Pilih Cidomo Atau Sepeda Keliling Gili Trawangan?

turis dan warga di lombok

Wisatawan asing menyatu dengan masyarakat di Gili Trawangan, Lombok (Ist)

Menikmati pesona destinasi wisata Lombok, Nusa Tenggara Barat tak salah jika wisatawan menyempatkan berkunjung ke Gili Trawangan.

Ya, selama ini Gili Trawangan banyak wisatawan asing dari berbagai negara. Berdasarkan pengamatan patainanews.com, Kamis (25/8/2016), turis mancanegara banyak yang datang dari Australia, dan Eropa, seperti dari Amsterdam, Belanda.

Tak hanya itu, tampak juga wisatawan dari kawasan Timur Tengah dan wilayah Asia Timur. Menariknya di Gili Trawangan, wisatawan dari beragam negara itu memunyai pilihan untuk keliling Gili Trawangan, yakni menggunakan sepeda atau cidomo.

Terlihat juga ada yang asyik jalan kaki. Adapun cidomo sejenis andong yang merupakan sarana transportasi untuk mengangkut orang.

Cidomo memang yang lazim digunakan di Gili Trawangan, umumnya dinaiki para wisatawan. Tak heran, kendaraan bermotor memang dilarang beroperasi di Gili Trawangan.

Cidomo merupakan sarana favorit yang digunakan wisatawan untuk berkeliling Gili Trawangan.

Selain cidomo, wisatawan maupun penduduk setempat biasa menggunakan sepeda. (Gabriel Bobby) 

 

About author



You might also like

Culture

Melihat Orang Berjalan di Atas Air di Teluk Laikang Takalar

Eksotisme di Ujung Takalar. Teluk Laikang, Keindahan Laut dan Pasir Putih (Ist) Laut biru, pasir putih, cottage, dan debur ombak rupanya menjadi satu kesatuan harmoni alam di Teluk Laikang, Takalar.

Hotel

Syukuran Laut Kepulauan Seribu

Berita Foto: Pesta rakyat Kepulauan Seribu yang bersyukur nikmat Tuhan Yang Maha Esa dengan kuliner khas masyarakat Kepulauan Seribu dengan mengedepankan kearifan lokal masyarakat Kepulauan Seribu di Pulau Kelapa Dua,

Destinations

Menikmati Libur Sekolah Kala Ramadan

Ramadan tiba dan bukan berarti aktivitas wisata tidak bisa dilakukan. Bulan puasa tahun ini menjadi spesial lantaran bertepatan dengan libur panjang bagi keluarga sehinga liburan pun bisa menjadi menarik. Mengisi

All About Indonesia

Terapi Bambu di Bambu Spa Kelapa Gading

Berita Foto: Bambu Spa, perawatan tubuh tradisional yang dikelola secara modern kini hadir di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Bambu Spa ikut melestarikan budaya Indonesia sebab menggunakan produk berkualitas dari kekayaan

Airlines

Kota Tua Jakarta, Manhattan of Asia

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kemeja putih) dan President/CEO PATA Indonesia Chapter Poernomo Siswoprasetijo (jas biru) menjadi narasumber dalam diskusi Sosialisasi Kota Tua Jakarta Menuju UNESCO World Heritage 2017 di Gedung

Slideshow

Terminal Petikemas Surabaya Bantu Nelayan Pesisir

Bantuan reefer container (Ist) PT Terminal Petikemas Surabaya (TPS) berupaya membantu meningkatkan taraf hidup nelayan tradisional dan masyarakat pesisir di Pantai Prigi melalui program Corporate Social Responsibility (CSR) dengan menghibahkan dua unit reefer container dengan ukuran masing-masing 20 Feet untuk nelayan di Pantai prigi, desa Tasikmadu gedung single cold storage milik Pemkab Trenggalek  Jawa Timur. “Ini adalah salah satu upaya kami agar  hasil produksi nelayan di Pantai Prigi dapat tetap fresh dan memiliki harga jual yang kompetitif di pasaran, dimana ujungnya semoga dapat meningkatkan kesejahteraan di wilayah ini,” kata President Director TPS Dothy disela-sela serah terima hibah dua unit reefer container ke Pemkab Trenggalek. Apalagi, secara demografi ribuan warga Kecamatan Watulimo Kabupaten Trenggalek mayoritas bermata pencaharian sebagai nelayan tradisional dan selama ini pengawetan ikan yang digunakan masyarakat Pesisir Prigi adalah pendinginan dengan es dan pemindangan yang seringkali tidak mampu mengcover semua produksi perikanan karena jika musim baik dalam sehari para nelayan dapat menangkap ikan 100 hingga 200 ton ikan yang terdiri dari ikan layur, ikan tuna, dan ikan tongkol.  Dengan latar belakang itulah, TPS bersama Universitas Negeri Malang tertarik untuk membantu sesama, agar para nelayan dapat menyimpan ikan hasil tangkapan dan kapanpun nelayan mau menjual atau memprosesnya dulu tanpa harus khawatir ikannya menjadi tidak fresh dimana harga jualnya rendah. “Semoga dengan hadirnya dua unit reefer container dapat membantu para nelayan, dan kami berharap agar para nelayan dapat ikut menjaga, merawat, dan mempergunakan sebagaimana mestinya, juga memperhatikan cara penggunaan agar kontainernya awet dan bisa dipergunakan dalam jangka waktu yang lama. Kita sama-sama di matra laut harus berjaya di dunia maritim.” tutup Dothy dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Kamis (22/12/2016). Pada kesempatan itu turut hadir Bupati Kabupaten Trenggalek Emil Elestianto Dardak beserta jajaran SKPD di lingkungan Kabupaten trenggalek, Rektor Universitas Negeri Malang, Prof Dr Achmad Rofi’udin, Komisaris TPS, Eko Harijadi, dan para nelayan di pantai prigi. Bupati Trenggalek Emil dalam sambutannya menuturkan, “inilah salah satu wujud sinergi yang sangat baik dari dunia akademisi, usaha, dan pemerintah. Kalau bisa sinergi seperti ini, niscaya para nelayan nantinya bisa memiliki kehidupan yang lebih layak. Karena jika hasil melimpah, nelayan tidak perlu menjualnya dengan harga yang sangat murah pada saat itu. Tinggal disimpan dulu di cold storage sambil menunggu harga ikan stabil dan kualitas ikan juga tetap terjaga. Semoga tidak hanya sampai disini, kedepan kita bisa bersinergi lagi demi memajukan kehidupan masyarakat yang masih membutuhkan pada umumnya”.