Pemerintah Dukung Pengembangan KEK Tanjung Lesung

Pemerintah Dukung Pengembangan KEK Tanjung Lesung

Pengembangan kawasan Tanjung Lesung, Banten, menjadi destinasi wisata besar di negeri ini terus dilakukan. Pemerintah pun tak berdiam diri dengan memberikan dukungan penuh. Karenanya manajemen PT Jababeka Tbk memberikan apresiasi terhadap dukungan penuh yang diberikan pemerintah untuk Tanjung Lesung.

Presiden Direktur PT Jababeka Tbk SD Darmono menjelaskan bahwa keberadaan Tanjung Lesung bisa memberikan kontribusi positif untuk pertumbuhan ekonomi bagi masyarakat sekitar dan warga Banten lantaran Tanjung Lesung letaknya ada di Banten.

“Sejak Tanjung Lesung diresmikan menjadi kawasan ekonomi khusus (KEK) Pariwisata oleh Presiden Joko Widodo pada 23 Februari lalu, maka Tanjung Lesung juga bisa memberikan dampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi nasional,” tuturnya di Marina Batavia, Jakarta, Rabu (8/4/2015).

Darmono menuturkan, alam cantik di Tanjung Lesung tidak kalah dengan destinasi lainnya yang ada di Tanah Air, seperti Bali sehingga ia pun optimistis wisatawan, termasuk wisatawan mancanegara akan tertarik berkunjung ke Tanjung Lesung.

Senada dengannya, Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan bahwa KEK Tanjung Lesung bisa disebut sebagai sebuah destinasi wisata jika telah memiliki tiga kriteria. “Kawasan ini disebut destinasi wisata karena memiliki tiga hal, yaitu atractiveness, amenitas, serta akses,” ujar AY, sapaan akrab Menpar.

Dia menambahkan, atractiveness yang berhubungan dengan kekayaan alam dan budaya telah dimiliki oleh Tanjung Lesung dengan keindahan pantai serta kebudayaan daerah Banten yang kental.

Sedangkan dengan diresmikannya Marina Tanjung Lesung dapat digolongkan sebagai amenitas di kawasan tersebut. Sementara untuk akses ke Tanjung Lesung yang masih memakan waktu tiga hingga empat jam untuk jarak 180 KM dari Jakarta akan dipercepat melalui pembangunan tol dan pengaktifan kembali rel kereta api.

“Presiden telah menginstruksikan pembangunan tol Serang-Panimbang akan selesai dalam waktu tiga tahun. Selain juga kami meminta Kementerian Perhubungan mengaktifkan lagi rel kereta api,” ucapnya.

Dengan terpenuhinya kriteria tadi diharapkan kunjungan wisatawan yang datang ke Banten juga akan meningkat. “Tahun lalu di Banten wisatawannya hanya 200 ribu orang, itu masih terlalu kecil untuk potensi yang dimiliki Banten. Untuk itu kita targetkan wisatawan bisa mencapai satu juta orang dalam waktu 10 tahun mendatang. Paling tidak 500 ribu orang hingga 2019 nanti,” tutur Menpar. (Gabriel Bobby)



About author



You might also like

Culture

Bandara Sibisa akan Melengkapi Bandara Silangit

Menteri Pariwisata Arief Yahya (Ist) Semampang berada di kawasan Danau Toba dan Menteri Pariwisata Arief Yahya meninjau Bandara Sibisa, di Ajibata, Toba Samosir. Bandara kecil yang panjang landasannya baru 750

Travel Operator

Mau Tiga Postcard Keren Wonderful Indonesia? Jawab Tiga Pertanyaan patainanews.com

Logo Wonderful Indonesia (Ist) Sebentar lagi masuk libur Natal 25 Desember 2017 dan Tahun Baru 1 Januari 2017. Saatnya berlibur menikmati akhir tahun. Wisatawan bisa keliling Nusantara sebab negeri ini

Slideshow

Laksana Memperkenalkan Uji Guling Standard UN ECE-R66

Stefan Arman, Direktur Teknik Laksana Bus (Ist) Laksana Bus didirikan pada 1967 silam oleh Yusuf Arman dan mengawalinya dengan memproduksi bengkel mesin otomotif. Sejak berdiri, Laksana terus berevolusi dan berinovasi

All About Indonesia

Pelindo III Bantu Penumpang Batal Berangkat

Penumpang KM Selvi Pratiwi (Ist) Dibatalkannya keberangkatan penumpang KM Selvi Pratiwi menuju Masalembo, salah satu pulau di wilayah Madura mendorong PT Pelindo III turut membantu angkutan pelayaran kapal tersebut dengan

Slideshow

Sedulur Jokowi Ingatkan Amien Rais Berhenti Membuat Gaduh

Prof Dr Paiman Raharjo, Ketua Umum Sedulur Jokowi (Ist) Relawan Sedulur Jokowi mengingatkan Amien Rais agar berhenti membuat kegaduhan di negeri ini. Ketua Umum Sedulur Jokowi Prof Dr Paman Raharjo

Travel Operator

GMT 2016 Bersamaan Nyepi

Ilustrasi GMT 2016 di Indonesia (Ist) Menteri Pariwisata Arief Yahya memuji Bali sebagai salah satu provinsi yang kreatif dalam menyambut fenomena alam langka, gerhana matahari total (GMT) 2016. Padahal, Pulau