Pegunungan Meratus Kalsel Diharapkan Jadi Geopark Internasional UNESCO

Menteri Pariwisata Arief Yahya berinteraksi dengan masyarakat Kalsel (Ist)

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyampaikan keinginannya agar Pegunungan Meratus di Kalimantan Selatan (Kalsel) menjadi bagian dari Geopark Internasional UNESCO.

Menpar Arief Yahya saat kunjungan kerja ke Banjarmasin, Kalimantan Selatan pada Senin (12/8/2019) mengatakan ,Pegunungan Meratus akan melengkapi Kalsel sehingga memiliki semakin banyak produk wisata yang bisa dipromosikan bahkan hingga ke ranah global.

“Kalsel punya banyak potensi wisata, seperti Sungai Barito, Bekantan, budaya dan kuliner yang bagus. Pilihlah satu yang diunggulkan. Sementara kami sepakat ingin mengunggulkan wisata Pegunungan Meratus,” ujar Menpar Arief dalam siaran pers yang diterima patainanews.com.

Sementara Gubernur Kalimantan Selatan H Sahbirin Noor menyatakan bahwa Pegunungan Meratus sudah sampai pada tahapan geopark nasional.

“Kami ingin meningkatkan status Pegunungan Meratus ke tahap internasional. Karenanya kami berharap mendapat dukungan dari Menpar,” papar Sahbirin Noor.

Menpar Arief menyatakan, langkah pemerintah Kalsel mendaftarkan Pengunungan Meratus sebagai UNESCO Global Geopark (UGG) tentu akan mendapat dukungan penuh dari Kemenpar.

“Saya merasa suatu objek wisata bisa mencapai kelas dunia jika kita memilih dengan tepat. Saya pernah tinggal di sini dan jatuh cinta dengan Pegunungan Meratus. Ketika melakukan perjalanan melalui jalur darat, saya sering berhenti di Meratus untuk menikmati suasana,” ungkap Menpar Arief.

Dalam memperkuat komitmen tersebut, Menpar Arief menyatakan akan mengadakan pertemuan untuk membahas mengenai pembangunan pariwisata Kalsel pada Selasa, 13 Agustus 2019.

“Agar Kalsel jadi destinasi wisata dunia, tahun depan kita meluncurkan Visit Kalsel 2020, dan Kemenpar akan membantu dalam hal pemasaran, pengembangan destinasi, dan penyiapan SDM,” ungkap Menpar Arief.

Sebelumnya, ketika mengunjungi pasar terapung tradisional Lok Baintan yang sudah ada sejak zaman Kesultanan Banjar, Menpar juga mengusulkan untuk diadakannya atraksi pada hari-hari libur untuk menarik minat wisatawan.

“Misalnya setiap hari libur seperti Sabtu dan Minggu bisa diadakan atraksi di pasar terapung yang terkenal ini,” usul Menpar Arief usai menyaksikan tampilan parade perahu para pedagang.

Selain mengunjungi pasar terapung, Menpar Arief juga melakukan aksi simbolis menaman pohon di Komplek Perkantoran Provinsi Kalimantan Selatan yang juga sekaligus berfungsi sebagai Miniatur Hutan Hujan Tropis (MH2T).

Aksi ini adalah bentuk dukungan Menpar Arief terhadap pelestarian lingkungan. Kunjungan Menpar dilanjutkan ke Pusat Informasi Pariwisata dan Penggosokan Intan Martapura (PIPPI) Kalimantan Selatan, Komplek Pertokoan Cahaya Bumi Selamat (CBS), dan Kawasan Ekowisata Tahura Sultan Adam. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Airlines

Pariwisata NTB Sambut Investasi Arab Saudi di Lombok

LA Hadi Faishal (Ist) Pelaku bisnis pariwisata di Nusa Tenggara Barat (NTB) menyambut baik Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud yang akan melakukan investasi di Lombok. Hal tersebut dikatakan

Destinations

Bandung Promosikan ASIAN GAMES 2018

ASIAN GAMES 2018 di Jakarta dan Palembang (Ist) Karnaval Kemerdekaan Pesona Parahyangan 2017 di Bandung, Jawa Barat ikut mempromosikan penyelenggaraan ASIAN GAMES 2018 di Jakarta dan Palembang, Sumatera Selatan. Ya,

Hotel

Danau Toba Miliki Toilet Berkelas Bintang Lima

Toilet Bersih Bintang Lima di sekitar kawasan wisata Danau Toba (Ist) Toilet di sekitar destinasi Danau Toba sudah mulai berubah wajah. Pengolahan waste–nya menggunakan biotank yang ramah lingkungan. Kompositnya ditata

Nature

HPN 2016, Ada Lomba Berhadiah Rp500 Juta

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kiri) bersama General Manager d’Praya Lombok Hotel LA Hadi Faishal (Ist) Kementerian Pariwisata menyediakan hadiah senilai Rp100 juta untuk penulis terbaik lomba karya tulis bertema bahari

SightSeeing

Melihat Destinasi Wisata Indonesia Melalui Wisata Kebun Kopi

Madame Coffee Diah Ayu Olif (tengah) dalam event Ngopi dan Diskusi bersama pakar dan pemerhati kopi Indonesia dengan tema ‘Perempuan, Kopi dan Cinta’ di Jakarta, Senin (19/12/2016) (Ist) Indonesia memang

World Heritage

Kotabaru Resmi Jadi Member PATA Indonesia

President/CEO PATA Indonesia Chapter Poernomo Siswoprasetijo di Wahana Hutan Meranti Kotabaru Pemerintah kabupaten (Pemkab) Kotabaru memutuskan bergabung menjadi member PATA Indonesia Chapter. Hal tersebut dilakukan karena Pemkab Kotabaru menilai PATA