Palembang Manfaatkan BBTF 2017 Promosi Pariwisata Jelang ASIAN GAMES 2018

WhatsApp Image 2017-06-10 at 11.05.28

Welcome Dinner sekaligus Pembukaan BBTF 2017 di GWK, Bali (Ist)

Sumatera Selatan cukup cerdik dan jeli memanfaatkan peluang. Ajang Bali & Beyond Travel Fair (BBTF) di Nusa Dua pada 7 hingga 11 Juni 2017, dimanfaatkan untuk ‘jualan’ Asian Games 2018 dan MotoGP 2018 ke seluruh sellers dan buyers.

Pada Welcome Dinner & BBTF Opening Ceremony yang berlangsung di Garuda Wisnu Kencana Cultural Park, Kamis malam (8/6/2017), Gubenur Sumsel Alex Noerdin mendapat kesempatan khusus memaparkan potensi-potensi wisata di Sumatera Selatan, termasuk berbagai pembangunan proyek-proyek besar di Sumsel.

Acara ini juga dihadiri Wakil Gubernur Bali I Gusti Ngurah Kesuma dan sejumlah pejabat Bali lainnya. “Sumsel tidak hanya memiliki kekayaan sumber alam, namun juga berbagai potensi wisata juga sudah ada sejak dulu. Bahkan, sejumlah wisatawan juga bisa menikmati berbagai macam wisata kuliner yang sudah terkenal hingga mancanegara,” ujar Alex yang hadir didampingi juga oleh sejumlah pejabat Sumsel, Asisten I H Akhmad Najib, dan Kadis Pariwisata Irene Camelyn Sinaga.

Diungkapkan Alex, saat ini Sumsel juga tengah gencar mempersiapkan Asian Games 20,  termasuk juga penyelenggaraan Moto GP 2018. Hal itu, dibuktikan dengan penampilan sejumlah video paparan pembangunan sejumlah proyek-proyek besar yang di Sumsel.

“Beberapa fasilitas yang ada di video tersebut, hampir keseluruhan sudah ada di Sumsel. Hanya saja kita perlu melakukan up grade dan penambahan fasilitas serta pembangunan sarana pendukung untuk pelaksanaan Asian Games 2018. Dengan demikian, tamu-tamu nanti akan semakin bersemangat untuk datang ke Palembang, Sumatera selatan,” tegas Alex dalam siaran pers yang diterima patainanews.com pada akhir pekan lalu.

Sebelumnya kegiatan BBTF 2017 ini diawali dengan BBTF Tourism Seminar yang berlangsung di Nusa Dua Hall 1 dengan menghadirkan sejumlah narasumber yakni, Deputi Pemasaran Mancanegara Kementerian Pariwisata I Gde Pitana, Representative of Swiss Contact Reudi Nutzi, Gubernur Sumsel yang diwakilkan Asisten Kesra Pemprov Sumsel Akhmad Najib, dan Director of heritage Hospitality and public Affairs at John Hardy.

Dalam seminar tersebut, beberapa peserta juga tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menyampaikan sejumlah pertanyaan mengenai potensi dan persiapan Sumsel dalam melaksanakan Asian Games 2018 mendatang. Hal ini, mengingat akan diamanfaatkan sejumlah pelaku agen trvel untuk membawa sebanyak-banyaknya pengunjung wisatawan ke Sumsel.

Menanggapi sejumlah pertanyaan tersebut, Asisten Kesra Pemprov Sumsel Akhmad Najib menjelaskan bahwa  dalam setiap pembangunan yang ada di Sumsel tentu sudah dalam tahap perencanaan. “Pertama tadi kita sampaikan di seminar yang pesertanya sangat banyak dari dalam maupun luar negeri. Kita sampaikan bahwa, Sumsel dengan objek tujuan wisata cukup banyak. Jadi bukan hanya berhubungan dengan wisata alam saja tapi juga ada wisata religi, wisata kuliner, sejarah. Nah, tadi sudah kita paparkan kepada peserta seminar. Kita mengenalkan destinasi-destinasi yang ada, selain memperkenalkan informnasi kepada mereka, pertama mereka bisa mengenal lebih dekat bahwa sumsel potensi destinasi pariwisatanya cuku besar, apalagi di 2018 kita akan melaksanakan Asian Games,” papar Najib saat ditemui usai pelaksanaan seminar.

Ditambahkannya, bahkan tadi ada pertanyaan juga setelah Asian Games apakah venue-venue itu tetap akan dimanfaatkan? Dirinya menjawab, venue di Sumsel sebelum maupun sesudah itu sudah ada perencanaan. Apalagi dengan strategi dari gubernur, yaitu pertama, melakukan kerjasama dengan federasi-federasi internasional, supaya dengan adanya even-even itu tidak terputus jadi venue-venue bisa dimanfaatkan dan bisa digunakan. 

