Palembang Manfaatkan BBTF 2017 Promosi Pariwisata Jelang ASIAN GAMES 2018

WhatsApp Image 2017-06-10 at 11.05.28

Welcome Dinner sekaligus Pembukaan BBTF 2017 di GWK, Bali (Ist)

Sumatera Selatan cukup cerdik dan jeli memanfaatkan peluang. Ajang Bali & Beyond Travel Fair (BBTF) di Nusa Dua pada 7 hingga 11 Juni 2017, dimanfaatkan untuk ‘jualan’ Asian Games 2018 dan MotoGP 2018 ke seluruh sellers dan buyers.

Pada Welcome Dinner & BBTF Opening Ceremony yang berlangsung di Garuda Wisnu Kencana Cultural Park, Kamis malam (8/6/2017), Gubenur Sumsel Alex Noerdin mendapat kesempatan khusus memaparkan potensi-potensi wisata di Sumatera Selatan, termasuk berbagai pembangunan proyek-proyek besar di Sumsel.

Acara ini juga dihadiri Wakil Gubernur Bali I Gusti Ngurah Kesuma dan sejumlah pejabat Bali lainnya. “Sumsel tidak hanya memiliki kekayaan sumber alam, namun juga berbagai potensi wisata juga sudah ada sejak dulu. Bahkan, sejumlah wisatawan juga bisa menikmati berbagai macam wisata kuliner yang sudah terkenal hingga mancanegara,” ujar Alex yang hadir didampingi juga oleh sejumlah pejabat Sumsel, Asisten I H Akhmad Najib, dan Kadis Pariwisata Irene Camelyn Sinaga.

Diungkapkan Alex, saat ini Sumsel juga tengah gencar mempersiapkan Asian Games 20,  termasuk juga penyelenggaraan Moto GP 2018. Hal itu, dibuktikan dengan penampilan sejumlah video paparan pembangunan sejumlah proyek-proyek besar yang di Sumsel.

“Beberapa fasilitas yang ada di video tersebut, hampir keseluruhan sudah ada di Sumsel. Hanya saja kita perlu melakukan up grade dan penambahan fasilitas serta pembangunan sarana pendukung untuk pelaksanaan Asian Games 2018. Dengan demikian, tamu-tamu nanti akan semakin bersemangat untuk datang ke Palembang, Sumatera selatan,” tegas Alex dalam siaran pers yang diterima patainanews.com pada akhir pekan lalu.

Sebelumnya kegiatan BBTF 2017 ini diawali dengan BBTF Tourism Seminar yang berlangsung di Nusa Dua Hall 1 dengan menghadirkan sejumlah narasumber yakni, Deputi Pemasaran Mancanegara Kementerian Pariwisata I Gde Pitana, Representative of Swiss Contact Reudi Nutzi, Gubernur Sumsel yang diwakilkan Asisten Kesra Pemprov Sumsel Akhmad Najib, dan Director of heritage Hospitality and public Affairs at John Hardy.

Dalam seminar tersebut, beberapa peserta juga tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menyampaikan sejumlah pertanyaan mengenai potensi dan persiapan Sumsel dalam melaksanakan Asian Games 2018 mendatang. Hal ini, mengingat akan diamanfaatkan sejumlah pelaku agen trvel untuk membawa sebanyak-banyaknya pengunjung wisatawan ke Sumsel.

Menanggapi sejumlah pertanyaan tersebut, Asisten Kesra Pemprov Sumsel Akhmad Najib menjelaskan bahwa  dalam setiap pembangunan yang ada di Sumsel tentu sudah dalam tahap perencanaan. “Pertama tadi kita sampaikan di seminar yang pesertanya sangat banyak dari dalam maupun luar negeri. Kita sampaikan bahwa, Sumsel dengan objek tujuan wisata cukup banyak. Jadi bukan hanya berhubungan dengan wisata alam saja tapi juga ada wisata religi, wisata kuliner, sejarah. Nah, tadi sudah kita paparkan kepada peserta seminar. Kita mengenalkan destinasi-destinasi yang ada, selain memperkenalkan informnasi kepada mereka, pertama mereka bisa mengenal lebih dekat bahwa sumsel potensi destinasi pariwisatanya cuku besar, apalagi di 2018 kita akan melaksanakan Asian Games,” papar Najib saat ditemui usai pelaksanaan seminar.

Ditambahkannya, bahkan tadi ada pertanyaan juga setelah Asian Games apakah venue-venue itu tetap akan dimanfaatkan? Dirinya menjawab, venue di Sumsel sebelum maupun sesudah itu sudah ada perencanaan. Apalagi dengan strategi dari gubernur, yaitu pertama, melakukan kerjasama dengan federasi-federasi internasional, supaya dengan adanya even-even itu tidak terputus jadi venue-venue bisa dimanfaatkan dan bisa digunakan. 

