‘Riau Truly Malay’

IMG-20160527-WA0029

Menteri Pariwisata Arief Yahya dan Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman (tengah) meluncurkan Calender of Event Riau 2016 (Ist)

Tanah tumpah darah Melayu, yang sudah digaungkan Riau dengan branding ‘The Homeland of Melayu’ menurut Menteri Pariwisata Arief Yahya sudah bagus.

Namun AY, sapaan akrab Menteri Pariwisata menyarankan agar lebih bagus lagi Riau menggunakan ‘Riau Truly Malay’. Karena menurut AY, Riau merupakan daerah asal bangsa Melayu.

“Kita sentil sedikit negara tetangga kita Malaysia itu. Jadi izinkan satu hari saja Riau The Homeland Of Melayu saya ganti jadi Riau Truly Malay,” ujarnya dalam paparan peluncuran Calender of Event Riau 2016 di Balairung Soesilo Soedaman, Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Jumat (27/4/2016).

Adapun Chairman PATA Indonesia Chapter SD Darmono terlihat hadir dalam peluncuran tersebut. AY mengemukakan, Riau sudah membuktikan bahwa bangsa Melayu besar dan berkembang di Bumi Lancang Kuning tersebut.

“Seperti tarian tadi, itu kalau gak salah sudah pernah juara internasional di China, itu khas dan kental dengan budaya Melayu. Dan tarian itu hanya ada di Riau,” jelasnya.

Ya, Riau memiliki potensi wisata yang tak kalah keren dengan destinasi di daerah lain. Untuk menarik lebih wisatawan berkunjung ke Riau, kalender wisata 2016 pun diluncurkan.

Selama ini Riau dikenal sebagai penghasil minyak bumi dan kelapa sawit. Namun, kini Riau yang terletak di Pulau Sumatera berupaya lebih menonjolkan pariwisata sebagai sektor andalan.

Banyak sekali destinasi wisata budaya hingga alam yang bisa menjadi pilihan seru buat liburan traveler. Sebut saja Candi Muara Takus atau ombak Bono di Sungai Kampar yang ajaib dan jadi favorit turis mancanegara.

Selain itu ada tiga sungai besar lainnya yaitu Sungai Siak, Sungai Rokan dan Sungai Kuantan yang menjadi lokasi acara Pacu Jalur.

Berbagai event seru yang tentunya bisa mendatangkan wisatawan domestik dan mancanegara akan diselenggarakan tahun ini seperti Festival Bono, Tour de Siak, Pacu Jalur, Bakar Tongkang, Gema Muharram serta Riau Marathon.

Dari aneka acara tersebut ada beberapa yang ikut didukung langsung oleh Kemenpar. “Paling tidak ada lima besar event yang didukung Kementerian Pariwisata. Yang pertama Bono Surfing, Tour de Siak, Pacu Jalur, Bakar Tongkang, dan Gema Muharram,” tutur Menteri Pariwisata Arief Yahya.

Sektor pariwisata akan semakin diunggulkan di Riau. Berbagai destinasi di sana akan terus dikembangkan seperti Sungai Kampar dengan ombak Bono hingga Candi Muara Takus.

Untuk itu, menurut Arief Yahya, Riau harus punya 3  A, yaitu atraksi kelas dunia, akses seperti tersedianya bandara internasional dan amenitas.

“Kalau mau membuat pengembangan destinasi itu pakai rumus 3 A, atraksi kelas dunia, airport harus internasional, yang ketiga amenitas, ada international hotel chain dan sebagainya. Amenitas mohon disiapkan tanah untuk kawasan ekonomi khusus seperti Nusa Dua di Bali. Itu harus ada seperti itu,” ujar Arief Yahya.

“Sudah ada tempat 600 hektar disiapkan untuk pengembangan kawasan wisata. Itu sudah lama disiapkan,” kata Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman.

Selain itu, Pemerintah Provinsi Riau juga harus memilih satu destinasi wisata yang jadi unggulan. Destinasi yang dipilih itu harus berkelas dunia agar lebih mudah menarik kunjungan wisatawan mancanegara.

“Kalau tidak fokus kita tidak dapat apa-apa. Setiap provinsi hanya boleh mengajukan satu destinasi unggulan. Destinasi unggulan Sumbar yang terpilih Mandeh. Sumut sudah punya Danau Toba. Riau ini apa yang akan dipilih, harus ditentukan,” ucap Arief.

Sedangkan untuk branding Riau dianggap sudah tepat. Dengan budaya Melayu yang diangkat, diharap bisa menarik turis dari negara tetangga seperti Malaysia untuk wisata ke Riau.

“Kalau branding ini sudah tepat. Riau The Homeland of Melayu,” katanya. (Gabriel Bobby)

 

About author



You might also like

Hotel

Ulos Diusulkan ke UNESCO sebagai World Intangible Cultural Heritage

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kiri) dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan (Ist) Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan akan mendukung Ulos, kain khas masyarakat Batak, Sumatera Utara (Sumut) untuk diusulkan

Destinations

Menikmati Libur Sekolah Kala Ramadan

Ramadan tiba dan bukan berarti aktivitas wisata tidak bisa dilakukan. Bulan puasa tahun ini menjadi spesial lantaran bertepatan dengan libur panjang bagi keluarga sehinga liburan pun bisa menjadi menarik. Mengisi

SightSeeing

Indonesia Borong 4 Penghargaan di Pameran Bahari Adex 2019

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Rizki Handayani (kedua dari kiri) (Ist) Indonesia berhasil memborong 4 penghargaan sekaligus, salah satunya adalah Adex Best Tourism Destination of The Year

Heritage

Kampung Wisata Maspati Dikunjungi Peserta Prepcom UN Habitat III

Suasana Kampung Wisata Maspati ketika dikunjungi peserta konferensi internasional Prepcom UN Habitat III (Ist) Puluhan peserta konferensi internasional Prepcom UN Habitat III mengikuti program kunjungan lapangan ke Kampung Lawas Maspati, di

Slideshow

Libur Lebaran, Pengunjung Naik 200%

Lebaran tahun ini boleh jadi spesial bagi sejumlah destinasi wisata yang ada di Solo dan sekitarnya lantaran jumlah pengunjung naik mencapai 200 persen. Demikian disampaikan Istar Yunianto, Staf Ahli Bupati

Culture

Banyuwangi Kota Festival Terbaik Nasional

Menteri Pariwisata Arief Yahya (Ist) Menteri Pariwisata Arief Yahya secara resmi meluncurkan Banyuwangi Indonesia Festival 2018 Top 77 Events di Balairung Soesilo Soedarman Kementerian Pariwisata di Jakarta.  Menpar Arief mengapresiasi