“Para peserta seminar ini sangat senang dan mereka bersemangat apalagi mendengar informasi destinasi-destinasi wisata yang kita sampaikan ini. Sehingga pelaku-pelaku agen wisata bisa memanfaatkan untuk mendatangkan wisatawan berkunjung ke Sumsel ke tempat berbagai wisata. Apalagui nanti sudah ditetapkan sebagai wisata sport turism,” jelasnya.

Bali Beyond Travel Fair (BBTF) sudah ke-4 kalinya digelar dan kembali menghadirkan ratusan peserta dari berbagai negara, serta  menjadi ajang pertemuan pembeli (buyers) dan penjual (sellers) dari luar negeri dan sejumlah daerah di Indonesia. Selain itu, acara yang terdiri dari sesi B2B dan B2C ini akan memiliki program yang sangat banyak, bahkan disebut-sebut sebagai program B2B travel & tourism yang paling komprehensif di Asia Tenggara.

Selama kegiatan berlangsung, sub Panitia Asian Games Sumsel juga mendapat kesempatan melakukan kegiatan promosi dan sosialisasi kepada para peserta dan pengunjung yang hadir selama kegiatan tersebut. Hal itu terlihat dengan adanya booth pariwisata Sumsel bersama dengan panitia Asian Games dengan mengusung kosep perahu dengan layar bekembang bergambar logo Asian Games.

Selain itu juga terdapat sejumlah dekorasi yang menampilkan maskot asian Games Kaka, Atung dan Bin-bin. Sementara Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar, Esthy Reko Astuti mengatakan, sudah sangat tepat Sumsel sebagai panitia Asian Games 2018 memanfaatkan even seperti BBTF. Apalagi Menpar Arief Yahya sudah menetapkan Sumsel sebagai pilot project Destinasi Wisata Olahraga atau sport tourism.
“Alasannya simple, Palembang punya destinasi wisata dan budaya yang sangat baik. Karena itu, kami berharap dukungan seperti ini akan menyemangati panitia dan tentunya peserta yang memang berasal dari berbagai daerah di Indonesia dan buyers dari luar negeri. Kami tentu berharap, Palembang bisa mencuat di skala internasional,” ujar Esthy yang didampingi Kepala Bidang Promosi Wisata Pertemuan dan Konvensi Eddy Susilo. 

Event ini diyakini bakal berdampak bagi industri pariwisata dan mempromosikan Sumsel sebagai tuan rumah Asian Games 2018. Sumsel akan menjadi tuan rumah Asian Games 2018 bersama DKI Jakarta. “Tentu even BBTF ini akan ikut membantu sosialisasi penyelenggaraan Asian Games,” ujarnya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Heritage

Astindo Fair 2016 Ramai Pengunjung

Suasana di Astindo Fair 2016 (Ist) Astindo Fair 2016 ramai dikunjungi pengunjung, termasuk wisatawan asing. Pameran wisata ini digelar mulai 25 Maret hingga 27 Maret 2016 di Jakarta Convention Center

Nature

BRI Gelar Fun Bike di Tanjung Lesung

Wisatawan di Tanjung Lesung juga bisa diving (Ist) Bank pelat merah, BRI akan mengadakan fun bike, Sabtu (7/5/2016) di Tanjung Lesung, Banten. Kegiatan dari bank pelat merah ini akan digelar

Festival

Segera ke Sangihe, Ada Gunung Berapi di Bawah Laut

Menteri Pariwisata Arief Yahya meluincurkan Festival Pesona Sangihe 2016 dan Calendar of Event 2017 di Balairung Soesilo Soedarman, Gd. Sapta Pesona, Jakarta. Selasa (19/7/2016) Kepulauan Sangihe di Sulawesi Utara (Sulut)

Slideshow

CRAFINA 2015 ‘From Natural Resources to Creative Products for Lifestyle’

Lindy Ann (tengah) ikut CRAFINA 2015 (Ist) CRAFINA 2015 kembali hadir di tengah lajunya pertumbuhan industri kreatif Indonesia sebagai ajang promosi dan pemasaran produk kreatif kerajinan hasil karya anak negeri.

Destinations

Sering Delay, Lion Air Siap Perbaiki Kualitas Layanan

Ilustrasi pesawat milik Lion Air (Ist) Jasa transportasi udara memang menjadi andalan wisatawan untuk menjangkau destinasi wisata yang menarik di indonesia. Namun, nama maskapai penerbangan nasional, Lion Air terus menjadi

Nature

Turis Asing dari Yogyakarta Bisa Berkunjung ke Borobudur

Wisatawan Mengunjungi Candi Borobudur (Ist) Kementerian Pariwisata memanfaatkan ikon terbesar di kawasan Joglosemar, Jogja (Yogyakarta), Solo dan Semarang, yakni Candi Borobudur lantaran tiga daerah itu dianggap mempunyai potensi besar untuk