“Para peserta seminar ini sangat senang dan mereka bersemangat apalagi mendengar informasi destinasi-destinasi wisata yang kita sampaikan ini. Sehingga pelaku-pelaku agen wisata bisa memanfaatkan untuk mendatangkan wisatawan berkunjung ke Sumsel ke tempat berbagai wisata. Apalagui nanti sudah ditetapkan sebagai wisata sport turism,” jelasnya.

Bali Beyond Travel Fair (BBTF) sudah ke-4 kalinya digelar dan kembali menghadirkan ratusan peserta dari berbagai negara, serta  menjadi ajang pertemuan pembeli (buyers) dan penjual (sellers) dari luar negeri dan sejumlah daerah di Indonesia. Selain itu, acara yang terdiri dari sesi B2B dan B2C ini akan memiliki program yang sangat banyak, bahkan disebut-sebut sebagai program B2B travel & tourism yang paling komprehensif di Asia Tenggara.

Selama kegiatan berlangsung, sub Panitia Asian Games Sumsel juga mendapat kesempatan melakukan kegiatan promosi dan sosialisasi kepada para peserta dan pengunjung yang hadir selama kegiatan tersebut. Hal itu terlihat dengan adanya booth pariwisata Sumsel bersama dengan panitia Asian Games dengan mengusung kosep perahu dengan layar bekembang bergambar logo Asian Games.

Selain itu juga terdapat sejumlah dekorasi yang menampilkan maskot asian Games Kaka, Atung dan Bin-bin. Sementara Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar, Esthy Reko Astuti mengatakan, sudah sangat tepat Sumsel sebagai panitia Asian Games 2018 memanfaatkan even seperti BBTF. Apalagi Menpar Arief Yahya sudah menetapkan Sumsel sebagai pilot project Destinasi Wisata Olahraga atau sport tourism.
“Alasannya simple, Palembang punya destinasi wisata dan budaya yang sangat baik. Karena itu, kami berharap dukungan seperti ini akan menyemangati panitia dan tentunya peserta yang memang berasal dari berbagai daerah di Indonesia dan buyers dari luar negeri. Kami tentu berharap, Palembang bisa mencuat di skala internasional,” ujar Esthy yang didampingi Kepala Bidang Promosi Wisata Pertemuan dan Konvensi Eddy Susilo. 

Event ini diyakini bakal berdampak bagi industri pariwisata dan mempromosikan Sumsel sebagai tuan rumah Asian Games 2018. Sumsel akan menjadi tuan rumah Asian Games 2018 bersama DKI Jakarta. “Tentu even BBTF ini akan ikut membantu sosialisasi penyelenggaraan Asian Games,” ujarnya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Travel Operator

Jual Tiket ke Negeri Orang Pakai Rupiah

Pengusaha travel agent yang tergabung dalam ASTINDO dan ASITA mendukung pemberlakuan Peraturan BI No 17/3/2015 mengenai kewajiban penggunaan Rupiah di wilayah NKRI, termasuk penggunaan mata uang negeri ini dalam transaksi

All About Indonesia

Polygon Peduli Lingkungan Indonesia

Polygon bersama komunitas Sea Soldier melakukan campaign ‘No Polution’  (Ist) Ekonomi global serta tuntutan pasar mendorong industri untuk melakukan pendekatan bisnis yang berbasis lingkungan. Interaksi antara bisnis dan lingkungan pada

Nature

Jababeka Dukung Pemerintah Promosikan Pariwisata Indonesia

SD Darmono (Ist) Manajemen PT Jababeka Tbk mendukung upaya pemerintah mengembangkan dan mempromosikan pariwisata Indonesia sehingga target Presiden Jokowi mendatangkan 20 juta wisatawan mancanegara ke negeri ini dan kualitas pariwisata

Festival

Kereta Api Pariwisata Gandeng PATA Indonesia Chapter Tingkatkan Kunjungan Wisman

President/CEO PATA Indonesia Chapter Poernomo Siswoprasetijo (kedua dari kiri) dan President Director PT Kereta Api Pariwita Totok Suryono (kedua dari kanan) (Ist) Pemerintah diketahui tengah berupaya merealisasikan target Presiden Jokowi

Slideshow

Motif Batik Lampung yang Menggoda Wisatawan

Motif Batik Lampung (Ist)  Lampung selama ini tak hanya dikenal sebagai destinasi wisata yang memikat wisatawan sebab Lampung juga memiliki pesona batik yang menggoda traveler. Kain khas tradisional asal Lampung,

Slideshow

Presiden Jokowi Apresiasi Lindswell Kwok

Aksi Lindswell Kwok (Ist) Lindswell Kwok menambah pundi-pundi medali emas kontingen Indonesia dalam ASIAN GAMES 2018. Perempuan berparas cantik ini memastikan medali emas dari cabang olahraga Wushu. Menariknya ketika perempuan