Sinergi Kemenpar, AP I, AP II, AirNav Indonesia Tingkatkan Kunjungan Wisatawan

foto bareng nih AY

Foto bersama (Ist)

Kementerian Pariwisata bersama PT Angkasa Pura I, PT Angkasa Pura II dan AirNav Indonesia menandatangani nota kesepahaman (MoU) untuk meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Indonesia serta mendorong pergerakan wisatawan Nusantara (wisnus) di Tanah Air yang tahun ini ditargetkan sebesar 12 juta wisman dan 260 juta wisnus akan meningkat menjadi 20 juta wisman dan 275 juta wisnus pada 2019 mendatang.

Penandatanganan nota kesepahaman tersebut dilakukan oleh Sekretaris Kementerian Pariwisata (Sekretaris Kemenpar) Ukus Kuswara dengan Direktur Utama PT Angkasa Pura I Danang S Baskoro dengan Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin serta Direktur Utama AirNav Indonesia Bambang Tjahyono yang disaksikan Menteri Pariwisata Arief Yahya di Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Kamis (3/11/2016).

Arief Yahya mengatakan, keberhasilan pariwisata Indonesia sangat ditentukan oleh ketersediaannya jumlah seat pesawat karena 75% kunjungan wisman ke Indonesia menggunakan transportasi udara.

“Kunjungan wisman sangat bergantung pada airlines. Melalui MoU ini sebagai upaya mendorong AP I, AP II, AirNav Indonesia serta arlines untuk meningkatkan kontribusinya dalam pencapaian target kunjungan 20 juta wisman serta pergerakan 275 juta wisnus di Tanah Air pada 2019 mendatang,” kata Arief Yahya dalam siaran pers yang diterima patainanews.com, Jumat (4/11/2016).

Arief Yahya mengatakan, tersedianya kapasitas seat penerbangan internasional sebanyak 19,5 juta seats oleh perusahaan maskapai penerbangan (airlines) Indonesia dan asing saat ini hanya cukup untuk memenuhi target kunjungan 12 juta wisman pada tahun ini saja.

“Sementara untuk mendatangkan 20 juta wisman tahun 2019 harus tersedia 30 juta seats pesawat, yang berarti diperlukan tambahan 10,5 juta seats dalam tiga tahun ke depan dimana untuk bisa memenuhi target kunjungan 15 juta wisman di tahun 2017 dibutuhkan minimal 4 juta tambahan seats baru,” kata Arief Yahya.

Arief Yahya menjelaskan lebih jauh, untuk memperoleh tambahan seats penerbangan internasional tersebut, perlu dilakukan upaya bersama dari 3A (Airlines, Airports and Air Navigation, Authorities) antara lain berupa kecukupan slot di bandara, kecukupan air service agreement (ketersediaan air traffic right), serta menambah direct flight berjadwal melalui pembukaan rute baru, extra flight, maupun flight baru dari pasar wisman potensial.

Menteri Pariwisata juga menegaskan bahwa untuk memenuhi kebutuhan tambahan seats dalam waktu dekat nanti 2017, yang bagaimana pun juga masih mengandalkan pada bandara Ngurah Rai Bali dan Soekarno-Hatta Cengkareng.

Untuk itu Arief Yahya meminta untuk mengoptimalkan kapasitas slot-time di bandara Ngurah Rai dan Soekarno-Hatta (non phisical effort).

Untuk jangka waktu 1-2 tahun ke depan perlu segera dilakukan upaya pembangunan perluasan bandara, seperti perluasan terminal, perluasan parking stand, serta pembangunan rapid exit taxiway di beberapa bandara.

Sementara untuk memenuhi kebutuhan tiga tahun ke depan dia meminta segera mulai dilakukan pembangunan bandara baru, seperti di Kulon Progo, Bali Utara, Jawa Barat maupun Banten.

Kesepakatan kerja sama dalam nota kesepaham tersebut antara lain meliputi pertukaran data, informasi, dan promosi bersama (joint promotion) untuk menunjang kegiatan promosi pariwisata Indonesia di pasar internasional dan domestik, membuat analisis dan kajian bersama mengenai konektivitas udara yang dibutuhkan wisman dan wisnus, melakukan upaya sinkronisasi rencana pengembangan kapasitas bandara dengan rencana pengembangan destinasi pariwisata dalam rangka mencapai target pariwisata nasional, serta penyediaan sarana tourism information center di bandar udara internasional maupun domestik. (Gabriel Bobby)

 

About author



You might also like

Heritage

Geliat Joglosemar Jadi Daya Tarik Hotel

Menikmati Kalibiru, Yogyakarta (Ist) Jaringan hotel internasional di Indonesia terus bertumbuh, ibarat cendawan di musim hujan.     Salah satunya Premier Inn, operator asal Inggris, melebarkan sayapnya ke Yogyakarta.  

Cuisine

Turis Jepang Suka Lombok

Pantai Kuta Lombok (Ist) Wisatawan asal Jepang mengaku suka jalan-jalan ke Indonesia. Turis asal Negeri Matahari Terbit itu mengaku ketika berkunjung ke negeri ini menyukai perjalanan ke Lombok, Nua Tenggara

Slideshow

Kedubes Asing Pameran Seni dan Budaya Menarik Minat Kunjungan Wisatawan

Hasil karya kaligrafi Mongolia yang penuh seni memikat pengunjung Memperingati 60 tahun kerja sama hubungan bilateral pemerintah Mongolia dengan Indonesia, Kedutaan Besar Mongolia menggelar acara pameran seni kaligrafi. Gubernur DKI

Destinations

Danau Toba Siap Sambut Wisatawan

Sales Mission Danau Toba di Semarang (Ist) Sebagai tindak lanjut penyelenggaraan Sales Mission Danau Toba yang telah digelar di tiga kota, yaitu Yogyakarta, Surabaya dan Semarang, Danau Toba pun bersiap

Slideshow

Museum Lesung di Festival Pesona Bahari

Festival Pesona Bahari Tanjung Lesung (Ist) Kawasan Ekonomi Khusus Tanjung Lesung, Banten bakal menggelar Pesona Bahari Tanjung Lesung pada 18 hingga 20 November 2016. Pastikan traveler berkunjung ke ujung barat

Destinations

Lombok Menang di World Halal Travel Awards 2015, Warna Baru dalam Pariwisata RI

LA Hadi Faishal (Ist) Industri pariwisata di Lombok, Nusa Tenggara Barat tengah berbunga lantaran ikut memberikan kontribusi besar bagi Indonesia dalam pentas dunia, yakni mengharumkan negeri ini dengan meraih dua