Turis Afsel Terpukau Keindahan Indonesia

hotel jawa

Peserta Familiarization Trip (Famtrip) Kemenpar yang melibatkan 18 wisatawan yang berprofesi sebagai pelaku travel agents dan tur operator di Afrika Selatan saat berada di Mesastila Hotel and Resort, Jawa Tengah (Ist)

Kementerian Pariwisata (Kemenpar) kian aktif mengenalkan destinasi wisata di Indonesia, terutama dalam menciptakan objek atraksi baru Bali and Beyond.

Di antaranya dengan konsep Familiarization Trip (Famtrip) Kemenpar yang melibatkan 18 wisatawan yang berprofesi sebagai pelaku travel agents dan tur operator di Afrika Selatan (Afsel).

Mereka mengenalkan ‘Kota Lumpia’ Semarang dan ‘Kota Gudeg’ Yogyakarta yang masuk dalam program Joglo Semar (Jogjakarta-Solo-Semarang).

Siaran pers Kemenpar, Senin (16/5/2016) yang diterima patainanews.com menyebutkan, setelah menikmati rimba dan orangutan yang langka di Kalimantan, rombongan menikmati keunikan Semarang dan Yogyakarta.

”Tidak ada kata lain selain luar biasa, sangat indah dan mempesona, Indonesia ternyata punya semuanya, jauh dari pikiran saya begitu uniknya Indonesia,” kata Koordinator rombongan 18 pelaku Travel dan Operator asal Afrika Selatan Shona May Pittaway.

Bagaimana tidak sumringah Shona dan kawan-kawan, Kemenpar mengemas Famtrip dengan fun dan nyaman. Setelah ke Tanjung Puting melihat keajaiban alam Indonesia, para wisatawan dibawa ke sebuah Hotel Mesastila yang berada di kawasan dingin di daerah Magelang.

Hotel heritage yang berada di tengah kebun, rindang, namun ada budaya masyarakat lokal yang sangat Jawa. Pemandangan gunung dan pepohonan membuat mata mereka selalu sejuk.

Beberapa barang kuno dipajang, dengan pendopo kayu jati yang indah dan klasik. Bukan hanya untuk menginap, mereka disuguhkan kekayaan alam seperti anugerah alam tropis yang menghasilkan kopi nikmat.

Dengan diapit dua gunung, mereka disuguhkan racikan kopi yang nikmat secara langsung. Setelah dibuat merinding dengan alam dingin tanah air dan nikmatnya kopi Java, mereka dikejutkan dengan salah satu keajabain dunia, yakni Candi Borobudur.

”Kami tidak mengira Borobudur begitu besar, lengkap dengan cerita sejarahnya, budaya Indonesia sangat seksi dan di luar nalar kita, sangat unik dan mengejutkan, kami akan ceritakan ini semua,” ujar Shona.

Asisten Deputi (Asdep) Pengembangan Pasar Eropa, Timur Tengah, Amerika dan Afrika Kemenpar Nia Niscaya memang berpikir keras untuk mengubah para wisatawan asal Afsel ini agar tidak selalu ke Bali saja.

Menurut Nia, Joglosemar atau Jogja-Solo-Semarang juga masuk daerah yang di-branding dalam pemasaran pariwisata internasional oleh Kemenpar.

Itu karena, lanjut Nia, ketiga daerah memiliki potensi di bidang budaya, belanja, dan kuliner, untuk mendongkrak kunjungan wisatawan mancanegara (wisman).

”Semoga mereka juga membuat paketnya ke Solo setelah mengetahui Jogja dan Semarang. Karena salah satu alasan turis mancanegara datang ke Indonesia adalah melihat wisata alam budaya dan karya manusia,” kata Nia.

Nia memaparkan, wisata budaya menyumbang pasar terbesar mencapai 60 persen. Wisata budaya masih terbagi menjadi warisan budaya dan sejarah sebesar 20 persen, belanja dan kuliner 45 persen, serta wisata kota dan desa sebesar 35 persen.

