Standarisasi Global Destinasi Pariwisata Halal Indonesia 2019

Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar Ni Wayan Giri Adnyani (tengah) (Ist)

Indonesia Muslim Travel Index (IMTI) 2019 resmi diluncurkan di Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Senin (8/4/2019). Adapun IMTI 2019 menjadi acuan dalam standarisasi global destinasi pariwisata halal Indonesia 2019 dengan mengacu pada GMTI ( Global Muslim Travel Index).

Indonesia tahun ini menargetkan beada di posisi pertama sebagai destinasi pariwisata halal terbaik dunia versi GMTI  atau berada di posisi teratas (top ranking) dari posisi saat ini berada di ranking ke-2 bersama Uni Emirat Arab.  

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menegaskan, Indonesia sebagai salah satu negera yang diperhitungkan dalam industri pariwisata  halal (halal tourism) dunia. Oleh karena itu, sebagai pemain global  atau global player  Indonesia harus menggunakan standar global (global standard) yakni IMTI 2019 yang mengadopsi standar GMTI.

“Menpar Arief menargetkan tahun ini pariwisata halal Indonesia mencapai 5 juta wisatawan mancanegara (wisman) muslim atau tumbuh dari posisi tahun lalu sebanyak 2,6 juta wisman muslim, dengan data realisasi hingga November 2018 mencapai 2,4 juta wisman muslim,” kata Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar Ni Wayan Giri Adnyani dalam jumpa pers seusai peluncuran IMTI 2019.

Ni Wayan Giri Adnyani didampingi Direktur Mastercard Indonesia Tommy Singgih, serta CEO of CrescentRating dan Halal Trip  Fazal Bahardeen pada  kesempatan itu menjelaskan, target pertumbuhan pariwisata halal Indonesia sebesar 42% tersebut sejalan dengan tumbuhnya halal tourism dunia yang signifikan.

Diproyeksikan  besarnya  pengeluaran wisatawan halal tourism  mencapai US$ 274 miliar pada 2023 mendatang atau tumbuh di atas 7,6%, sementara pada 2017 silam jumlah pengeluaran wisatawan muslim dunia mencapai US$ 177 miliar. IMTI 2019 yang mengacu pada standar global GMTI, kata Ni Wayan Giri,  mengadopsi 4 kriteria GMTI yang meliputi Access, Communication, Environment, dan Services (ACES) yang masing-masing kreteria terdiri dari tiga komponen. Untuk  Access terdiri atas; visa requirements, air connetivity, transport infrastructure.

Komponen Communication  terdiri atas; outreach, ease of communication, dan digital presence. Komponen Environment  terdiri atas; safety and culture, visitor arrivals, dan enabling climate, sedangkan komponen  Services terdiri atas; core needs (halal food and prayers); core services (hotels, airports),  dan unique experiences.

Sementara Division President Indonesia, Malaysia, and Brunei Mastercard Safdar Khan menjelaskan, sejak 2015 Mastercard dan CrescentRating telah berkolaborasi untuk membantu pemerintah di negara-negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia,  agar dapat bekerja sama dengan para pelaku bisnis di industri pariwisata dalam memenuhi kebutuhan wisatawan muslim serta memberdayakan semua pemangku kepentingan dengan penyediaan berbagai informasi yang diperlukan guna meningkatkan layanan dan pengalaman perjalanan bagi wisatawan muslim.

“Peningkatan yang sangat signifikan di sektor pariwisata di berbagai provinsi di Indonesia merupakan hasil dari proses perencanaan, investasi berkelanjutan, dan pengembangan infrastruktur selama bertahun-tahun oleh Kementerian Pariwisata. Mastercard berkomitmen untuk mendukung pemerintah Indonesia dalam mencapai targetnya menjadi salah satu pemimpin di bidang wisata halal melalui penyediaan wawasan yang mendalam mengenai segmen wisata ini serta komitmen kerja sama yang kuat,” kata Safdar Khan dalam siaran pers yang diterima patainanews.com.

Sementara itu  CEO CrescentRating dan HalalTrip, Fazal Bahardeen mengatakan, pariwisata halal menyediakan kesempatan yang besar bagi Indonesia untuk memperluas perkembangan ekonominya. “Indonesia memiliki beberapa keunggulan komparatif seperti negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, memiliki banyak pantai yang indah, infrastruktur dasar, serta warisan budaya yang beragam. Hal tersebut membuat Indonesia berapa pada posisi yang  tepat untuk menjadi salah satu destinasi wisata halal global terbaik. IMTI akan membantu para pemangku kepentingan di sektor pariwisata untuk memainkan peran penting dalam mempercepat pertumbuhan pariwisata halal di Indonesia,” Fazal Bahardeen.

Tahun  ini merupakan tahun kedua penerapan standar global GMTI dalam menilai kinerja destinasi pariwisata halal unggulan di Indonesia. Sebanyak 10 destinasi pariwisata halal unggulan  Indonesia dinilai dengan menggunakan standar ini, yaitu: Lombok, Aceh, Jakarta, Sumatera Barat, Yogyakarta, Jawa Barat, Kepulauan Riau, Malang Raya, Jawa Tengah, serta Makassar dan sekitarnya. Pada tahun mendatang Kemenpar  terus mendorong berkembangnya destinasi pariwisata halal lainnya sehingga  semakin banyak pilihan destinasi dan  memperkuat posisi daya saing pariwisata halal Indonesia di tingkat global. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Festival

Selat Lembeh, Ikon Baru Wisata Bahari Sulawesi Utara

Menteri Pariwisata Arief Yahya (ketiga dari kiri) didampingi Rusdi Kirana (batik coklat) hadir pada launching Festival Pesona Selat Lembeh 2016 di Balairung Soesilo Soedarman Kementerian Pariwisata, Jakarta (Ist) Menteri Pariwisata

Festival

Kesempatan untuk WPC Tampil di Pentas Dunia

Halal Bihalal WPC Back For Good (Ist) Womanpreneuer Community (WPC), komunitas pengusaha perempuan bernasis usaha kecfil dan menengah (UKM) semakin memperlihatkan eksistensinya sekaligus membawa nama Indonesia di kancah internasional. Ya,

World Heritage

Pesona Wisata Bahari di Lembata Dituangkan dalam Buku

Peluncuran buku Lembata Underwater (Ist) Potensi wisata bahari di Lembata semakin diperkenalkan pemerintah provinsi (Pemprov) Nusa Tenggara Timur (NTT) kepada publik dengan dilakukan peluncuran buku Lembata Underwater di Jakarta pada

Nature

Pariwisata Indonesia Melambung Singkirkan Malaysia

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kiri) (Ist) Tidak sia-sia Menteri Pariwisata Arief Yahya bekerja keras sepenuh hati mengurus pariwisata Indonesia. Mengawali tahun 2018 di pentas ASEANTA 2018 di Chiang Mai, Thailand,

Airlines

DPR Dukung Digital Tourism

Menteri Pariwisata Arief Yahya membuka Gebyar Pesona Budaya Garut 2018 didampingi Pjs Bupati Garut Koesmayadi Tatang Padmadinata dan Wakil Ketua Komisi X DPR Ferdiansyah di Garut, Kamis (22/2/2018) (Ist) Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)

Travel Operator

Mudik dengan Kereta Api Luxury Nyaman

Nyaman di Kereta Wisata Priority (Ist) Siapa yang tidak tahu dengan sarana transportasi Kereta Api, salah satu akomoda andalan ketika mudik Lebaran. Untuk mudik Lebaran 2017 ini, banyak yang mengeluhkan tidak