Standarisasi Global Destinasi Pariwisata Halal Indonesia 2019

Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar Ni Wayan Giri Adnyani (tengah) (Ist)

Indonesia Muslim Travel Index (IMTI) 2019 resmi diluncurkan di Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Senin (8/4/2019). Adapun IMTI 2019 menjadi acuan dalam standarisasi global destinasi pariwisata halal Indonesia 2019 dengan mengacu pada GMTI ( Global Muslim Travel Index).

Indonesia tahun ini menargetkan beada di posisi pertama sebagai destinasi pariwisata halal terbaik dunia versi GMTI  atau berada di posisi teratas (top ranking) dari posisi saat ini berada di ranking ke-2 bersama Uni Emirat Arab.  

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menegaskan, Indonesia sebagai salah satu negera yang diperhitungkan dalam industri pariwisata  halal (halal tourism) dunia. Oleh karena itu, sebagai pemain global  atau global player  Indonesia harus menggunakan standar global (global standard) yakni IMTI 2019 yang mengadopsi standar GMTI.

“Menpar Arief menargetkan tahun ini pariwisata halal Indonesia mencapai 5 juta wisatawan mancanegara (wisman) muslim atau tumbuh dari posisi tahun lalu sebanyak 2,6 juta wisman muslim, dengan data realisasi hingga November 2018 mencapai 2,4 juta wisman muslim,” kata Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar Ni Wayan Giri Adnyani dalam jumpa pers seusai peluncuran IMTI 2019.

Ni Wayan Giri Adnyani didampingi Direktur Mastercard Indonesia Tommy Singgih, serta CEO of CrescentRating dan Halal Trip  Fazal Bahardeen pada  kesempatan itu menjelaskan, target pertumbuhan pariwisata halal Indonesia sebesar 42% tersebut sejalan dengan tumbuhnya halal tourism dunia yang signifikan.

Diproyeksikan  besarnya  pengeluaran wisatawan halal tourism  mencapai US$ 274 miliar pada 2023 mendatang atau tumbuh di atas 7,6%, sementara pada 2017 silam jumlah pengeluaran wisatawan muslim dunia mencapai US$ 177 miliar. IMTI 2019 yang mengacu pada standar global GMTI, kata Ni Wayan Giri,  mengadopsi 4 kriteria GMTI yang meliputi Access, Communication, Environment, dan Services (ACES) yang masing-masing kreteria terdiri dari tiga komponen. Untuk  Access terdiri atas; visa requirements, air connetivity, transport infrastructure.

Komponen Communication  terdiri atas; outreach, ease of communication, dan digital presence. Komponen Environment  terdiri atas; safety and culture, visitor arrivals, dan enabling climate, sedangkan komponen  Services terdiri atas; core needs (halal food and prayers); core services (hotels, airports),  dan unique experiences.

Sementara Division President Indonesia, Malaysia, and Brunei Mastercard Safdar Khan menjelaskan, sejak 2015 Mastercard dan CrescentRating telah berkolaborasi untuk membantu pemerintah di negara-negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia,  agar dapat bekerja sama dengan para pelaku bisnis di industri pariwisata dalam memenuhi kebutuhan wisatawan muslim serta memberdayakan semua pemangku kepentingan dengan penyediaan berbagai informasi yang diperlukan guna meningkatkan layanan dan pengalaman perjalanan bagi wisatawan muslim.

“Peningkatan yang sangat signifikan di sektor pariwisata di berbagai provinsi di Indonesia merupakan hasil dari proses perencanaan, investasi berkelanjutan, dan pengembangan infrastruktur selama bertahun-tahun oleh Kementerian Pariwisata. Mastercard berkomitmen untuk mendukung pemerintah Indonesia dalam mencapai targetnya menjadi salah satu pemimpin di bidang wisata halal melalui penyediaan wawasan yang mendalam mengenai segmen wisata ini serta komitmen kerja sama yang kuat,” kata Safdar Khan dalam siaran pers yang diterima patainanews.com.

Sementara itu  CEO CrescentRating dan HalalTrip, Fazal Bahardeen mengatakan, pariwisata halal menyediakan kesempatan yang besar bagi Indonesia untuk memperluas perkembangan ekonominya. “Indonesia memiliki beberapa keunggulan komparatif seperti negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, memiliki banyak pantai yang indah, infrastruktur dasar, serta warisan budaya yang beragam. Hal tersebut membuat Indonesia berapa pada posisi yang  tepat untuk menjadi salah satu destinasi wisata halal global terbaik. IMTI akan membantu para pemangku kepentingan di sektor pariwisata untuk memainkan peran penting dalam mempercepat pertumbuhan pariwisata halal di Indonesia,” Fazal Bahardeen.

Tahun  ini merupakan tahun kedua penerapan standar global GMTI dalam menilai kinerja destinasi pariwisata halal unggulan di Indonesia. Sebanyak 10 destinasi pariwisata halal unggulan  Indonesia dinilai dengan menggunakan standar ini, yaitu: Lombok, Aceh, Jakarta, Sumatera Barat, Yogyakarta, Jawa Barat, Kepulauan Riau, Malang Raya, Jawa Tengah, serta Makassar dan sekitarnya. Pada tahun mendatang Kemenpar  terus mendorong berkembangnya destinasi pariwisata halal lainnya sehingga  semakin banyak pilihan destinasi dan  memperkuat posisi daya saing pariwisata halal Indonesia di tingkat global. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Tour Package

Kemenpar Sabet Penghargaan Kehumasan di AMH 2018

Guntur Sakti (kedua dari kiri) (Ist) Kementerian  Pariwisata (Kemenpar) menyabet dua penghargaan di ajang Anugerah Media Humas (AMH) 2018 dalam rangkaian Sinergi Aksi Informasi dan Komunikasi Publik (SAIK) 2018 yang digelar

Slideshow

Ketika Wisatawan Tertarik Ngaben di Puri Agung

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kiri) (Ist) Lautan manusia membanjiri seluruh sudut jalan di sekitar Puri Agung Ubud, Gianyar, Bali, Jumat (2/3/2018). Semua antusias menyaksikan Upacara Ngaben terbesar untuk menghormati Anak Agung Niang,

Hotel

Api Obor Asian Games 2018 Lewati Destinasi Wisata, Yogyakarta Jadi Kota Pertama

Api obor ASIAN GAMES 2018 tiba di Indonesia (Ist) Yogyakarta menjadi persinggahan pertama api obor Asian Games 2018 yang baru saja tiba di Tanah Air, Selasa (17/7/2018). Api obor Asian

Festival

Layang-Layang Penuhi Langit Tanjung Lesung

Pemain layang-layang memeriahkan Rhino Kites Festival (Ist) Puluhan pelayang (pemain layang-layang) ikut memeriahkan Rhino Kites Festival yang dimulai sejak Sabtu (12/5/2018) di kawasan pantai Tanjung Lesung, Banten. Rhino Kites Festival

Airlines

Pekerja Indonesia di Luar Negeri Bisa Promosikan Pariwisata RI

Ilustrasi pekerja Indonesia di luar negeri (Ist) Warga negara Indonesia (WNI) yang memilih bekerja di luar negeri ternyata bisa turut serta membantu mempromosikan pariwisata negeri ini yang beragam sehingga WNI

Slideshow

Pianis Muda Korut Memukau Penonton GKJ

Pianis muda kelas dunia dari Korea Utara Choe Jang Hung (Ist) Penampilan pianis muda kelas dunia dari Korea Utara Choe Jang Hung dalam Konser Perdamaian di Gedung Kesenian Jakarta, Rabu