Berdasarkan data tersebut, Kota Jogja, Solo, dan Semarang, layak masuk daftar daerah yang di-branding dalam pemasaran pariwisata internasional.

Untuk branding pemasaran di mancanegara, Kota Jogja, Solo, maupun Semarang bisa mengusulkan pilihan tematik keunggulan daerahnya masing-masing, seperti keris, batik, serta beragam kekayaan budaya maupun kulinernya.

Khusus Kota Jogja ditargetkan meraih 100.000 wisatawan mancanegara (wisman) atau naik 11,11 persen karena tahun sebelumnya sebesar 90.000 orang, sedangkan Solo ditargetkan mampu mendatangkan 30.000 wisman atau naik 100 persen dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya 15.000 orang.

”Bandara Adisucipto dan Ahmad Yani yang masuk Great Yogyakarta memiliki kontribusi besar sebagai pintu masuk utama wisman. Bisa dikunjungi setelah dari Bali atau sesudah dari Semarang dan Jogja,” kata Nia.

“Jika ingin menggenjot wisman, maka akomodasi dan segala kelengkapannya harus disiapkan dengan baik juga,” katanya. Nia juga meminta agar mengaktifkan connection Joglosemar, dimana masing-masing bandaranya sudah berstatus internasional.

“Jadi kelak orang mau ke Joglosemar, bisa via Adi Sucipto Jogja, Adi Sumarmo Solo dan Ahmad Yani Semarang, lalu dikoneksi melalui overland, jalur darat,” tambahnya. (Gabriel Bobby)

About author



You might also like

Tourism

Flores yang Kece Memikat Nila Tanzil

Nila Tanzil (Ist) Nila Tanzil di Labuan Bajo (Ist) Keindahan alam Flores di Nusa Tenggara Timur (NTT) membuat sosok satu ini jatuh cinta. Ya, Nila Tanzil mengaku pemandangan alam yang

Slideshow

Menteri Pariwisata Minta Putri Pariwisata Indonesia 2016 Promosikan Pariwisata Sulut

Peserta Putri Pariwisata Indonesia 2016 (Ist) Lois Merry Tangel utusan dari Sulawesi Utara (Sulut) akhirnya resmi dinobatkan sebagai Putri Pariwisata Indonesia 2016 dalam malam grand final yang dilaksanakan di Jakarta,

Slideshow

Mudjib Khudori Doakan Jokowi Jadi Presiden Lagi

Presiden Jokowi (Ist) KH Mudjib Khudori memberikan dukungan doa bagi pasangan calon #01 Joko Widodo dan KH Ma’ruf Amin bisa sukses di pemilihan presiden (Pilpres) 2019 pada 17 April mendatang.

Heritage

Januari 2017, Kampung Lawas Maspati Undang Presiden Jokowi

Undangan untuk Presiden Jokowi (Ist) Kampung Lawas Maspati di Surabaya, Jawa Timur memutuskan untuk mengundang Presiden Jokowi hadir dalam Deklarasi Kebangkitan Wong Kampung pada 14-15 Januari 2017 mendatang. Hal tersebut

Festival

Libur Imlek 2569, Turis Tiongkok ke Bali

Turis Tiongkok di Bali (Ist) Pesona pariwisata Bali tidak henti-hentinya menarik wisatawan mancanegara. Yang terbaru, Pulau Dewata dibanjiri 1000 wisatawan asal Tiongkok ketika ada perayaan Imlek 2018.  Kamis (15/2/2018), gelombang

Tourism

Kampung Lawas Maspati Dipuji BUMN

Rapat kerja Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) Kementerian BUMN (Ist) Kesuksesan Kampung Lawas Maspati Surabaya menjadi kampung binaan PT Pelindo III diapresiasi banyak pihak dalam rapat kerja Program Kemitraan