seperti yang disiapkan di Bali dan Lombok.

“Sekarang evakuasi dulu nomor satu,” kata Menpar Arief Yahya. Menurut Menpar Arief, bencana gempa tentunya akan berdampak pada tingkat kunjungan wisatawan. Tidak hanya ke kunjungan daerah lokasi bencana, tapi Indonesia secara keseluruhan.

Seperti saat erupsi Gunung Agung di Bali, dimana dampak langsung ke Bali mencapai 500 ribu wisatawan namun secara nasional juga mencapai 500 ribu wisatawan. Begitu juga saat gempa Lombok, dampak yang langsung kunjungan wisatawan ke Lombok mencapai 10 ribu namun secara nasional mencapai 100 ribu wisatawan yang membatalkan perjalanannya ke Indonesia.

“Itu bisa dimengerti karena wisatawan tidak tahu dimana lokasi Bali atau Lombok. Tapi yang mereka tahu adalah Indonesia,” kata Menpar Arief Yahya. Terkait dengan Travel Advisory yang dikeluarkan sejumlah negara, Menpar Arief Yahya mengatakan bahwa itu adalah hal yang wajar bila banyak negara mengeluarkan peringatan jika terjadi satu bencana di satu negara.

“Kita menghargai negara-negara yang keluarkan travel advisory dan kita memang berkewajian untuk tidak mempromosikan destinasi yang terkena bencana. Sama sekali kita drop semua terkait promosi,” jelas Menpar Arief Yahya.

Menpar Arief Yahya memastikan bahwa selain Palu dan Donggala yang menjadi lokasi bencana saat ini, destinasi lain di Indonesia aman untuk dikunjungi. “Pulau Jawa secara umum, Bali aman dan silakan ke Indonesia. Wisatawan mancanegara yang datang ke Indonesia dan Indonesia rata-rata 1,5 juta tiap bulannya,” kata Menpar Arief Yahya.

Sementara Ketua Tourism Crisis Center (TCC) Kemenpar Guntur Sakti mengatakan, dalam fase tanggap darurat ini Kemenpar memberikan layanan informasi yang dibutuhkan ke semua pihak, baik terhadap media massa maupun terhadap sejumlah negara melalui perwakilan VITO di luar negeri yang membutuhkan holding statement dan official statement.

“Semua layanan informasi diberikan ke semua pihak sejak tanggal 28 September malam,” kata Guntur Sakti yang juga Kepala Biro Komunikasi Publik Kemenpar. Informasi yang disampaikan, jelas Guntur, adalah berdasarkan pusat informasi yang ditunjuk pemerintah.

Dalam hal ini BNPB terkait korban dan juga BMKG. “Saat ini dari Kemenpar telah menugaskan dari zonasi terdekat dengan Palu, yaitu Poltekpar Makassar. Mereka melakukan observasi, kedua memastikan apakah korban yang berada di semua amenitas terutama hotel-hotel untuk kita minta data,” kata Guntur. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Destinations

Menteri Pariwisata Pompa Semangat Wisudawan STP Bandung

Menteri Pariwisata Arief Yahya (Ist) Tiga puluh dua menit speech Menteri Pariwisata Arief Yahya di Hall Malabar Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Bandung, 21 April 2016 dalam wisuda 674 lulusan sekolah pariwisata

Tourism

Nancy Margried Wakil RI dalam Asia 21 Young Leaders Class 2015

CEO Batik Fractal Nancy Margried menjadi wakil Indonesia dalam Asia 21 Young Leaders Class 2015 (Ist) Sosok satu ini mampu mendulang prestasi yang membanggakan Indonesia dalam pentas dunia. Ikut melestarikan

Destinations

Kampung Lawas Maspati Dipuji BUMN

Rapat kerja Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) Kementerian BUMN (Ist) Kesuksesan Kampung Lawas Maspati Surabaya menjadi kampung binaan PT Pelindo III diapresiasi banyak pihak dalam rapat kerja Program Kemitraan

Heritage

Bersama Ridwan Kamil, Batik Fractal Dukung Perjuangan Angklung ke Eropa

Presiden Jokowi ketika mengunjungi booth Batik Fractal di Bandung (Ist) Sebuah film drama layar lebar tentang perjalanan grup angklung sekolah yang melakukan misi kebudayaan ke Eropa. Misi tersebut berubah menjadi mission

Slideshow

PT Pelindo III Mudahkan Layanan Customer

Direktur Keuangan PT Pelindo IIIU Saefudin Noer (Ist) PT Pelindo III terus berinovasi untuk memberikan layanan yang memudahkan bagi pengguna jasa pelabuhannya. Kemudahan layanan tersebut dilakukan dengan mengimplementasikan sistem layanan

Travel Operator

GIPI Dukung Pemerintah Majukan Pariwisata Indonesia

Menteri Pariwisata Arief Yahya menjadi keynote speaker dalam Rakernas & Munas I GIPI tahun 2016 di Bandung , Senin (25/7/2016) (Ist) Begitu terpilih sebagai Ketua Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI),